Selasa, 05/03/2024 03:16 WIB

Israel Tingkatkan Serangan Dua Kali Lipat di Gaza Selatan dan Utara, AS Khawatir

Israel Tingkatkan Serangan Dua Kali Lipat di Gaza Selatan dan Utara, AS Khawatir

Asap membubung di atas Gaza, terlihat dari Israel selatan, 8 Desember 2023. Foto: Reuters

GAZA - Israel secara tajam mengintensifkan serangannya di Jalur Gaza, menggempur seluruh wilayah kantong Palestina dan membunuh ratusan orang dalam fase baru perang yang diperluas. Menurut Washington hal itu bertentangan dengan janji Israel untuk berbuat lebih banyak demi melindungi warga sipil Jalur Gaza.

Militer Israel mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah menyerang lebih dari 450 sasaran di Gaza dari darat, laut dan udara selama 24 jam terakhir – jumlah terbesar sejak gencatan senjata gagal minggu lalu dan sekitar dua kali lipat dari jumlah harian yang biasanya dilaporkan sejak saat itu.

Dengan sebagian besar warga Gaza kini mengungsi dan tidak dapat mengakses bantuan apa pun, rumah sakit kewalahan, dan kehabisan makanan, badan utama PBB di sana mengatakan bahwa masyarakat “di ambang kehancuran total”.

Warga dan militer Israel melaporkan peningkatan pertempuran di wilayah utara, tempat Israel sebelumnya mengatakan sebagian besar pasukannya telah menyelesaikan tugas mereka bulan lalu, serta di wilayah selatan tempat mereka melancarkan serangan baru minggu ini.

Kementerian Kesehatan Gaza melaporkan 350 orang tewas pada hari Kamis, menjadikan jumlah korban tewas akibat kampanye dua bulan Israel di Gaza menjadi lebih dari 17.170 orang, dengan ribuan lainnya hilang dan diperkirakan terkubur di bawah reruntuhan. Serangan lebih lanjut dilaporkan pada Jumat pagi di Khan Younis di selatan, kamp Nusseirat di tengah dan Kota Gaza di utara.

“Saat kita berada di sini hampir seminggu setelah kampanye di wilayah selatan… tetap penting bagi Israel untuk mengutamakan perlindungan warga sipil,” Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada konferensi pers di Washington pada hari Kamis.

"Dan masih ada kesenjangan antara... niat untuk melindungi warga sipil dan hasil nyata yang kita lihat di lapangan."

Israel melancarkan kampanyenya untuk memusnahkan kelompok Hamas yang menguasai Gaza setelah pejuang Hamas mengamuk di kota-kota Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera lebih dari 240 orang, menurut penghitungan Israel.

Sejak itu, sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza terpaksa meninggalkan rumah mereka, banyak yang terpaksa mengungsi tiga atau empat kali, hanya dengan harta benda yang dapat mereka bawa.

Dengan pertempuran yang kini meluas di kedua bagian Jalur Gaza pada saat yang sama, warga mengatakan hampir mustahil mendapatkan perlindungan. Israel mengatakan pihaknya memberikan informasi lebih rinci mengenai daerah mana saja yang aman dan bagaimana mencapainya, dan menyalahkan Hamas atas kerugian yang menimpa warga sipil karena beroperasi di wilayah tersebut, namun hal ini dibantah oleh Hamas.

Hamas melaporkan bentrokan paling intens dengan pasukan Israel terjadi di utara di distrik Shejaia Kota Gaza, serta di selatan di Khan Younis, tempat warga Israel mencapai jantung kota terbesar kedua di wilayah kantong tersebut pada hari Rabu.

Juru bicara militer Israel yang berbahasa Arab mengunggah ke media sosial bahwa pasukannya beroperasi “secara paksa melawan Hamas dan organisasi teroris di Jalur Gaza, terutama di wilayah Khan Younis dan Jalur utara”.

Ia mengatakan seluruh warga harus meninggalkan kawasan Jabaliya dan Zeitoun di utara, serta Shejaia dan kota tua di Kota Gaza. Di wilayah selatan, penduduk yang mencari perlindungan harus menyusuri pantai, dengan jalur utama utara-selatan yang melalui bagian belakang wilayah kantong tersebut sekarang menjadi “medan perang”, katanya.

Wartawan Reuters di Jalur Gaza selatan telah melihat jumlah korban tewas dan luka-luka yang belum pernah terjadi sebelumnya di rumah sakit utama Nasser di Khan Younis, di mana pada hari Kamis tidak ada ruang bagi pasien yang tergeletak di ubin yang berlumuran darah.

Reuters tidak dapat mengakses bagian lain dari daerah kantong tersebut tetapi menghubungi penduduk melalui telepon dan menggambarkan kejadian serupa dalam keputusasaan.

Dengan adanya pertempuran yang terjadi di segala arah, tidak ada tempat tersisa untuk melarikan diri, kata Yamen, yang berlindung di sebuah sekolah di Gaza tengah bersama keluarganya.

“Di dalam sekolah sama seperti di luar sekolah: perasaan takut mati yang sama, penderitaan kelaparan yang sama,” katanya. "Setiap hari kami bilang kami selamat. Tapi untuk berapa lama?"

Thomas White, kepala UNRWA di Gaza, badan bantuan PBB untuk Palestina, menulis di X: “Ketertiban sipil sedang rusak di Gaza – jalanan terasa liar, terutama setelah gelap – beberapa konvoi bantuan dijarah dan kendaraan PBB dilempari batu. berada di ambang kehancuran total."

Ramy Abdu, kepala Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Mediterania yang berbasis di Jenewa, mengunggah gambar yang menunjukkan kerusakan parah pada bangunan tersebut Masjid Agung Omari abad pertengahan yang luas, yang merupakan landmark terpenting di Kota Tua Gaza, tampaknya terkena bencana untuk pertama kalinya. Belum ada komentar langsung dari militer Israel.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :