Rabu, 06/07/2022 04:53 WIB

Putri Rodrigo Duterte Dampingi Marcos di Pilpres Filipina

Marcos, putra dan senama mendiang diktator yang digulingkan dalam pemberontakan 1986, sebelumnya mengatakan ingin Duterte-Carpio, yang berasal dari partai berbeda yang dikendalikan oleh keluarga politik kuat lainnya, menjadi pasangannya.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte tiba bersama putri dan ibu negara Sara Duterte-Carpio untuk menghadiri upacara penobatan Kaisar Jepang Naruhito di Tokyo, Jepang, pada 22 Oktober 2019. (Foto: Pool via Reuters/Carl Court)

MANILA, Jurnas.com - Putri Presiden Filipina Rodrigo Duterte sepakat pada Selasa (16/11) untuk menjadi pasangan Ferdinand Marcos Jr dalam pemilihan presiden tahun depan, kata juru bicaranya, membenarkan spekulasi tentang aliansi antara dua keluarga kuat.

Sara Duterte-Carpio, 43, yang mencalonkan diri sebagai wakil presiden mengumumkan dalam sebuah pesan video niatnya untuk mencalonkan diri dengan tiket yang sama dengan Marcos, perubahan terbaru dalam drama politik Filipina yang telah mencengkeram negara itu.

"Partai saya bersekutu dan meminta dukungan untuk Bongbong Marcos dan untuk saya setelah saya menerima tantangan dan panggilan Anda," kata Duterte-Carpio kepada para pendukungnya, merujuk pada Marcos yang berusia 64 tahun dengan nama panggilannya.

Christina Garcia-Frasco, juru bicaranya, secara terpisah mengkonfirmasi keputusannya kepada Reuters. Seorang juru bicara Marcos tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Marcos, putra dan senama mendiang diktator yang digulingkan dalam pemberontakan 1986, sebelumnya mengatakan ingin Duterte-Carpio, yang berasal dari partai berbeda yang dikendalikan oleh keluarga politik kuat lainnya, menjadi pasangannya.

Di Filipina, presiden dan wakil presiden dipilih secara terpisah.

Aliansi itu akan tangguh dan menguntungkan bagi kedua kampanye, kata para analis, dengan Marcos mampu memanfaatkan basis dukungan besar dari Duterte di selatan, dan Duterte-Carpio kemungkinan akan mendapatkan keuntungan dari dominasi dinasti Marcos selama beberapa dekade di kubu utaranya. .

"Saya tahu bahwa pertarungan ini panjang dan sulit, tetapi saya yakin Anda akan bergabung dan membantu saya sampai akhir, sampai kita memenangkan ini untuk negara kita tercinta," kata Duterte-Caprio, walikota Davao. "Jika bukan karena curahan dukungan Anda, saya akan keluar dari perlombaan ini".

Pemilihan akan dilaksanakan pada Mei tahun depan.

Para ahli mengatakan Marcos telah muncul sebagai yang terdepan karena keputusan Duterte-Carpio untuk tidak melawan dia, setelah dia memimpin jajak pendapat tentang kandidat presiden yang disukai sepanjang tahun.

Karena keduanya populer, pengamat politik mengatakan bahwa pasangan Marcos dan Duterte-Carpio akan menjadi tim yang harus dikalahkan dalam pemilihan tahun depan untuk menggantikan Duterte, yang dilarang oleh Konstitusi untuk mencalonkan diri kembali.

Sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga survei, Social Weather Station yang dilakukan antara 20 Oktober dan 23 Oktober, menunjukkan Marcos memimpin atas pesaingnya, Wakil Presiden petahana Leni Robredo, walikota Manila Francisco Domagoso dan legenda tinju Manny Pacquiao.

Jajak pendapat itu tidak termasuk Christopher "Bong" Go, ajudan terdekat Duterte dan penerus terpilih, yang baru bergabung dalam pemilihan presiden pada Sabtu. (Reuters)

TAGS : Pilpres Filipina Rodrigo Duterte Sara Duterte-Carpio Ferdinand Marcos Jr




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :