Selasa, 05/07/2022 22:22 WIB

UNHCR Catat 4,1 Juta Warga Ukraina Melarikan Diri

Arus orang yang melarikan diri melintasi perbatasan barat untuk melarikan diri dari serangan Rusia telah mencapai sekitar 40.000 per hari selama seminggu terakhir.

Prajurit mengawal orang-orang dengan anak-anak dari Rumah Sakit Anak Pusat Kyiv ke kereta evakuasi dari Kyiv ke Lviv di stasiun kereta pusat Kyiv di Kyiv, Ukraina pada 7 Maret 2022. (Foto: Reuters/Gleb Garanich)

JENEWA, Jurnas.com - Komisioner Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi (UNHCR) mengatakan, jumlah pengungsi Ukraina yang melarikan diri dari perang Rusia di negara mereka telah melampaui 4,1 juta.

"Tragedi ini harus dihentikan," tegas UNHCR dikutip dari AFP, Jumat (1/4).

Arus orang yang melarikan diri melintasi perbatasan barat untuk melarikan diri dari serangan Rusia telah mencapai sekitar 40.000 per hari selama seminggu terakhir.

UNHCR, mengatakan 4.102.876 warga Ukraina telah melarikan diri dari negara itu sejak invasi 24 Februari - angka tersebut naik 43.771 dibandingkan jumlah hari Kamis.

Lebih dari 3,4 juta melarikan diri pada bulan Maret. "Dipaksa lari menyelamatkan diri. Dipaksa meninggalkan rumah. Dipaksa terpisah dari keluarga. Tragedi ini harus dihentikan," kata UNHCR.

Perempuan dan anak-anak menyumbang 90 persen dari mereka yang melarikan diri. Setengah dari mereka adalah anak-anak. Pria Ukraina berusia 18 hingga 60 tahun memenuhi syarat untuk panggilan militer dan tidak dapat pergi.

UNICEF, badan anak-anak PBB, mengatakan lebih dari setengah dari perkiraan 7,5 juta anak di negara itu telah mengungsi - 2,5 juta di dalam negeri dan dua juta di luar negeri.

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) PBB mengatakan bahwa selain pengungsi Ukraina, lebih dari 204.000 warga non-Ukraina yang tinggal, belajar atau bekerja di negara itu juga telah pergi.

Dan pada 16 Maret, sekitar 6,48 juta orang diperkirakan menjadi pengungsi internal di Ukraina, sebuah survei IOM menunjukkan.

"Dipaksa melarikan diri dari tingkat kekerasan yang luar biasa, mereka telah meninggalkan rumah mereka dan seringkali keluarga mereka, membuat mereka terkejut dan trauma," kata kepala UNHCR, Filippo Grandi, mengakhiri kunjungan pertamanya ke Ukraina sejak invasi.

"Perlindungan dan kebutuhan kemanusiaan sangat besar, dan terus tumbuh. Dan meskipun sangat mendesak, bantuan kemanusiaan saja tidak dapat memberi mereka apa yang benar-benar mereka butuhkan - dan itu adalah perdamaian," sambungnya.

"Dukungan dan solidaritas yang ditunjukkan sejauh ini oleh donor, negara tetangga, dan individu swasta dari seluruh dunia sangat luar biasa," tambahnya.

Sebelum invasi Rusia lima minggu lalu, Ukraina memiliki populasi 37 juta di wilayah-wilayah di bawah kendali pemerintah, tidak termasuk Krimea yang dicaplok Rusia dan wilayah separatis pro-Rusia di timur.

TAGS : UNHCR Pengungsi Ukraina Invasi Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :