Kamis, 07/07/2022 21:28 WIB

Sebut Kalimantan Tempat Jin Buang Anak, Anggota DPR Laporkan Eddy Mulyadi ke Polisi

Dianggap arogansi dan sikap jumawa

Deddy Yevri Sitorus, Anggota DPR Fraksi PDI Perjuangan

Jakarta, Jurnas.com - Pernyataan aktivis 212 Eddy Mulyadi bahwa Kalimantan adalah tempat jin buang anak sehingga tak layak menjadi lokasi Ibu kota Negara (IKN) Nusantara terus memicu polemik.

Kali ini Anggota DPR dari Dapil Kalimantan Utara, Deddy Yevri Sitorus, yang menyampaikan kecaman keras, bahkan berniat melaporkan Eddy Mulyadi ke aparat penegak hukum.

Menurut Deddy Yevri, apa yang disampaikan oleh Eddy Mulyadi itu sangat menghina, menyakitkan, merendahkan dan tidak dapat dibenarkan dari sisi hukum, sosial maupun agama.

“Masalah ini berpotensi menimbulkan gejolak sosial dan telah menimbulkan luka yang dalam bagi seluruh etnik dan warga yang berdiam di Pulau Kalimantan. Oleh karena itu, permintaan maaf saja tidak cukup, tetapi harus dibawa ke ranah hukum,” ujar Deddy melalui keterangan tertulisnya kepada media di Jakarta, Selasa (25/1/2022).

Deddy Yevri berharap agar Kepolisian RI segera melakukan upaya hukum dan tidak harus menunggu laporan dari masyarakat.

Ia menilai patut diduga ucapan-ucapan yang menghina dan merendahkan martabat oleh Eddy Mulyadi dan rekannya dilakukan dengan sengaja dan dengan kesadaran penuh.

Deddy pun yakin tujuan sebenarnya dari ucapan jahat dan provokatif itu memang dirancang untuk merendahkan pemerintah atas keputusan memindahkan Ibu Kota Negara.

"Untuk mencapai tujuan itu, mereka memilih cara menginjak-injak dan melecehkan kehormatan serta martabat Kalimantan sebagai suatu kesatuan wilayah hidup manusia yang beradab-berbudaya dan memiliki sejarah yang panjang," terang Deddy.

Karena itulah, lanjut Deddy, dipilihlah kata-kata yang melecehkan seperti “tempat jin buang anak, kuntilanak dan genderuwo dan monyet”.

Hal itu menurut Deddy Yevri dilakukan untuk memperkuat argumen ketidaksetujuan mereka tentang pemindahan Ibu Kota Negara, sehingga jelas bahwa memang mereka memilih kata-kata penghinaan itu dengan sengaja.

Eddy Mulyadi itu kampungan dan norak menurut saya. Dia apa tidak tahu kalau jutaan orang datang dari Pulau Jawa dan dari seluruh penjuru Indonesia untuk mencari hidup di Kalimantan? Apa dia tidak tahu bahwa listrik, LPG dan BBM yang dia nikmati itu sebagian besar datang dari Kalimantan yang kaya dengan batu bara, gas dan minyak bumi?”

Sebagai gambaran, produksi minyak dari Kalimantan Timur saja 20.829 ribu barel di tahun 2019 dan menjadi 14.381 ribu barel di 2020. Sementara produksi gas bumi 240 .828 ribu mmbtu di 2019, dan 156.294 ribu mmbtu di 2020. SKK Migas di 2020 menyebut produksi migas dari Kalimantan dan Sulawesi menyumbang 12 persen produksi nasional.

“Apa dia tidak tahu bahwa Kalimantan menyumbang pendapatan negara yang sangat besar dari berbagai komoditas dan bahan baku industri? Apakah Eddy Mulyadi cs tidak tahu bahwa Kalimantan itu adalah paru-paru dunia yang sangat penting secara global? Kalau sampai gak tahu, ya kebangetan,” kata Deddy.

Untuk diketahui, luas hutan Kalimantan adalah 40,8 juta hektar sehingga kerap disebut sebagai salah-satu paru-paru dunia. Keberadaannya dinilai sangat strategis di tengah isu climate change saat ini.

Deddy mengaku heran kenapa ada orang yang mau mendengar kata-kata orang seperti Eddi Mulyadi yang miskin pengetahuan seperti itu.

Secara terus terang, Deddy berharap agar kasus ini dibuat terang benderang di muka hukum, tidak boleh dibiarkan begitu saja.

“Orang-orang seperti Eddy Mulyadi cs harus menerima ganjaran dari arogansi dan sikap jumawa yang luar biasa, seolah-olah mereka berada di atas hukum dan orang lain. Demokrasi itu ada batasnya, sikap kritis pun ada rambu-rambunya. Kita tidak boleh membiarkan anarki dan provokasi terus menerus mengisi ruang publik kita,” pungkas Deddy Yevri. 

TAGS : Deddy Yevri Sitorus Eddy Mulyadi Jin Buang Anak IKN Nusantara




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :