Selasa, 05/03/2024 05:28 WIB

Warga Gaza Ingin Gencatan Senjata Diperpanjang, Israel Terpecah Belah

Warga Gaza Ingin Gencatan Senjata Diperpanjang, Israel Terpecah Belah

Warga Palestina menghabiskan waktu di pantai selama gencatan senjata, di Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah 25 November 2023. Foto: Reuters

KHAN YOUNIS - Warga Gaza yang putus asa untuk mengakhiri penderitaan mereka mengatakan pada hari Senin bahwa mereka ingin gencatan senjata diperpanjang. Sementara warga Israel terbagi antara mereka yang menginginkan perpanjangan sehingga semua sandera bisa pulang dan yang lain khawatir tentang menyerah pada tuntutan Hamas.

Gencatan senjata awal, berakhir pada hari Senin, dan perunding dari Mesir, Qatar dan Amerika Serikat berusaha membujuk Hamas dan Israel untuk mencapai kesepakatan untuk memperpanjang gencatan senjata.

Di Khan Younis, sebuah kota di Gaza selatan di mana ratusan ribu orang yang mengungsi dari utara mencari perlindungan di tenda dan sekolah, banyak orang berkumpul di depot PBB tempat karung-karung tepung didistribusikan.

Sabreen al-Najar mengatakan dia telah menunggu beberapa jam untuk mendapatkan tepung untuk memberi makan anak-anaknya, namun jatah yang diberikan kepadanya hanya cukup untuk dua atau tiga hari.

“Kami ingin kembali (ke rumah kami). Kami sama sekali tidak menginginkan perang,” katanya, menyerukan negara-negara Arab untuk membantu Gaza. "Insya Allah gencatan senjata akan diperpanjang."

Al-Najar mengatakan keluarganya tidak memiliki cukup makanan atau air bersih, dan ketika hujan turun, mereka basah kuyup di tempat penampungan sementara.

Pengungsi lainnya bercerita tentang kesulitan mereka menghadapi cuaca dingin dan hujan, kurangnya makanan dan listrik, antrian harian untuk mendapatkan bahan-bahan pokok, dan kerinduan mereka untuk kembali ke rumah. Mereka semua ingin gencatan senjata dilanjutkan.

"Apa maksudnya gencatan senjata empat hari ini? Ini sangat tidak adil, apa yang telah dilakukan terhadap kami. Apa yang akan kami lakukan hanya dalam empat hari? Kami bertahan dengan lilin. Kami tidak punya baterai, gas, listrik, atau air. Kami mendapatkan air dari tempat yang jauh,” kata Jumaa al-Araj, seorang pria berkursi roda.

Perang dimulai ketika militan Hamas keluar dari Gaza pada 7 Oktober dan mengamuk di Israel selatan. Israel membalasnya dengan serangan besar-besaran di Gaza yang telah menewaskan 14.800 warga Palestina, empat dari sepuluh di antaranya adalah anak-anak di bawah 18 tahun, menurut pejabat kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

BERBAGAI PANDANGAN DI ISRAEL
Di sisi lain perbatasan, warga Israel fokus pada nasib para sandera. Sebanyak 58 orang telah dibebaskan dalam tiga tahap sejak Jumat, dan lebih banyak lagi diperkirakan akan dibebaskan pada hari Senin dari 184 orang yang masih ditahan di Gaza.

“Kami ingin semua sandera kembali ke rumah sekarang, jadi apa pun yang diperlukan dan selama kami terus memulangkan mereka, saya ingin gencatan senjata terus berlanjut,” kata manajer komunitas Arava Gerzon Raz, berbicara di sebuah alun-alun di Tel Aviv yang telah menjadi rumah bagi keluarga para sandera dan pendukung para sandera.

Ido Segev, seorang karyawan Intel, mengaku optimis gencatan senjata akan diperpanjang selama Hamas terus menyerahkan sandera.

“Anda mencapai kesepakatan ketika Anda memiliki kepentingan bersama dan selama Hamas memiliki kepentingan untuk melakukan gencatan senjata karena tekanan militer atau alasan lain, mereka akan membayarnya, jika Anda mau, dengan menyandera,” katanya.

Namun, terdapat suara-suara disonan yang memberikan gambaran mengenai beragamnya pandangan mengenai konflik dalam masyarakat Israel.

Adam Sela, yang menjalankan sebuah perusahaan pariwisata, mengatakan dia menentang gencatan senjata dan berpikir Israel seharusnya mempertahankan kesepakatan yang lebih baik dengan membebaskan semua sandera.

“Saya pikir kita sedang diarahkan ke posisi yang menguntungkan mereka (Hamas), dan seperti semua konflik, jika menguntungkan satu pihak, maka tidak menguntungkan pihak lain,” katanya.

Namun warga Yerusalem, Anat Errel, merasakan hal yang berbeda.

“Saya sangat berharap gencatan senjata terus berlanjut karena kekerasan bukanlah solusi untuk apa pun,” ujarnya, membedakan antara Hamas dan warga sipil di Gaza.

“Mereka (Hamas) perlu dihukum, tapi tidak semua orang di Gaza perlu dihukum,” katanya.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Gencatan Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :