Rabu, 24/04/2024 12:42 WIB

Hamas Tunggu Usulan Gencatan Senjata Baru dari Mediator Perundingan dengan Israel

Hamas Tunggu Usulan Gencatan Senjata Baru dari Mediator Perundingan dengan Israel

Sebuah tank Israel menarik pengangkut personel lapis baja di dekat perbatasan Israel-Gaza, seperti yang terlihat dari Israel, 23 Februari 2024. Foto: Reuters

KAIRO - Hamas menyelesaikan perundingan gencatan senjata di Kairo dan sekarang menunggu untuk melihat hasil yang diperoleh mediator dari perundingan akhir pekan dengan Israel, kata seorang pejabat dari kelompok militan tersebut pada hari Jumat. Tampaknya momen ini menjadi dorongan paling serius selama berminggu-minggu untuk menghentikan pertempuran.

Para mediator telah meningkatkan upaya untuk mengamankan gencatan senjata di Gaza, dengan harapan dapat mencegah serangan Israel di kota Rafah di Gaza, tempat lebih dari satu juta pengungsi berlindung di tepi selatan wilayah kantong tersebut.

Israel mengatakan akan menyerang kota itu jika tidak ada kesepakatan gencatan senjata yang tercapai dalam waktu dekat. Washington telah meminta sekutu dekatnya untuk tidak melakukan hal tersebut, dan memperingatkan akan banyaknya korban sipil jika serangan terhadap kota tersebut terus dilakukan.

Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh bertemu dengan mediator Mesir di Kairo untuk membahas gencatan senjata pekan lalu pada kunjungan pertamanya sejak Desember. Israel kini diperkirakan akan berpartisipasi dalam pembicaraan akhir pekan ini di Paris dengan mediator AS, Mesir, dan Qatar.

Dua sumber keamanan Mesir mengkonfirmasi bahwa kepala intelijen Mesir Abbas Kamel akan berangkat pada hari Jumat ke Paris untuk melakukan pembicaraan dengan Israel, setelah menyelesaikan pembicaraan dengan ketua Hamas Haniyeh pada hari Kamis. Israel belum secara terbuka mengomentari pembicaraan Paris.

Pejabat Hamas, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kelompok militan tersebut tidak menawarkan proposal baru apa pun pada pembicaraan dengan Mesir, namun menunggu untuk melihat apa yang dibawa oleh para mediator dari pembicaraan mendatang dengan Israel.

“Kami membahas usulan kami dengan mereka (Mesir) dan kami akan menunggu sampai mereka kembali dari Paris,” kata pejabat Hamas.

Terakhir kali pembicaraan serupa diadakan di Paris, pada awal bulan Februari, mereka menghasilkan garis besar perpanjangan gencatan senjata pertama, yang disetujui oleh Israel dan Amerika Serikat. Hamas menanggapinya dengan proposal tandingan, yang kemudian ditolak oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan menyebutnya sebagai "delusi".

Hamas, yang diyakini masih menyandera lebih dari 100 sandera dalam serangan 7 Oktober terhadap Israel yang memicu perang, mengatakan pihaknya akan membebaskan mereka hanya sebagai bagian dari gencatan senjata yang berakhir dengan penarikan Israel dari Gaza. Israel mengatakan mereka tidak akan mundur sampai Hamas dibasmi.

Pada Kamis malam, Netanyahu menyampaikan kepada kabinet keamanannya rencana resmi untuk Gaza setelah pertempuran berhenti. Dia menekankan bahwa Israel berharap untuk mempertahankan kontrol keamanan atas daerah kantong tersebut setelah menghancurkan Hamas, dan juga tidak melihat peran Otoritas Palestina (PA) yang berbasis di Tepi Barat di sana.

Washington lebih menyukai peran PA yang direformasi.

Dua pejabat Palestina yang mengetahui perundingan tersebut mengatakan Hamas belum mengubah pendiriannya dalam upaya mencapai kesepakatan, dan masih menuntut agar gencatan senjata diakhiri dengan penarikan pasukan Israel.

Pesawat dan tank Israel menggempur daerah-daerah di Jalur Gaza semalaman, kata warga dan pejabat kesehatan. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 104 orang tewas dan 160 lainnya terluka dalam serangan militer Israel dalam 24 jam terakhir.

Di Rafah, tempat lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza berlindung, serangan udara Israel terhadap sebuah rumah menewaskan 10 orang. Beberapa serangan udara lainnya terjadi di seluruh kota, memperburuk ketakutan para pengungsi akan perluasan operasi darat Israel.

Di kamar mayat di Rafah, sebuah keluarga berlutut di samping jenazah anak mereka, yang terbunuh akibat serangan Israel semalam. Mereka dengan lembut menyentuh dan membelai tubuh kecil itu melalui kain kafan.

Serangan udara juga menewaskan warga sipil semalaman di Deir al-Balah, di Gaza tengah, salah satu dari sedikit daerah lain yang belum diserang oleh Israel. Dalam video yang diperoleh Reuters, keluarga-keluarga yang berduka memadati rumah sakit, di mana Ahmed Azzam mengangkat jenazah bayi laki-lakinya yang terbungkus kain kafan, sambil berteriak: "Anda membunuh mereka Netanyahu. Anda membunuh anak yang tidak bersalah ini!"

Setidaknya 29.514 warga Palestina telah tewas dan 69.616 terluka dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober, kata Kementerian Kesehatan Gaza dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

KEYWORD :

Israel Palestina Serangan Hamas Gencatan Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :