Rabu, 24/04/2024 19:34 WIB

Terendah di Dunia, Tingkat Kesuburan Wanita Korea Selatan Turun Lagi Tahun 2023

Terendah di Dunia, Tingkat Kesuburan Wanita Korea Selatan Turun Lagi Tahun 2023

Seorang wanita menggendong bayinya dalam siluet dengan latar belakang Menara Namsan, di Seoul, Korea Selatan, 2 Oktober 2018. Foto: REUTERS

SEOUL - Tingkat kesuburan Korea Selatan, yang merupakan yang terendah di dunia, terus mengalami penurunan dramatis pada tahun 2023. Penyebabnya, para perempuan yang khawatir akan kemajuan karier mereka dan biaya finansial untuk membesarkan anak memutuskan untuk menunda persalinan atau tidak memiliki bayi.

Jumlah rata-rata harapan bayi bagi seorang wanita Korea Selatan selama masa reproduksinya turun ke rekor terendah 0,72 dari 0,78 pada tahun 2022, menurut data dari Statistik Korea pada hari Rabu.

Angka tersebut jauh di bawah angka 2,1 per perempuan yang dibutuhkan untuk mencapai populasi stabil dan jauh di bawah angka 1,24 pada tahun 2015 ketika kekhawatiran mengenai isu-isu seperti biaya perumahan dan pendidikan masih rendah.

Sejak tahun 2018, Korea Selatan menjadi satu-satunya anggota Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) yang memiliki angka di bawah 1. Hal ini bertentangan dengan miliaran dolar yang dikeluarkan oleh negara tersebut untuk mencoba membalikkan tren yang menyebabkan penurunan populasi selama beberapa tahun. tahun keempat berturut-turut pada tahun 2023.

Korea Selatan juga memiliki kesenjangan upah gender terburuk di OECD, karena perempuan Korea menghasilkan sekitar dua pertiga pendapatan dibandingkan laki-laki.

“Perempuan biasanya tidak dapat membangun pengalaman mereka untuk naik ke posisi yang lebih tinggi di tempat kerja karena mereka sering...satu-satunya yang melakukan pengasuhan anak (dan) sering kali harus bergabung kembali dengan dunia kerja setelah cuti panjang,” kata Jung Jae-hoon, seorang profesor di Universitas Wanita Seoul.

Angka kesuburan total pada tahun tertentu didefinisikan sebagai jumlah total anak yang akan dilahirkan oleh setiap wanita sepanjang hidupnya.
Angka kesuburan total pada tahun tertentu didefinisikan sebagai jumlah total anak yang akan dilahirkan oleh setiap wanita sepanjang hidupnya.

“Memiliki bayi ada dalam daftar saya, tapi ada peluang untuk promosi dan saya tidak ingin dilewatkan,” kata Gwak Tae-hee, 34, manajer junior di sebuah perusahaan pembuat produk susu Korea yang telah menikah selama tiga tahun.

Gwak sempat mempertimbangkan untuk memulai pengobatan bayi tabung (IVF) tahun lalu untuk mencoba memiliki bayi, namun akhirnya menjadi sukarelawan untuk proyek kerja guna meningkatkan prospek kariernya.

“Saya tidak tahu di tempat lain, tapi bekerja dua atau tiga hari dalam seminggu tidak membawa Anda ke mana pun di perusahaan Korea. Saya harap belum terlambat ketika saya mencobanya tahun depan atau tahun berikutnya,” kata Gwak.

Krisis demografi Korea Selatan telah menjadi risiko terbesar terhadap pertumbuhan ekonomi dan sistem kesejahteraan sosial, dengan populasi negara tersebut yang berjumlah 51 juta jiwa diperkirakan akan berkurang separuhnya pada akhir abad ini.

Korea Selatan sebelumnya memproyeksikan tingkat kesuburannya kemungkinan akan turun lebih jauh menjadi 0,68 pada tahun 2024. Ibu kotanya, Seoul, yang memiliki biaya perumahan tertinggi di negaranya, memiliki tingkat kesuburan terendah yaitu 0,55 pada tahun lalu.

Menjelang pemilu pada bulan April, partai-partai politik besar di Korea Selatan berjanji akan menyediakan lebih banyak perumahan umum dan pinjaman yang lebih mudah untuk mendorong kelahiran anak, dengan tujuan untuk menghilangkan ketakutan akan “kepunahan nasional” seiring dengan menurunnya tingkat kesuburan.

Menikah dipandang sebagai prasyarat untuk memiliki anak di Korea Selatan, namun jumlah pernikahan juga menurun di negara tersebut.
“Ada orang yang tidak menikah namun kami memikirkan mengapa pasangan menikah memilih untuk tidak memiliki bayi, dan pemahaman saya adalah bahwa mengatasi hal tersebut akan menjadi fokus kebijakan kami (untuk meningkatkan angka kelahiran),” sebuah pejabat di Statistik Korea mengatakan pada pengarahan, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Fokus partai-partai tersebut pada jumlah penduduk dalam rencana pemilu mereka mencerminkan meningkatnya kekhawatiran setelah pengeluaran lebih dari 360 triliun won ($270 miliar) untuk bidang-bidang seperti subsidi penitipan anak sejak tahun 2006 gagal membalikkan rekor tingkat kesuburan yang rendah.

Korea Selatan bukan satu-satunya negara di kawasan ini yang berjuang melawan populasi yang menua dengan cepat. Negara tetangganya, Jepang, mengatakan pada hari Selasa bahwa jumlah bayi yang lahir pada tahun 2023 turun selama delapan tahun berturut-turut ke rekor terendah baru.

Tingkat kesuburan Jepang mencapai rekor terendah yaitu 1,26 pada tahun 2022, sementara Tiongkok mencatat 1,09, yang juga merupakan rekor terendah. Angka kesuburan total pada tahun tertentu didefinisikan sebagai jumlah total anak yang akan dilahirkan oleh setiap wanita sepanjang hidupnya.

KEYWORD :

Korea Selatan Tingkat Kesuburan Terendah Dunia




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :