Senin, 29/11/2021 00:56 WIB

Senat Brasil Rekomendasikan Bolsonaro Hadapi 11 Dakwaan Pidana

Presiden sayap kanan, yang terinfeksi COVID-19 pada Juli 2020, telah mencerca tindakan penguncian, mendorong penyembuhan yang belum terbukti, menabur keraguan vaksin dan meremehkan keparahan COVID-19.

Presiden Brasil, Jair Bolsonaro (Foto: Adriano Machado/Reuters)

RIO DE JANEIRO, Jurnas.com - Penyelidikan Senat Brasil terhadap penanganan pemerintah terhadap pandemi COVID-19 akan merekomendasikan dalam laporan akhirnya yang dijadwalkan pekan depan, Presiden Jair Bolsonaro menghadapi 11 dakwaan pidana,

Begitu kata senator yang memimpin penyelidikan mengatakan pada hari Jumat (15/10), meskipun tetap sangat tidak mungkin bahwa dia akan menghadapi persidangan atas tuduhan semacam itu.

Renan Calheiros mengatakan selama wawancara radio bahwa penyelidikan yang diluncurkan pada April telah mengumpulkan bukti menunjukkan Bolsonaro harus secara resmi didakwa dengan genosida terhadap penduduk asli negara itu, penyimpangan, penggunaan dana publik yang tidak teratur, pelanggaran tindakan sanitasi, hasutan untuk kejahatan dan pemalsuan dokumen pribadi, di antara kejahatan lainnya.

Presiden sayap kanan, yang terinfeksi COVID-19 pada Juli 2020, telah mencerca tindakan penguncian, mendorong penyembuhan yang belum terbukti, menabur keraguan vaksin dan meremehkan keparahan COVID-19.

Laporan tersebut dijadwalkan akan dirilis oleh panel investigasi Senat Selasa depan. Anggota panel pada hari berikutnya akan memberikan suara menyetujui teks tersebut sebelum mengirimkannya ke kantor jaksa agung pada Kamis untuk memutuskan apakah Bolsonaro dan yang lainnya harus didakwa.

Kantor jaksa agung dapat menuntut presiden, tetapi Mahkamah Agung, yang akan mengadilinya, harus meminta izin dari majelis rendah untuk melanjutkan. Para ahli mengatakan majelis rendah sangat tidak mungkin untuk menandatangani permintaan seperti itu.

Kantor presiden tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Peringkat persetujuan Bolsonaro telah jatuh dalam jajak pendapat publik atas penanganannya terhadap krisis kesehatan masyarakat. Lebih dari 600.000 orang telah meninggal karena COVID-19 di Brasil, nomor dua setelah Amerika Serikat.

Laporan itu juga kemungkinan akan merekomendasikan bahwa beberapa putra Bolsonaro dan mantan Menteri Kesehatannya Eduardo Pazuello juga didakwa melakukan kejahatan, kata Calheiros. Calheiros tidak mengidentifikasi putra mana yang mungkin menghadapi dakwaan. (Reuters)

TAGS : Jair Bolsonaro Penanganan COVID-19 Brasil




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :