Rabu, 24/04/2024 14:12 WIB

AS Berlakukan Sanksi Besar-besaran terhadap Lebih dari 500 Orang Rusia

AS Berlakukan Sanksi Besar-besaran terhadap Lebih dari 500 Orang Rusia

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden (Foto: AP/Evan Vucci)

WASHINGTON - Amerika Serikat pada Jumat mengeluarkan sanksi besar-besaran untuk memperingati ulang tahun kedua invasi Rusia ke Ukraina, dengan menargetkan lebih dari 500 orang dan entitas ketika Washington berupaya meningkatkan tekanan terhadap Moskow.

Langkah-langkah tersebut menargetkan sistem pembayaran Mir, lembaga keuangan Rusia dan basis industri militernya, penghindaran sanksi, produksi energi di masa depan, dan bidang lainnya. Mereka juga termasuk pejabat yang terlibat dalam kematian pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, kata Departemen Keuangan dan Luar Negeri dalam pernyataannya.

Tindakan tersebut bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban Rusia atas perang dan kematian Navalny, kata Presiden AS Joe Biden dalam sebuah pernyataan, seiring Washington berupaya untuk terus mendukung Ukraina meskipun negara tersebut menghadapi kekurangan amunisi yang akut dan bantuan militer AS telah tertunda. bulan di Kongres.

“Mereka akan memastikan Putin membayar harga yang lebih mahal atas agresinya di luar negeri dan penindasan di dalam negeri,” kata Biden tentang sanksi tersebut.

Departemen Keuangan AS menargetkan hampir 300 orang dan entitas, sementara Departemen Luar Negeri menargetkan lebih dari 250 orang dan Departemen Perdagangan menambahkan lebih dari 90 perusahaan ke dalam Daftar Entitas. Jumlah ini meningkat dibandingkan tahun lalu, ketika AS menjatuhkan sanksi terhadap lebih dari 200 individu dan entitas, sementara Commerce menargetkan 90 perusahaan pada peringatan pertama perang tersebut.

Sanksi yang dijatuhkan Amerika Serikat pada hari Jumat dilakukan melalui kerja sama dengan negara-negara anggota Uni Eropa dan Inggris. Tindakan tersebut merupakan yang terbaru dari ribuan target yang diumumkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022, yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan menghancurkan kota-kota.

Negara dengan ekonomi Rusia yang bernilai $2,2 triliun dan fokus pada ekspor telah terbukti lebih tangguh terhadap sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dibandingkan yang diantisipasi oleh Moskow atau negara-negara Barat.

Pemerintahan Biden telah kehabisan dana yang sebelumnya disetujui untuk Ukraina, dan permintaan dana tambahan masih tertunda di Dewan Perwakilan Rakyat yang dikuasai Partai Republik.

“Kita harus mempertahankan dukungan kita terhadap Ukraina bahkan ketika kita melemahkan mesin perang Rusia. Sangat penting bagi Kongres untuk ikut serta bersama sekutu kita di seluruh dunia dalam memberikan Ukraina sarana untuk mempertahankan diri dan kebebasannya dari serangan biadab Putin,” Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan dalam sebuah pernyataan.

SISTEM PEMBAYARAN
Departemen Keuangan AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menjatuhkan sanksi pada Sistem Kartu Pembayaran Nasional milik negara, operator sistem pembayaran Mir.

Kartu pembayaran Mir menjadi lebih penting sejak pesaingnya, AS, menghentikan operasinya di Rusia setelah Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina, dan kartu pembayaran mereka yang diterbitkan di negara tersebut tidak lagi berfungsi di luar negeri.

“Proliferasi Mir yang dilakukan Pemerintah Rusia telah memungkinkan Rusia untuk membangun infrastruktur keuangan yang memungkinkan upaya Rusia menghindari sanksi dan membangun kembali hubungan yang terputus dengan sistem keuangan internasional,” kata pernyataan Departemen Keuangan.

Yang juga menjadi sasaran adalah lebih dari selusin bank Rusia, perusahaan investasi, dana modal ventura, dan perusahaan fintech, termasuk SPB Bank, yang dimiliki oleh SPB Exchange, bursa saham terbesar kedua di Rusia yang mengkhususkan diri dalam perdagangan saham asing.

Amerika Serikat juga menargetkan produksi dan ekspor energi Rusia di masa depan, dengan menargetkan proyek LNG Arctic-2 di Siberia. Pada bulan November, Washington menjatuhkan sanksi terhadap entitas besar yang terlibat dalam pengembangan, pengoperasian, dan kepemilikan proyek besar tersebut.

Pada hari Jumat, Departemen Luar Negeri AS menargetkan perusahaan pembuat kapal Zvezda Rusia, yang dikatakan terlibat dalam pembangunan hingga 15 kapal tanker LNG khusus yang dimaksudkan untuk digunakan dalam mendukung ekspor LNG Arctic-2.

Wakil Menteri Keuangan AS Wally Adeyemo mengatakan kepada wartawan bahwa Departemen Keuangan berencana untuk menerapkan sanksi tambahan pada hari Jumat nanti atas batasan harga minyak Rusia yang ditetapkan G7 sebesar $60 yang menurutnya akan meningkatkan biaya bagi Rusia untuk menggunakan “armada bayangan” kapal tanker yang menua untuk menyalurkan minyak ke negara tersebut. pasar terutama di India dan Cina.

Amerika Serikat juga menjatuhkan sanksi terhadap entitas yang berbasis di Tiongkok, Turki, Uni Emirat Arab, Kazakhstan, dan Liechtenstein atas penghindaran sanksi Barat terhadap Rusia dan penimbunan kembali, termasuk pengiriman barang-barang yang diandalkan Moskow untuk sistem persenjataannya.

Tindakan ini dilakukan ketika Washington semakin berupaya untuk menindak tindakan-tindakan yang dilakukan Rusia. Langkah ini juga menargetkan jaringan di mana Rusia, bekerja sama dengan Iran, memperoleh dan memproduksi drone.

KEMATIAN NAVALNY
Departemen Luar Negeri pada hari Jumat juga menargetkan tiga pejabat Lembaga Pemasyarakatan Federal Rusia yang dituduh terkait dengan kematian Navalny, termasuk wakil direkturnya yang dilaporkan menginstruksikan staf penjara untuk melakukan perlakuan lebih keras terhadap Navalny.

Navalny, 47, jatuh pingsan dan meninggal mendadak pekan lalu setelah berjalan-jalan di koloni hukuman "Serigala Kutub" di atas Lingkaran Arktik tempat dia menjalani hukuman tiga dekade, kata petugas penjara. Biden secara langsung menyalahkan pemimpin Rusia Vladimir Putin.

Tindakan AS juga menargetkan individu-individu yang terlibat dalam apa yang disebut Departemen Luar Negeri sebagai pemindahan paksa atau deportasi anak-anak Ukraina ke kamp-kamp yang mempromosikan indoktrinasi di Rusia, Belarusia, dan Krimea.

KEYWORD :

Sanksi Amerika Perang Ukraina Entitas Rusia




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :