Sabtu, 02/07/2022 02:46 WIB

Tegang dengan Israel, Iran Tunjuk Kepala Mata-mata IRGC Baru

Tegang dengan Israel, Iran tunjuk kepala Mata-mata IRGC baru.

Bendera Iran melambai di depan markas Badan Energi Atom Internasional (IAEA) di Wina, Austria pada 23 Mei 2021. (Foto: Reuters/Leonhard Foeger)

JAKARTA, Jurnas.cxom - Iran menunjuk seorang komandan baru untuk mengepalai dinas intelijen yang kuat dari Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) tanpa alasan yang diberikan mengapa kepala sebelumnya meninggalkan pekerjaan tersebut.

Juru bicara pasukan IRGC, Ramezan Sharif mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada Kamis (23/6) bahwa Hossein Taeb digantikan oleh Mohammad Kazemi, yang sebelumnya mengepalai Organisasi Perlindungan Intelijen, badan kontra intelijen IRGC.

Taeb yang berusia 59 tahun, yang sebelumnya merupakan tokoh senior di Kementerian Intelijen Iran, beralih ke IRGC pada akhir 2000-an, dan diangkat sebagai kepala organisasi paramiliter Basij pada 2008.

Satu tahun kemudian, unit intelijen IRGC dibentuk dan Taeb mengambil alih, posisi yang dipegangnya sampai penggantinya diumumkan.

Tidak ada alasan yang diberikan pada Kamis untuk kepergian Taeb oleh juru bicara IRGC, yang hanya mengatakan Taeb ditunjuk sebagai penasihat panglima pasukan, Hossein Salami.

Berita itu muncul setelah dua hari rumor online bahwa Taeb telah diberhentikan dari posisinya. Tidak ada pejabat Iran yang mengomentari spekulasi tersebut.

Penggantian Taeb dilakukan beberapa hari setelah media Israel melaporkan ia berada di balik dugaan rencana Iran untuk membunuh atau menculik turis Israel di Turki.

Israel menaikkan peringatan perjalanan Istanbul ke tingkat siaga tertinggi awal bulan ini dan mengatakan warga negara dapat menjadi sasaran upaya Iran untuk membunuh atau menculik warga Israel yang berlibur di Turki.

Pada Juli 2021, kantor berita Reuters mengklaim dalam sebuah laporan, mengutip sumber Irak yang tidak disebutkan namanya, bahwa Taeb memimpin delegasi IRGC ke Baghdad dan menyarankan milisi Syiah meningkatkan serangan terhadap target Amerika Serikat (AS) tanpa melangkah terlalu jauh.

Ketegangan antara Iran dan AS di seluruh kawasan telah meningkat secara signifikan sejak Washington secara sepihak meninggalkan kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia pada 2018, memberlakukan sanksi keras yang diberlakukan hingga hari ini.

Pembunuhan Qassem Soleimani Januari 2020 – komandan berpengaruh Pasukan Quds IRGC – oleh AS membawa ketegangan ke level tertinggi baru.

Iran dan AS sejauh ini tidak dapat mencapai kesepakatan untuk memulihkan kesepakatan nuklir, dan masalah apakah penunjukan "organisasi teroris asing" yang dikenakan oleh AS pada IRGC akan dicabut adalah salah satu poin utama yang mencuat.

Kebuntuan Iran dengan Israel, yang sangat menentang kesepakatan nuklir, juga semakin memburuk karena pembicaraan nuklir terhenti selama beberapa bulan terakhir.

Beberapa personel IRGC terbunuh beberapa bulan terakhir, tetapi Iran tidak menyalahkan mereka semua. Namun, ia menuduh Israel dan berjanji membalas dendam atas pembunuhan Kolonel Pasukan Quds IRGC, Hassan Sayyad Khodaei, yang dibunuh dalam penembakan di Teheran pada akhir Mei.

Sebuah pengadilan di Teheran memutuskan pada Kamis bahwa AS harus membayar $ 4,3 miliar sebagai ganti rugi dan kompensasi kepada keluarga beberapa ilmuwan nuklir Iran yang dibunuh dalam beberapa tahun terakhir.

Pengadilan mengatakan pemerintah AS telah membantu Israel dalam pembunuhan itu.

Sumber: Aljazeera

TAGS : IRGC Iran Hossein Taeb Israel Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :