Kamis, 26/05/2022 06:27 WIB

Penentang Vaksin COVID-19 Prancis Berdemonstrasi

Langkah-langkah pengetatan aturan COVID-19 akan melanggar kebebasan sehari-hari dan mencerca apa yang mereka sebut sebagai bentuk apartheid sosial.

PARIS, Jurnas.com - Ratusan orang bergabung dengan serangkaian demonstrasi skala kecil di Prancis pada Sabtu (22/1) dua hari sebelum pembatasan yang lebih ketat mulai berlaku terhadap orang-orang yang menolak divaksin COVID-19.

Mereka mengatakan, langkah-langkah pengetatan aturan COVID-19 akan melanggar kebebasan sehari-hari dan mencerca apa yang mereka sebut sebagai bentuk apartheid sosial.

Paris menyaksikan empat aksi unjuk rasa yang sebagian besar dihadiri pendukung politisi nasionalis dan kandidat presiden anti-Uni Eropa Florian Philippot, beberapa dari mereka adalah orang tua yang membawa serta anak-anak mereka.

Banyak dari mereka yang berbaris menentang pengetatan aturan terbaru terhadap orang-orang yang tidak divaksin tidak mengenakan masker saat  mengibarkan bendera Prancis dan membawa spanduk menuntut kebebasan, kebenaran dan mendesak tidak untuk apartheid.

Beberapa berteriak "vaksin lulus - resistensi total!" ketika mereka memperjelas penentangan mereka terhadap langkah-langkah terbaru dalam pawai yang mengingatkan kembali pada protes "rompi kuning" 2018-19 terhadap Presiden Emmanuel Macron.

Sophie, seorang pekerja hukum berusia 44 dan Franck, seorang pekerja TI berusia 56, mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah divaksin tetapi menentang gagasan bahwa putri mereka harus ditekan untuk divaksinasi juga.

Sophie merasa ironis bahwa pembatasan terbaru datang pada saat ketika virus kurang ganas, bersikeras bahwa waktunya telah tiba untuk menaruh kepercayaan pada kekebalan kolektif dua tahun ke dalam pandemi.

Di Bordeaux di barat daya, Anaelle, seorang perawat, mengecam vaksinasi wajib sebagai "memalukan". "Orang yang telah divaksinasi menjadi sakit, jadi apa gunanya?" tanyanya.

Meskipun ukuran protes telah menurun dalam beberapa pekan terakhir, inti keras tetap marah pada Macron, yang telah memperingatkan dia akan terus memperpanjang pembatasan sampai yang tidak divaksinasi menerima suntikan virus corona.

Paspor kesehatan vaksin baru akan diperkenalkan di Prancis mulai Senin di mana mereka yang berusia 16 tahun ke atas harus menunjukkan bahwa mereka telah ditusuk untuk mengakses restoran atau bar, kegiatan rekreasi atau menggunakan transportasi umum antar-wilayah.

Tes COVID-19 yang negatif tidak akan cukup lagi kecuali untuk mengakses layanan kesehatan.

TAGS : Penentang Vaksin COVID-19 Prancis




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :