Selasa, 05/03/2024 05:17 WIB

Israel Bebaskan 11 Sandera dalam Perpanjangan Gencatan Senjata selama Dua Hari

Israel Bebaskan 11 Sandera dalam Perpanjangan Gencatan Senjata selama Dua Hari

Para sandera diserahkan oleh militan Hamas kepada anggota Komite Palang Merah Internasional di lokasi yang tidak diketahui di Jalur Gaza, dalam video yang dirilis 27 November 2023 via Reuters.

KAIRO - Gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Gaza yang hampir berakhir diperpanjang dua hari, kata mediator Qatar pada Senin, meningkatkan kemungkinan kelompok Palestina akan membebaskan sandera melebihi 69 sandera yang dibebaskan sejak hari Jumat.

Gencatan senjata ini akan memperpanjang jeda perang tujuh minggu antara Israel dan kelompok Islam Palestina, yang memicu konflik terbaru dengan serangan pada 7 Oktober ke Israel selatan yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang.

Setiap hari sejak gencatan senjata empat hari dimulai pada hari Jumat, Hamas telah membebaskan beberapa sandera sementara Israel membebaskan beberapa warga Palestina yang ditahannya.

Israel sebelumnya mengatakan akan memperpanjang gencatan senjata satu hari untuk setiap 10 sandera yang dibebaskan, memberikan kelonggaran bagi warga Palestina di jalur pantai Mediterania dari perang, yang telah menewaskan ribuan orang dan menghancurkan daerah kantong tersebut.

“Kesepakatan telah dicapai untuk memperpanjang jeda kemanusiaan selama dua hari tambahan di Jalur Gaza,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar dalam sebuah postingan di platform media sosial X. Hamas juga mengatakan pihaknya telah menyetujui perpanjangan dua hari.

Belum ada komentar langsung dari Israel, namun seorang pejabat Gedung Putih mengonfirmasi bahwa kesepakatan telah tercapai.

Presiden AS Joe Biden berterima kasih kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu serta Qatar dan Mesir – yang telah memfasilitasi pembicaraan tidak langsung antara kedua belah pihak – atas perjanjian yang akan membebaskan lebih banyak sandera dan memungkinkan lebih banyak bantuan ke Gaza.

Pada hari Senin, militer Israel mengatakan 11 sandera Israel – yang terakhir dibebaskan berdasarkan ketentuan gencatan senjata awal yang akan berakhir pada hari Senin – telah tiba di Israel.

Qatar mengatakan para sandera yang baru dibebaskan, semuanya berkewarganegaraan ganda, termasuk tiga warga negara Prancis, dua warga negara Jerman, dan enam warga negara Argentina.

Hamas mengatakan sebelumnya pihaknya telah menerima daftar 33 warga Palestina yang akan dibebaskan dari penjara Israel sebagai imbalannya. Dikatakan bahwa mereka termasuk tiga tahanan perempuan dan 30 anak di bawah umur.

Dengan pembebasan terbaru ini, Hamas telah membebaskan total 69 orang sejak Jumat, termasuk warga Israel dan non-Israel.

Berdasarkan ketentuan perjanjian gencatan senjata empat hari yang ada, Hamas akan membebaskan total 50 wanita dan anak-anak Israel yang disandera di Gaza. Tidak ada batasan dalam kesepakatan mengenai jumlah orang asing yang dapat dibebaskan.

Sebelum pembebasan terakhir, juru bicara Israel mengatakan jumlah sandera yang masih ditahan di Gaza pada hari Senin adalah 184 orang, termasuk 14 orang asing dan 80 warga Israel dengan kewarganegaraan ganda.

Juru bicara keamanan nasional AS John Kirby mengatakan kepada CNN bahwa Gedung Putih tidak yakin ada orang Amerika yang akan menjadi kelompok terakhir yang dibebaskan dari Gaza, tempat menurut Washington tujuh hingga sembilan warga AS ditahan.

Seorang pejabat senior AS mengatakan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan mengunjungi Israel, Tepi Barat, dan Uni Emirat Arab minggu ini untuk membahas keberlanjutan aliran bantuan ke Gaza dan pembebasan semua sandera serta prinsip-prinsip AS untuk masa depan Gaza dan perlunya bantuan kemanusiaan. negara Palestina yang merdeka.

KRISIS KEMANUSIAAN
Tak satu pun dari pengumuman tersebut merinci berapa banyak sandera yang akan dibebaskan berdasarkan perpanjangan perjanjian tersebut, namun sebelumnya kepala Layanan Informasi Negara Mesir, Diaa Rashwan, mengatakan kesepakatan yang sedang dinegosiasikan akan mencakup pembebasan 20 sandera Israel dan 60 tahanan Palestina di penjara-penjara Israel.

Gencatan senjata yang disepakati pekan lalu adalah penghentian pertama pertempuran dalam tujuh minggu sejak Hamas menyerang Israel, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang kembali ke Gaza, menurut penghitungan Israel.

Menanggapi serangan itu, Israel telah membombardir daerah kantong tersebut dan melancarkan serangan darat di utara. Lebih dari 15.000 warga Palestina telah terbunuh, kata pemerintah Gaza yang dikelola Hamas, dan ratusan ribu lainnya mengungsi.

Daerah kantong yang luas telah rata dengan tanah akibat serangan udara dan pemboman artileri Israel, dan krisis kemanusiaan telah terjadi ketika persediaan makanan, bahan bakar, air minum dan obat-obatan habis.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Gencatan Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :