Sabtu, 13/08/2022 20:44 WIB

Lebih dari 200.000 Hadapi Kelaparan di Somalia

Lebih dari 200.000 hadapi kelaparan di Somalia.

Badan-badan PBB mengatakan musim hujan keempat berturut-turut telah gagal di negara Tanduk Afrika (File: Feisal Omar/Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, hampir seperempat juta orang menghadapi kelaparan di Somalia karena kekeringan memburuk dan harga pangan global mendekati rekor tertinggi.

Dikutip dari Aljazeera, badan tersebut mengatakan pada Senin bahwa musim hujan keempat berturut-turut gagal di negara Tanduk Afrika, dan ahli meteorologi memperingatkan musim hujan di bawah rata-rata lain akhir tahun ini karena iklim dunia menjadi lebih tidak menentu.

Pada saat yang sama, lanjut badan tersebut, harga pangan dunia mendekati rekor tertinggi karena perang Rusia-Ukraina mengguncang pasar untuk biji-bijian pokok dan minyak nabati.

Sekitar 213.000 warga Somalia berisiko kelaparan, hampir meningkat tiga kali lipat dari tingkat yang diperkirakan pada April, menurut pernyataan dari Program Pangan Dunia (WFP), Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF), dan Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA).

Badan-badan tersebut mengatakan sekitar 7,1 juta orang Somalia atau hampir setengah dari populasi menghadapi kerawanan pangan tingkat akut, yang berarti mereka hampir tidak bisa mendapatkan kalori minimum yang mereka butuhkan dan mungkin harus menjual aset untuk bertahan hidup.

"Kita harus segera bertindak untuk mencegah bencana kemanusiaan," kata Direktur WFP di Somalia, El-Khidir Daloum.

"Kehidupan mereka yang paling rentan sudah terancam kekurangan gizi dan kelaparan; kita tidak bisa menunggu deklarasi kelaparan untuk bertindak. Ini berpacu dengan waktu untuk mencegah kelaparan," sambungnya.

Sekitar tiga juta ternak telah mati di Somalia karena kekeringan yang telah berlangsung sejak pertengahan 2021, korban yang mengerikan di negara yang sebagian besar penggembalaan di mana keluarga bergantung pada ternak mereka untuk daging, susu dan perdagangan, kata badan-badan tersebut.

Risiko kelaparan khusus adalah Somalia selatan, di mana kehadiran pejuang dari kelompok bersenjata al-Shabab membuat akses kemanusiaan menjadi tantangan.

Rencana Tanggap Kemanusiaan PBB tahun 2022 hanya didanai 18 persen hingga saat ini, dan Somalia bersaing dengan titik-titik darurat global lainnya untuk pendanaan ketika kerawanan pangan menyebar ke seluruh dunia, badan-badan tersebut menambahkan.

"Kami menyerukan kepada masyarakat internasional untuk bertindak cepat sementara kami masih memiliki harapan untuk mencegah kelaparan yang meluas di Somalia," kata perwakilan FAO di Somalia Etienne Peterschmitt.

Pada tahun 2011, kondisi kelaparan menewaskan sekitar seperempat juta orang di Somalia. Setengah dari mereka yang meninggal adalah anak-anak di bawah usia enam tahun.

TAGS : PBB Somalia Kelaparan WHO Krisis Pangan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :