Selasa, 05/03/2024 03:39 WIB

Penduduknya `Dipenjara`, Huwara Serasa Kota Mati di Bawah Penutupan Israel

 
Penduduknya `Dipenjara`, Huwara Serasa Kota Mati di Bawah Penutupan Israel

Penduduknya `Dipenjara`, Huwara Serasa Kota Mati di Bawah Penutupan Israel (FOTO: AL JAZEERA)

JAKARTA - Penduduknya `Dipenjara`, Huwara Serasa Kota Mati di Bawah Penutupan Israel.

Setidaknya ada tujuh titik militer Israel dan tentara bersenjata lengkap yang tak terhitung jumlahnya di jalan sepanjang 6 km (3,7 mil) yang melintasi kota Huwara di Palestina.

Selama 55 hari terakhir, kota yang terletak di selatan kota Nablus ini berada di bawah penutupan yang diberlakukan oleh tentara Israel dan pemukim yang oleh penduduknya disamakan dengan penjara.

Di sebuah bundaran di pusat kota, tentara telah mengambil alih sebuah bangunan besar yang sedang dibangun dan menempatkan penembak jitu dan karung pasir di keempat lantai.

Bendera besar Israel disampirkan di atas struktur beton raksasa.

Huwara sedang menjalani kondisi terburuk dalam sejarah baru-baru ini,” Mansour Dmaidi, seorang pengacara berusia 65 tahun dan seorang warga mengatakan kepada Al Jazeera.

“Bahkan tidak seburuk ini selama Intifada Al-Aqsa [2000-2005].”

Meskipun Huwara berulang kali mengalami penutupan selama satu setengah tahun terakhir, pembatasan tersebut kembali diberlakukan pada tanggal 5 Oktober 2023, beberapa hari sebelum kelompok bersenjata Hamas yang berbasis di Gaza melancarkan serangan ke wilayah Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang.

Pasukan Israel mengatakan seorang warga Palestina menembaki mobil seorang pemukim pada hari itu, tidak menyebabkan cedera. Pria tersebut ditembak mati oleh tentara di lokasi kejadian.

Beberapa jam kemudian, pemukim Israel menyerang rumah-rumah di Huwara dan menembak mati seorang warga Palestina berusia 19 tahun, Labib Dmaidi, ketika dia sedang berdiri di atap rumah pamannya.

Sejak itu, daerah tersebut telah berubah menjadi kota hantu, dengan kehidupan yang semakin sulit bagi 8.000 penduduk kota tersebut sejak tanggal 7 Oktober, setelah itu Israel membunuh lebih dari 15.000 warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung, sebagian besar dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Huwara, yang terletak di jalan raya yang membentang dari utara-selatan dari Jenin ke Hebron, pernah menjadi salah satu pusat komersial tersibuk bagi warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, bisnis lokalnya sangat bergantung pada perjalanan warga Palestina dari luar kota.

Selama dua minggu terakhir, sekitar 80 dari 800 bisnis Huwara telah diizinkan dibuka oleh tentara, termasuk pompa bensin, toko roti, apotek, dan supermarket.

Namun penutupan jalan dan militerisasi besar-besaran di wilayah tersebut, yang berdampak pada ratusan ribu orang, membuat pergerakan dan bisnis tetap stagnan.

Huwara dianggap sebagai pintu gerbang ke Nablus. Ini adalah pusat komersial perkotaan. Dan sekarang kota tersebut telah diubah menjadi kamp militer,” kata Mansour.

Geografi yang terbagi

Setidaknya 700.000 pemukim Israel tinggal di pemukiman ilegal yang dibentengi di antara, dan di sekitar, lingkungan, kota, dan desa Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Sebagian besar pemukiman Israel dibangun seluruhnya atau sebagian di atas tanah milik warga Palestina yang dicuri.

Para pemukim selalu datang dengan militerisasi dan penutupan yang besar. Sebelum peristiwa 7 Oktober, setidaknya terdapat 645 pos pemeriksaan militer Israel, penghalang jalan, dan hambatan lain bagi pergerakan Palestina di wilayah tersebut.

Sama seperti jalan Shuhada di Kota Tua Hebron, sebagian besar toko di Huwara terpaksa tutup dan penduduk bahkan dilarang berjalan di jalan utama kota tersebut hingga kurang dari dua minggu yang lalu.

“Kami sudah buka selama beberapa hari. Lihatlah keadaan kota ini – sungguh menyedihkan… Membuat Anda ingin menangis,” kata Mansour.

Situasi ini merupakan mikrokosmos kehidupan sehari-hari warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki sejak saat itu.

Saat melancarkan serangan militer yang berkelanjutan di Jalur Gaza yang terkepung, tentara Israel memberlakukan pembatasan pergerakan yang ketat di Tepi Barat yang diduduki.

Penutupan lebih lanjut di Huwara dan kota-kota sekitarnya berarti penduduk terpaksa menggunakan jalan pegunungan melalui desa-desa Palestina untuk mengakses kebutuhan pokok.

Perjalanan yang tadinya hanya 10 menit dengan mobil kini memakan waktu berjam-jam.

Abdelrahman Dmaidi, seorang jurnalis berusia 21 tahun dari Huwara, mengatakan bahwa wilayah tersebut pada dasarnya adalah zona militer.

Huwara terbagi menjadi utara, selatan, timur dan barat. Sebelum pembukaan terbatas, saya harus berjalan sejauh 2 km [1,2 mil] melalui ladang untuk mencari mobil yang akan membawa saya ke Beita untuk membeli bahan makanan dan kembali lagi,” kata Dmaidi seperti dikutip dari Al Jazeera.

“Kota-kota di barat daya Nablus harus membeli dari desa Einabus dan Jamma`in, misalnya. Yang ke barat harus ke desa Beita dan Aqraba.

“Para pemukim ingin toko-toko kami ditutup sehingga mereka dapat melewatinya tanpa ada gesekan. Mereka telah menghancurkan perekonomian kami,” kata Dmaidi, sambil mencatat bahwa perdagangan berada pada “15 persen dari sebelumnya” sebelum penutupan baru-baru ini.

Huwara dan desa-desa di selatan Nablus termasuk di antara kota-kota Palestina di Tepi Barat yang diduduki yang paling terkena dampak serangan pemukim Israel.

Mereka berada di tengah-tengah empat pemukiman ilegal, yang dikenal sebagai salah satu pemukiman paling kejam di Tepi Barat, dan menderita di bawah pemerintahan menteri-menteri Israel yang sangat rasis dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tanggal 27 Februari, ratusan pemukim mengamuk di Huwara, melakukan apa yang disebut sebagai “pogrom” yang menyebabkan seorang pria Palestina berusia 37 tahun tewas, ratusan lainnya terluka, dan puluhan mobil serta rumah terbakar.

Serangan itu sendiri menyebabkan kerugian setidaknya 18 juta shekel ($5 juta) di Huwara. Penutupan sejak saat itu telah menambah beban.

Tak lama setelah serangan itu, Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich, yang juga memiliki wewenang atas tentara, menyerukan agar kota tersebut dimusnahkan, yang semakin menambah keberanian para pemukim.

Dalam banyak serangan pemukim yang terdokumentasi, khususnya di Huwara, tentara Israel dan pemukim terlihat bekerja dalam koordinasi, terkadang menembakkan peluru tajam ke warga Palestina secara bersamaan.

Hanya pemukim

Pada tanggal 12 November, pemerintah Israel membuka “jalan pintas” di Huwara – sebuah jalan yang dibangun bagi para pemukim untuk melewati desa-desa Palestina.

Untuk membangun jalan sepanjang 7,5 km (4,7 mil), Israel mencuri tanah pribadi Palestina dari desa Huwara, Burin, Beita, Awarta, Yasouf, Yatma, dan as-Sawiya.

Kota ini melayani empat pemukiman: Yitzhar, Itamar, Har Bracha dan Elon Moreh, dengan populasi gabungan hanya 8.000 pemukim.

“Jalan Bypass Huwara sedang dikembangkan untuk kepentingan ribuan pemukim yang tinggal di wilayah dengan sekitar satu juta warga Palestina,” kata kelompok hak asasi manusia Peace Now.

Setelah peresmian jalan pintas tersebut, tentara Israel memutuskan akan membuka kembali jalan utama Huwara dan mengizinkan toko-toko buka, namun pemukim menghalangi keputusan tersebut.

Hingga beberapa hari yang lalu ketika jalan utama Huwara dibuka untuk lalu lintas yang sangat terbatas, kedua rute tersebut ditutup untuk warga Palestina.

Mohammad Dmaidi, ayah dari remaja Labib yang terbunuh, tidak hanya kehilangan putranya, tapi dia juga tidak bekerja selama 55 hari terakhir.

“Para pemukim hingga saat ini menuntut agar jalan utama dan toko-toko kami tetap ditutup, meskipun jalan pintas dibuka untuk mereka,” Mohammad, yang memiliki hubungan jauh dengan jurnalis Abdelrahman Dmaidi, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Sedikitnya ada 800 toko. Jumlahnya minimal 1.200 kepala keluarga, artinya setidaknya ada 4.000 orang yang hidup dari toko-toko tersebut,” jelas Mohammad.

“Kami tidak tahu ke mana arahnya – tidak ada yang tahu. Semua orang fokus pada Gaza sementara Huwara telah menderita selama lebih dari setahun, tapi tidak ada yang membicarakannya.” (*)

 

KEYWORD :

Israel Teroris Huwara Israel Palestina Nablus Tepi Barat




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :