Selasa, 05/07/2022 23:17 WIB

Manny Pacquiao Janji Perangi Narkoba dengan Cara yang Benar

Duterte menyebabkan kemarahan internasional dengan perangnya terhadap narkoba dan telah menantang ICC untuk menyelidiki dia atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Manny Pacquiao (Foto: Rappler)

MANILA, Jurnas.com - Mantan petinju sekaligus kandidat presiden Manny Pacquiao berjanji akan memerangi narkoba dengan cara yang benar bukan dengan cara penembakan pelaku di jalan seperti yang dilakukan pemerintahan Rodrigo Duterte.

Pacquiao, mantan juara tinju dunia multi-divisi dan pernah menjadi sekutu setia presiden, mengatakan  akan terbuka untuk bergabung kembali dengan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), yang secara sepihak ditarik oleh Duterte dari Filipina pada tahun 2018.

 

Pacquiao, 43, telah berusaha untuk memisahkan dirinya dari Duterte mengatakan akan melanjutkan perang melawan obat-obatan terlarang dengan cara yang benar, dengan para tersangka diberikan pengadilan yang adil dan direhabilitasi.

"Kalau saya bilang jalan yang benar, kami tidak akan membunuh mereka di jalanan," katanya, Senin (14/2). "Mereka akan diberikan hak untuk membela diri di pengadilan."

Kelompok hak asasi dan kritikus mengatakan penegak hukum telah mengeksekusi tersangka narkoba, tetapi polisi mengatakan mereka yang terbunuh bersenjata dan dengan keras menolak penangkapan.

Duterte menyebabkan kemarahan internasional dengan perangnya terhadap narkoba dan telah menantang ICC untuk menyelidiki dia atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Ia menyatakan, mereka yang terbunuh adalah semua pedagang yang dengan keras menolak penangkapan dan secara terbuka mendorong polisi untuk menembak tersangka untuk membela diri, dan mengatakan dia akan mengampuni mereka yang dipenjara karena pembunuhan tersebut.

Kantor kepresidenan tidak menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Pacquiao.

Analis mengatakan sekutu yang terpilih sebagai presiden tahun ini dapat melindungi Duterte dari tindakan hukum apa pun atas program anti-narkotikanya.

"Saya yakin ada (telah) pembunuhan di luar proses hukum," kata Pacquiao tentang tindakan keras itu. "Kita harus memberikan keadilan kepada mereka yang dilecehkan."

Pacquiao, seorang senator petahana, juga berdebat dengan Duterte mengenai pendekatannya untuk membela kedaulatan maritim, menyebut penolakan presiden untuk menghadapi China mengecewakan.

Pacquiao mengatakan berencana untuk mengatasi masalah itu melalui panel perdamaian tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Seorang mantan penumpang gelap kapal yang belajar bertinju di daerah kumuh Manila, Pacquiao juga mengatakan dia yakin pemilih berpenghasilan rendah akan memilihnya.

Pacman, demikian ia dikenal di Filipina, tertinggal dalam jajak pendapat menjelang pemilihan Mei, terpaut lebih dari 50 poin dari pemimpin terdepan Ferdinand Marcos Jr.

Sumber: Reuters

TAGS : Manny Pacquiao Rodrigo Duterte Perang Narkoba Pilpres Filipina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :