Rabu, 06/07/2022 04:46 WIB

Israel akan Setujui 4.000 Unit Pemukim di Tepi Barat

Administrasi Sipil, sebuah badan militer, akan bertemu Kamis untuk memajukan 1.452 unit, dan 2.536 unit lainnya akan disetujui oleh menteri pertahanan Benny Gantz.

Sekitar 700.000 pemukim Yahudi tinggal di setidaknya 250 pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur (File: Ahmad Gharabli/AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Israel akan memajukan rencana untuk pembangunan 4.000 rumah pemukim ilegal di Tepi Barat yang diduduki. Hal itu dikonfirmasi Kementerian Dalam Negeri negara tersebut.

Menteri Dalam Negeri Israel, Ayelet Shaked, pendukung setia pemukiman, berkicau pada Jumat bahwa komite perencanaan akan bersidang minggu depan untuk menyetujui 4.000 rumah, menyebut konstruksi di Tepi Barat sebagai hal dasar, diperlukan dan jelas.

Surat kabar Haaretz Israel melaporkan, Administrasi Sipil, sebuah badan militer, akan bertemu Kamis untuk memajukan 1.452 unit, dan 2.536 unit lainnya akan disetujui oleh menteri pertahanan Benny Gantz.

Permukiman Israel adalah kompleks perumahan khusus Yahudi yang dibangun di atas tanah Palestina yang melanggar hukum internasional. Antara 600.000 dan 750.000 pemukim Israel tinggal di setidaknya 250 pemukiman ilegal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Jika disetujui, makan pembangunan tersebut akan menjadi kemajuan terbesar dari rencana penyelesaian sejak Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menjabat. Gedung Putih menentang pertumbuhan pemukiman karena semakin mengikis kemungkinan solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina.

Duta Besar AS untuk Israel, Thomas Nides dikutip oleh media lokal pada hari Jumat mengatakan bahwa pemerintahan Biden telah berulang kali menjelaskan kepada Israel selama seminggu terakhir bahwa mereka sangat menentang setiap kegiatan perluasan pemukiman lebih lanjut.

Langkah itu dilakukan menjelang rencana kunjungan Biden ke Israel, yang dijadwalkan Juni.

Issa Amro, seorang aktivis Palestina dan pendiri LSM Pemuda Melawan Pemukiman mengatakan, persetujuan 4.000 rumah pemukim baru akan berarti lebih banyak kekerasan pemukim Israel terhadap warga Palestina di Tepi Barat.

Di samping itu, kata Amro, akan lebih banyak pembatasan serta kebijakan apartheid yang akan dikenakan pada Palestina.

"Ini adalah indikator bahwa Israel melanggar hukum internasional dengan impunitas dan tanpa akuntabilitas, dan itu menunjukkan bahwa masyarakat internasional menggunakan standar ganda dengan Israel," kata Amro kepada Aljzeera.

Ia menambahkan, langkah itu juga membuat orang Palestina merasa lebih kecewa dan putus asa terhadap pemerintahan Biden.

Israel menyetujui pembangunan 3.000 rumah pemukim pada bulan Oktober meskipun ada teguran lain dari AS. Namun, pihak berwenang telah menghentikan beberapa proyek yang sangat kontroversial setelah oposisi AS yang kuat.

Ekspansi pemukiman Israel di Tepi Barat dan Yerusalem Timur terus berlanjut di bawah setiap pemerintahan Israel sejak Israel merebut wilayah tersebut dalam perang Timur Tengah 1967.

Namun, konstruksi dipercepat dalam beberapa tahun terakhir di bawah mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dengan ledakan yang signifikan selama pemerintahan Trump AS, yang dituduh Palestina memiliki bias pro-Israel yang kuat.

Serangan pemukim terhadap warga Palestina dan properti mereka adalah kejadian biasa di Tepi Barat, rumah bagi hampir tiga juta warga Palestina.

Kepemimpinan Palestina menginginkan Tepi Barat sebagai bagian dari negara masa depan dan memandang permukiman ilegal sebagai hambatan utama untuk setiap kesepakatan potensial.

Awal tahun ini, Amnesty International dan Human Rights Watch mengatakan Israel melakukan kejahatan apartheid terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan Palestina (OPT).

Amnesty mengatakan, sejak didirikan pada tahun 1948, Israel telah menerapkan kebijakan untuk membangun dan mempertahankan mayoritas demografis Yahudi.

Israel juga melakukan kontrol penuh atas tanah dan sumber daya untuk menguntungkan orang Israel Yahudi, termasuk mereka yang berada di pemukiman ilegal.

TAGS : Pemukim Ilegal Israel Joe Biden Amerika Serikat Tepi Barat Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :