Sabtu, 20/04/2024 08:06 WIB

Hukuman Lukas Enembe Diperberat Jadi 10 Tahun Penjara

Lukas Enembe dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah menerima suap dan gratifikasi

Gubernur Papua, Lukas Enembe menggunakan kursi roda di Gedung Merah Putih KPK Jakarta.

Jakarta, Jurnas.com - Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta memperberat hukuman terhadap mantan Gubernur Papua, Lukas Enembe menjadi 10 tahun penjara dan denda sebesar Rp1 miliar subsider empat bulan kurungan.

Majelis Hakim menyatakan Lukas Enembe terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah menerima suap dan gratifikasi di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua.

"Menerima permintaan banding dari terdakwa dan penuntut umum. Mengubah amar putusan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Nomor 53/Pid.Sus-TPK/2023/PN.Jkt Pst tanggal 19 Oktober 2023 yang dimintakan banding tersebut," demikian bunyi amar putusan majelis hakim PT DKI Jakarta, dikutip dari laman Direktori Putusan Mahkamah Agung RI, Kamis 7 Desember 2023.

"Menjatuhkan pidana kepada terdakwa selama 10 tahun dengan denda sebesar Rp1 miliar," demikian bunyu putusan tersebut.

Lukas juga dijatuhi hukuman membayar uang pengganti sebesar Rp47,8 miliar. Harta benda Lukas Enembe akan disita dan dilelang oleh jaksa apabila yang bersangkutan tidak membayar dalam waktu satu bulan setelah putusan inkrah.

Apabila dalam hal Lukas Enembe tidak mempunyai harta benda yang mencukupi untuk membayar uang pengganti maka ia dipidana penjara selama lima tahun.

Putusan ini diketuk oleh majelis Hakim yang dipimpin oleh Hakim Tinggi Herri Swantoro dengan anggota Hakim Tinggi Anthon R Saragih dan Brhotma Maya Marbun.

Hakim menilai Lukas Enembe terbukti melanggar Pasal 12 huruf a dan Pasal 12 B Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) Ke-1 KUHP jo Pasal 65 Ayat (1) KUHP.

Di tingkat sebelumnya, Lukas Enembe dijatuhi hukuman delapan tahun penjara dan denda Rp 500 juta subsider 4 bulan penjara oleh Pengadilan Tipikor Jakarta.

Putusan ini lebih rendah dibandingkan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK yang meminta majelis hakim menjatuhkan hukuman terhadap Lukas Enembe dengan pidana penjara selama 10 tahun dan 6 bulan.

Tidak hanya pidana badan dan pidana denda, hakim Tipikor juga turut menghukum Lukas Enembe untuk membayar uang pengganti sejumlah Rp 19.690.793.900.

KEYWORD :

KPK Gubernur Papua Lukas Enembe Korupsi Vonis Lukas Enembe




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :