Selasa, 05/03/2024 04:12 WIB

Mantan Sandera Israel Sebut Bertemu Pemimpin Hamas Yahya Sinwar di Terowongan Gaza

Mantan Sandera Israel Sebut Bertemu Pemimpin Hamas Yahya Sinwar di Terowongan Gaza

Yocheved Lifshitz, 85, seorang nenek Israel yang disandera di Gaza setelah dibebaskan oleh militan Hamas, di Rumah Sakit Ichilov di Tel Aviv, Israel 24 Oktober 2023. Foto: Reuters

GAZA - Seorang wanita Israel berusia 85 tahun yang diculik oleh Hamas pada 7 Oktober dan dibebaskan dua minggu kemudian mengatakan dia bertemu dengan pemimpin Gaza Yahya Sinwar saat disandera dan bertanya kepadanya bagaimana dia tidak malu karena melakukan tindakan kekerasan. terhadap aktivis perdamaian seperti dirinya.

Yocheved Lifshitz, 85, dibawa dari rumahnya di Kibbutz Nir Oz di Israel ke Gaza. Dia mengatakan kepada surat kabar Israel Davar bahwa dia menghadapi Sinwar ketika dia mengunjungi para sandera di terowongan bawah tanah tempat Hamas menahan mereka.

“Sinwar bersama kami tiga sampai empat hari setelah kami tiba,” kata Lifshitz kepada surat kabar berbahasa Ibrani Davar. "Saya bertanya padanya bagaimana dia tidak malu melakukan hal seperti itu kepada orang-orang yang selama ini mendukung perdamaian."

“Dia tidak menjawab. Dia diam,” katanya.

Lifshitz adalah seorang aktivis perdamaian yang, bersama suaminya, membantu warga Palestina yang sakit di Gaza sampai ke rumah sakit selama bertahun-tahun, kata cucunya kepada Reuters. Suaminya yang berusia 83 tahun, Oded, juga diculik dari rumah mereka dan masih ditahan.

Berbicara kepada wartawan setelah pembebasannya dari tahanan Hamas bulan lalu, Lifshitz mengatakan bahwa dia “mengalami neraka” selama dua minggu sebagai sandera di Jalur Gaza.

Lifshitz adalah satu dari empat wanita yang dibebaskan oleh Hamas pada awal perang. Dia mengatakan dia telah dipukuli ketika dia diculik tetapi kemudian diperlakukan dengan baik selama dua minggu disandera.

Saat dibebaskan, dia berbalik untuk menjabat tangan penculiknya yang bertopeng. Ketika ditanya alasannya, dia menjawab: "Mereka memperlakukan kami dengan lembut dan memenuhi semua kebutuhan kami."

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Gencatan Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :