Rabu, 06/07/2022 04:06 WIB

Negara-negara Miskin Buang Jutaan Vaksin COVID-19

Hal tersebut menunjukkan kesulitan memvaksinasi dunia meskipun pasokan suntikan meningkat. 

Seorang dokter menunjukkan botol vaksin Comirnaty Biontech-Pfizer untuk melawan COVID-19 di Institut Kesehatan dan Keamanan Pangan Zenica, Bosnia dan Herzegovina, 16 Desember 2021. (Foto file: Reuters/Dado Ruvic)

BRUSSEL, Jurnas.com -  United Nations Children`s Fund (UNICEF) mengatakan, negara-negara miskin bulan lalu menolak lebih dari 100 juta dosis vaksin COVID-19 yang didistribusikan oleh program global COVAX, terutama karena tanggal kedaluwarsanya yang cepat.

Hal tersebut menunjukkan kesulitan memvaksinasi dunia meskipun pasokan suntikan meningkat. COVAX sendiri sudah semakin dekat untuk memberikan 1 miliar dosis ke total hampir 150 negara.

"Lebih dari 100 juta telah ditolak hanya pada bulan Desember saja," kata Direktur Divisi Pasokan di badan PBB UNICEF,  Etleva Kadilli kepada anggota parlemen di Parlemen Eropa, Kamis (13/1).

Ia mengatakan, alasan utama penolakan adalah pengiriman dosis dengan umur simpan yang pendek.

Negara-negara miskin juga terpaksa menunda pasokan karena mereka memiliki fasilitas penyimpanan yang tidak memadai, kata Kadilli, termasuk kurangnya lemari es untuk vaksin.

UNICEF tidak segera menjawab pertanyaan tentang berapa banyak dosis yang telah ditolak sejauh ini secara total.

Selain dosis yang ditolak, banyak yang tidak digunakan di fasilitas penyimpanan di negara-negara miskin.

Data UNICEF tentang persediaan dan penggunaan vaksin yang dikirim menunjukkan bahwa 681 juta dosis pengiriman saat ini tidak digunakan di sekitar 90 negara miskin di seluruh dunia, menurut CARE, sebuah badan amal yang mengekstrak angka-angka tersebut dari database publik.

Lebih dari 30 negara miskin, termasuk negara bagian besar seperti Republik Demokratik Kongo dan Nigeria, sejauh ini menggunakan kurang dari setengah dosis yang mereka terima, kata CARE, mengutip data UNICEF.

COVAX, program global yang dipimpin bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sejauh ini telah mengirimkan 989 juta vaksin COVID-19 ke 144 negara, menurut data dari GAVI, aliansi vaksin, yang ikut mengelola program tersebut.

COVAX adalah pemasok utama dosis ke lusinan negara miskin, tetapi bukan satu-satunya. Beberapa negara membeli dosis sendiri atau menggunakan program pengadaan vaksin regional lainnya.

Pasokan ke negara-negara miskin telah lama sangat terbatas karena kurangnya vaksin, karena negara-negara kaya mendapatkan sebagian besar dosis yang awalnya tersedia mulai Desember 2020.

Namun pada kuartal terakhir, pengiriman telah meningkat secara eksponensial berkat sumbangan dari negara-negara kaya yang telah memvaksinasi sebagian besar populasi mereka.

Pada bulan Januari, 67 persen populasi di negara-negara kaya telah divaksinasi lengkap, sedangkan hanya 8 persen di negara-negara miskin yang telah menerima dosis pertama mereka, angka WHO menunjukkan.

Kecepatan pasokan yang lebih cepat membuat banyak negara penerima tidak siap. "Kami memiliki negara-negara yang mendorong dosis yang saat ini tersedia menuju kuartal kedua tahun 2022," kata Kadilli.

Dari 15 juta dosis dari UE yang telah ditolak, tiga perempatnya adalah suntikan AstraZeneca dengan masa simpan kurang dari 10 minggu setelah kedatangan, menurut slide UNICEF yang ditunjukkan kepada anggota parlemen UE.

Bulan lalu, pejabat senior WHO mengatakan, negara-negara kaya yang menyumbangkan vaksin dengan umur simpan yang relatif pendek telah menjadi masalah besar bagi COVAX karena banyak dosis yang terbuang percuma.

Reuters melaporkan pada bulan Desember bahwa hingga 1 juta vaksin diperkirakan telah kedaluwarsa di Nigeria pada bulan November tanpa digunakan.

TAGS : Vaksin Kadaluarsa Negara Miskin UNICEF




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :