Rabu, 24/04/2024 20:36 WIB

Sedikitnya 576 Ribu Warga Gaza Terancam Kelaparan, Makin Parah Jika Perang Berlanjut

Sedikitnya 576 Ribu Warga Gaza Terancam Kelaparan, Makin Parah Jika Perang Berlanjut

Pengungsi Palestina menunggu untuk menerima makanan gratis di tenda kamp, di Rafah di selatan Jalur Gaza, 27 Februari 2024. Foto: REUTERS

PBB - Setidaknya 576.000 orang di Jalur Gaza - seperempat dari populasi penduduk - berada selangkah lagi dari kelaparan, kata seorang pejabat senior bantuan PBB kepada Dewan Keamanan. Mereka memperingatkan bahwa kelaparan yang meluas bisa jadi " hampir tak terhindarkan" tanpa tindakan.

“Sangat sedikit kemungkinan yang bisa terjadi jika permusuhan terus berlanjut dan ada risiko bahwa konflik akan menyebar ke daerah-daerah padat penduduk di selatan Gaza. Oleh karena itu, kami menegaskan kembali seruan kami untuk gencatan senjata,” kata Ramesh Rajasingham, direktur koordinasi Kantor Urusan PBB. Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

Satu dari enam anak di bawah usia 2 tahun di Gaza utara menderita kekurangan gizi akut dan kekurangan gizi. Secara praktis, 2,3 juta orang di daerah kantong Palestina bergantung pada bantuan makanan yang “sangat tidak memadai” untuk bertahan hidup, katanya kepada Dewan Keamanan.

Rajasingham mengatakan PBB dan kelompok-kelompok bantuan menghadapi "hambatan besar hanya untuk mendapatkan pasokan minimum ke Gaza." Hal ini termasuk penutupan penyeberangan, pembatasan pergerakan dan komunikasi, prosedur pemeriksaan yang sulit, kerusuhan, jalan rusak dan persenjataan yang tidak meledak, katanya.

Israel berkomitmen untuk memperbaiki situasi kemanusiaan di Gaza, kata Wakil Duta Besar Israel untuk PBB Jonathan Miller, seraya menambahkan bahwa pembatasan jumlah dan kecepatan bantuan bergantung pada kapasitas PBB dan badan-badan lainnya.

“Israel sudah jelas dalam kebijakannya. Sama sekali tidak ada batasan, dan saya ulangi, tidak ada batasan jumlah bantuan kemanusiaan yang dapat dikirim ke penduduk sipil di Gaza,” kata Miller kepada Dewan Keamanan.

AS mendesak sekutunya, Israel, untuk tetap membuka penyeberangan perbatasan untuk pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza dan memfasilitasi pembukaan lebih banyak penyeberangan, kata Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood kepada Dewan Keamanan.

“Sederhananya, Israel harus berbuat lebih banyak,” katanya. “Kami terus menyerukan Israel untuk meningkatkan prosedur dekonfliksi untuk memastikan bantuan dapat disalurkan dengan aman dan terjamin.”

Program Pangan Dunia “siap untuk segera memperluas dan meningkatkan operasi kami jika ada perjanjian gencatan senjata,” Wakil Direktur Eksekutif WFP Carl Skau mengatakan kepada Dewan Keamanan.

“Tetapi sementara ini, risiko kelaparan dipicu oleh ketidakmampuan untuk membawa pasokan makanan penting ke Gaza dalam jumlah yang cukup, dan kondisi operasi yang hampir tidak mungkin dihadapi oleh staf kami di lapangan,” kata Skau.

Perang di Gaza dimulai ketika pejuang Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang, menurut penghitungan Israel. Serangan udara dan darat Israel di Gaza telah menewaskan sekitar 30.000 warga Palestina, kata otoritas kesehatan di daerah kantong yang dikuasai Hamas.

“Laparan sebagai metode peperangan adalah ilegal dan Guyana mengutuk mereka yang dengan sengaja menggunakan ini sebagai alat untuk melawan penduduk di Gaza,” kata Duta Besar Guyana untuk PBB Carolyn Rodrigues-Birkett kepada dewan yang beranggotakan 15 orang.

Kampanye Israel di Gaza “adalah hukuman kolektif bagi rakyat sipil Palestina,” kata Duta Besar Aljazair untuk PBB, Amar Bendjama, kepada Dewan Keamanan. “Diamnya kami memberikan izin untuk membunuh dan membuat penduduk Palestina kelaparan.”

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :