Jum'at, 01/07/2022 11:32 WIB

Filipina Mulai Musim Kampanye Pemilu

Kandidat berlomba-lomba untuk musim kampanye tiga bulan yang ditujukan untuk merayu jutaan pemilih yang biasanya lebih tertarik pada kepribadian daripada kebijakan.

Ferdinand Bongbong Marcos Jr mengajukan pencalonannya untuk pemilihan presiden tahun 2022 di negara itu. (Foto: Pool/AFP/Rouelle Umali)

MANILA, Jurnas.com - Pesta demokrasi di Filipina dimulai Selasa (8/2). Putra diktator Ferdinand Marcos, Ferdinand Marcos Jr difavoritkan menggantikan pemimpin otoriter Rodrigo Duterte dan mengembalikan klannya ke istana kepresidenan yang pernah mereka tinggalkan.

Kandidat berlomba-lomba untuk musim kampanye tiga bulan yang ditujukan untuk merayu jutaan pemilih yang biasanya lebih tertarik pada kepribadian daripada kebijakan.

Lebih dari 35 tahun setelah negara itu keluar dari kediktatoran ayahnya, jajak pendapat menunjukkan Ferdinand Jr menuju kemenangan telak dalam pemilihan 9 Mei.

Didorong oleh kampanye media sosial besar-besaran dan aliansi yang tangguh dengan putri pertama dan calon wakil presiden Sara Duterte, Marcos Jr, salah satu tokoh paling terpolarisasi di Filipina bersumpah untuk menyatukan negara.

"Ini bukan waktu dan tempat untuk berdebat tentang sejarah Filipina," kata Marcos Jr kepada penyiar GMA, Sabtu.

"Kita perlu membicarakan dan mendiskusikan apa yang perlu kita lakukan dalam beberapa tahun ke depan untuk mengembalikan pekerjaan kepada orang-orang sehingga mereka akan memiliki uang di kantong mereka," sambungnya

Wakil Presiden petahana Leni Robred  berada di urutan kedua dalam survei pemilih.

Memulai kampanye berwarna merah mudanya di kota Lupi di provinsi tengah Camarines Sur, Robredo mengatakan kepada para pendukungnya bahwa dia dipenuhi dengan keberanian karena mereka bersamanya.

Robredo mengungguli walikota selebriti Francisco Domagoso, superstar tinju Manny Pacquiao dan mantan kepala polisi Panfilo Lacson.

"Favorit presiden yang luar biasa tetap Marcos," kata analis Eurasia Group Peter Mumford, memberi mantan senator itu "peluang 70 persen" untuk menang. "Banyak pendukung `pro-otoriter` Duterte melihat Marcos sebagai calon `orang kuat` yang berkelanjutan," kata Mumford.

Kemenangan untuk Marcos Jr akan menjadi comeback terakhir bagi keluarga kontroversial, yang dikejar ke pengasingan Amerika Serikat (AS) setelah kejatuhan patriark yang memalukan pada tahun 1986.

Diktator mengawasi pelanggaran hak asasi manusia yang meluas untuk mempertahankan kendalinya atas negara dan memungkinkan penjarahan besar-besaran, dengan ribuan orang terbunuh atau disiksa, menurut pemerintah Filipina sebelumnya.

Penentang yang berusaha untuk memblokir kepresidenan Marcos lainnya telah mengajukan petisi kepada Komisi Pemilihan agar putranya dikeluarkan dari perlombaan karena hukuman sebelumnya karena gagal mengajukan pengembalian pajak penghasilan.

Ia telah mengalahkan salah satu tantangan, tetapi keputusan kunci pada beberapa kasus diskualifikasi telah tertunda. Jika Marcos Jr dikeluarkan dari perlombaan, aturan pemilihan akan mengizinkan anggota lain dari keluarga Marcos untuk menggantikannya.

Marcos mencoba  mempertahankan kekuasaan ayahnya dengan mengutip pertumbuhan ekonomi, dan meminimalkan pelanggaran hak asasi manusia selama rezim itu. Tapi pertanyaan tentang masa lalu keluarganya dan dugaan kekayaan haram telah menjadi sumber kejengkelan.

Ia menolak undangan berpartisipasi dalam wawancara atau forum dengan saingannya, dan mengatakan kepada seorang jurnalis bahwa ia tidak akan lagi kembali ke masalah berusia 35 tahun.

Robredo, yang mengalahkan Marcos Jr tipis dalam pemilihan wakil presiden 2016, dengan enggan memasuki pemilihan presiden menyusul tekanan dari pendukung dan kelompok oposisi.

Sementara kampanyenya yang digerakkan oleh sukarelawan telah menarik perhatian kaum progresif, kepribadiannya yang santun merusak daya tariknya di negara yang sangat macho.

Sumber: AFP

TAGS : Pemilu Filipina Rodrigo Duterte Sara Duterte-Carpio Ferdinand Marcos




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :