Selasa, 05/03/2024 04:05 WIB

Warga Diminta Evakuasi, Israel Siapkan Serangan Baru di Wilayah Selatan Gaza

Warga Diminta Evakuasi, Israel Siapkan Serangan Baru di Wilayah Selatan Gaza

Seorang anak laki-laki Palestina dibantu setelah serangan Israel, di rumah sakit Nasser di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, 3 Desember 2023. Foto: Reuters

GAZA - Militer Israel mengatakan pasukan daratnya beroperasi melawan Hamas di Jalur Gaza pada Minggu, indikasi paling jelas bahwa serangan darat yang direncanakan di wilayah selatan yang padat penduduknya telah dimulai ketika pemboman Israel menewaskan dan membunuh Hamas serta melukai puluhan warga Palestina.

Kelompok militan Hamas Palestina mengatakan para pejuangnya bentrok dengan pasukan Israel sekitar 2 km dari kota selatan Khan Younis. Warga, yang sebagian besar pindah ke sana untuk menghindari serangan sebelumnya dalam konflik Israel-Palestina, mengatakan mereka bisa mendengar tembakan tank dan khawatir akan terjadi serangan darat baru Israel.

Militer Israel sebelumnya memerintahkan warga untuk mengevakuasi beberapa daerah di dalam dan dekat kota tersebut, namun tidak mengumumkan adanya serangan darat baru di wilayah selatan.

“IDF (Pasukan Pertahanan Israel) terus memperluas operasi daratnya terhadap pusat-pusat Hamas di seluruh Jalur Gaza,” kata juru bicara Laksamana Muda Daniel Hagari kepada wartawan di Tel Aviv. “Pasukan ini berhadapan langsung dengan teroris dan membunuh mereka.”

Kamp pengungsi Jabalia di utara Gaza yang dikuasai Hamas termasuk di antara lokasi yang dilaporkan terkena serangan udara. Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan beberapa orang tewas akibat serangan udara Israel.

Rekaman yang diperoleh Reuters menunjukkan seorang anak laki-laki yang ditutupi debu abu-abu, duduk menangis di tengah reruntuhan semen dan puing-puing bangunan yang runtuh.

“Ayahku syahid,” serunya dengan suara serak. Seorang gadis dengan kaus merah jambu, juga tertutup debu, berdiri di antara tumpukan puing.

Pemboman dari pesawat perang dan artileri juga terkonsentrasi di Khan Younis dan Rafah, kota lain di selatan Gaza, kata warga, dan rumah sakit berjuang untuk mengatasi aliran korban luka.

Juru bicara pemerintah Israel, Eylon Levy, mengatakan militer telah menyerang lebih dari 400 sasaran selama akhir pekan "termasuk serangan udara ekstensif di wilayah Khan Younis" dan juga membunuh militan Hamas serta menghancurkan infrastruktur mereka di Beit Lahiya di utara.

Belum ada komentar mengenai laporan serangan spesifik tersebut.

Peperangan baru terjadi setelah berakhirnya jeda tujuh hari pada hari Jumat dalam pertempuran antara pasukan Israel dan militan Hamas yang memungkinkan pertukaran 105 sandera yang ditahan oleh Hamas, sebagian besar dari mereka adalah warga Israel, dengan 240 tahanan Palestina.

Kekerasan terbaru ini terjadi meskipun ada seruan dari Amerika Serikat – sekutu terdekat Israel – agar Israel membatasi kerugian terhadap warga sipil Palestina dalam fase baru serangannya, yang terfokus di wilayah selatan.

Lebih dari 15.523 orang telah tewas, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, dalam hampir dua bulan peperangan yang terjadi setelah serangan lintas batas Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 warga Israel dan sekitar 240 orang disandera. Israel mengatakan Hamas terus menyandera 136 orang.

Israel telah bersumpah untuk memusnahkan Hamas. Kelompok yang didukung Iran bersumpah akan menghancurkan Israel. Serangan awal Hamas dan perang berikutnya merupakan episode paling berdarah dalam konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Osama Hamdan, seorang pejabat Hamas yang berbasis di Lebanon, menuduh Israel melakukan strategi yang disengaja dengan mendesak warga sipil Gaza ke selatan untuk menjebak dan membunuh mereka di sana.

“Telah menjadi jelas bahwa klaim pendudukan, mengenai keberadaan kawasan aman di wilayah tersebut "Di bagian selatan Jalur Gaza, dan seruan yang terus-menerus kepada warga untuk pergi ke sana, merupakan sebuah rencana dan jebakan yang direncanakan untuk melakukan lebih banyak pembantaian terhadap warga sipil tak bersenjata dan orang-orang yang kehilangan tempat tinggal di wilayah selatan," katanya kepada wartawan tanpa menyebutkan bukti. daerah."

Juru bicara militer Israel Jonathan Conricus mengatakan kepada CNN bahwa pasukan Israel menargetkan pusat komando dan kendali Hamas, fasilitas penyimpanan senjata dan logistik, dan meminta warga Palestina untuk mengungsi ke zona kemanusiaan khusus di Gaza selatan dekat Khan Younis.

“Ini tidak sempurna tetapi ini adalah solusi terbaik yang kami miliki saat ini,” kata Conricus.

Penduduk Gaza mengatakan pada hari Minggu sebelumnya bahwa mereka khawatir serangan darat Israel di wilayah selatan akan segera terjadi. Tank-tank telah memotong jalan antara Khan Younis dan Deir Al-Balah di Gaza tengah, yang secara efektif membagi Jalur Gaza menjadi tiga.

Militer Israel memerintahkan warga Palestina untuk mengevakuasi beberapa daerah di dalam dan sekitar Khan Younis. Mereka memasang peta yang menyoroti tempat perlindungan yang harus mereka datangi di sebelah barat Khan Younis dan ke selatan menuju Rafah, di perbatasan dengan Mesir.

Banyak warga mulai berkemas tetapi mengatakan bahwa daerah yang diperintahkan untuk mereka datangi malah diserang.

Nabil Al-Ghandour mengatakan kepada Reuters bahwa dia dan keluarganya akan meninggalkan Khan Younis menuju Rafah pada Minggu malam, langkah kelima mereka untuk mencari keselamatan sejak konflik dimulai.

“Kami tidak melihat ada daerah yang aman,” katanya. “Tetapi kami pindah karena apa yang bisa kami lakukan? Kami punya anak dan sepanjang malam terjadi penembakan.”

Pada hari Minggu, seorang pejabat Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan tujuh orang tewas dalam serangan udara terhadap sebuah rumah di Rafah. Militer Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Militer Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa pesawat perang dan helikopternya telah menyerang sasaran Hamas termasuk terowongan, pusat komando dan fasilitas penyimpanan senjata. Pasukan angkatan laut telah menyerang kapal-kapal Hamas di pantai, katanya.

Pihak militer menolak memberikan angka mengenai jumlah serangan udara yang dilakukan.

Di sisi lain, pasukan Israel dan militan Hizbullah saling baku tembak di perbatasan Israel-Lebanon dan Israel mengatakan beberapa tentaranya terluka ketika sebuah rudal anti-tank yang ditembakkan dari Lebanon menghantam sebuah kendaraan di daerah Beit Hillel di Israel utara. Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :