Kamis, 07/07/2022 01:38 WIB

Tedros Adhanom Ghebreyesus Terpilih Kembali Jadi Ketua WHO

 Tedros Adhanom Ghebreyesus terpilih kembali jadi ketua WHO

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (Dirjen WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus kembali terpilih untuk masa jabatan lima tahun kedua pada hari Selasa oleh negara-negara anggota badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)

Tidak ada kandidat lain yang menantang Tedros untuk jabatan itu di tengah kesulitan yang sedang berlangsung dalam menanggapi pandemi virus corona (COVID-19) yang menghancurkan.

"Saya sangat berterima kasih, saya sangat rendah hati atas kepercayaan dan kepercayaan Anda," kata Tedros dikutip dari Alarabiya News.

Mantan menteri pemerintah dari Ethiopia itu mengarahkan WHO ke seluruh manajemen tanggapan globalnya terhadap COVID-19 dan kadang-kadang menahan kritik pedas atas berbagai kesalahan langkahnya.

Ia adalah orang Afrika pertama yang memimpin badan tersebut dan satu-satunya direktur jenderal yang tidak memenuhi syarat sebagai dokter medis.

Ia juga pemimpin WHO pertama yang tidak didukung negara asalnya; Ethiopia sebelumnya menuduh Tedros melakukan pelanggaran setelah kritik tajamnya terhadap perang dan krisis kemanusiaan di sana dan menyuarakan keprihatinan tentang kepemimpinannya pada hari Selasa.

Di bawah Tedros, badan kesehatan PBB gagal menyebut negara-negara termasuk China untuk kesalahan yang dicemaskan pejabat WHO secara pribadi, menyarankan agar tidak mengenakan topeng selama berbulan-bulan, dan pada awalnya mengatakan bahwa virus corona tidak mungkin bermutasi dengan cepat.

Para ilmuwan yang dirancang oleh WHO untuk menyelidiki asal-usul COVID-19 di China mengatakan penyelidikan kritis itu berhenti tahun lalu, setelah mengeluarkan laporan yang bahkan diakui Tedros secara prematur mengesampingkan kemungkinan kebocoran laboratorium.

Tedros sering mencerca negara-negara kaya karena menimbun pasokan vaksin dunia yang terbatas dan bersikeras bahwa obat-obatan tidak cukup untuk membuat obat-obatan mereka tersedia bagi orang miskin.

Di tengah fokus hampir universal di Ukraina setelah invasi Rusia, Tedros mengecam komunitas global karena tidak melakukan cukup banyak untuk menyelesaikan krisis di tempat lain, termasuk Yaman, Suriah dan Afghanistan, dengan alasan bahwa itu mungkin karena mereka yang menderita bukan kulit putih.

Namun, kritikus mengatakan Tedros telah gagal dalam beberapa masalah mendasar, seperti meminta pertanggungjawaban staf setelah tuduhan bahwa puluhan pekerja wabah yang dikelola oleh WHO melakukan pelecehan seksual terhadap wanita muda di Kongo selama wabah Ebola yang dimulai pada 2018, dalam salah satu skandal seks terbesar di PBB. sejarah.

Tak satu pun dari manajer senior WHO yang waspada terhadap tuduhan pelecehan dan yang tidak berbuat banyak untuk menghentikan eksploitasi, telah dipecat.

Pada bulan Januari, The Associated Press melaporkan bahwa staf di kantor WHO di Pasifik Barat mengajukan pengaduan internal yang menuduh direktur regional Dr. Takeshi Kasai melakukan pelecehan, rasis, dan perilaku buruk lainnya, yang merusak upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Sebagai tanggapan, Tedros mengatakan penyelidikan atas tuduhan tersebut telah diluncurkan dan berjanji untuk bertindak “dengan segera.”

Minggu lalu, beberapa staf WHO menulis kepada Dewan Eksekutif badan tersebut mengeluh bahwa Kasai telah dapat melanjutkan perilakunya yang tidak etis, kasar, dan rasis tanpa batasan apa pun. Dalam sebuah email kepada staf, Kasai membantah tuduhan tersebut.

TAGS : Organisasi Kesehatan Dunia PBB WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :