Minggu, 17/10/2021 04:41 WIB

Blinken: AS akan Buka Kembali Konsulat di Yerusalem

Blinken mengulangi janji yang awalnya dia buat beberapa bulan lalu untuk membangun kembali konsulat, yang telah lama menjadi basis untuk penjangkauan diplomatik ke Palestina sebelum ditutup oleh pendahulu Presiden Joe Biden, Donald Trump, pada 2018.

Wakil Menteri Luar Negeri Antony Blinken Perjalanan ke Jepang, Republik Korea, Vietnam, dan Indonesia (State dept./ AP Images)

WASHINGTON, Jurnas.com -  Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Antony Blinken mengatakan pada Rabu bahwa pemerintahan Biden bermaksud untuk melanjutkan rencananya untuk membuka kembali konsulat Yerusalem.

Blinken mengulangi janji yang awalnya dia buat beberapa bulan lalu untuk membangun kembali konsulat, yang telah lama menjadi basis untuk penjangkauan diplomatik ke Palestina sebelum ditutup oleh pendahulu Presiden Joe Biden, Donald Trump, pada 2018.

Tetapi Blinken, berbicara pada konferensi pers Washington dengan Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid dan Uni Emirat Arab Sheikh Abdullah Bin Zayed Al Nahyan yang sedang berkunjung, tidak menetapkan tanggal untuk membuka kembali konsulat, yang akan membuat hubungan tegang dengan pemerintah baru Israel yang beragam secara ideologis.

"Kami akan bergerak maju dengan proses pembukaan konsulat sebagai bagian dari pendalaman hubungan dengan Palestina," kata Blinken di Departemen Luar Negeri, dikutip Reuters, Kamis (14/10).

Pemerintahan Biden telah berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan Palestina yang rusak parah di bawah Trump.

Konsulat itu dimasukkan ke dalam Kedutaan Besar AS yang dipindahkan ke Yerusalem dari Tel Aviv pada tahun 2018 oleh Trump - kebalikan dari kebijakan lama AS yang dipuji oleh Israel dan dikutuk oleh Palestina.

Pemerintahan Biden mengatakan akan membuka kembali konsulat sambil meninggalkan kedutaan di tempatnya.

Israel menganggap seluruh Yerusalem sebagai ibu kotanya. Palestina menginginkan Yerusalem Timur, yang direbut oleh Israel dalam perang 1967 bersama dengan Tepi Barat dan Jalur Gaza, sebagai ibu kota negara yang mereka cari.

Blinken berbicara sebagai tanggapan atas pertanyaan wartawan setelah pertemuan trilateral yang menandai tanda terbaru dari pemerintahan Biden yang merangkul apa yang disebut Kesepakatan Abraham, yang secara luas dilihat sebagai keberhasilan diplomatik bagi Trump.

Uni Emirat Arab (UEA) adalah yang pertama dari empat negara Arab yang bergerak akhir tahun lalu untuk menormalkan hubungan dengan Israel setelah beberapa dekade permusuhan. Bahrain, Sudan dan Maroko segera menyusul.

Para pejabat Palestina mengatakan mereka merasa dikhianati oleh saudara-saudara Arab mereka karena mencapai kesepakatan dengan Israel tanpa terlebih dahulu menuntut kemajuan menuju pembentukan negara Palestina.

Beberapa kritikus mengatakan Trump telah mempromosikan pemulihan hubungan Arab dengan Israel sementara mengabaikan aspirasi Palestina untuk kenegaraan.

Persetujuan Abraham

Pejabat pemerintahan Biden mengatakan Perjanjian Abraham bukanlah pengganti solusi dua negara antara Israel dan Palestina, sebuah prinsip kebijakan AS yang telah dikembalikan oleh presiden Demokrat setelah Trump menjauh darinya.

Namun para pejabat AS mengatakan kondisinya tidak tepat untuk mendesak dimulainya kembali pembicaraan damai Israel-Palestina, yang gagal pada 2014. Washington enggan mengambil tindakan apa pun yang dapat melemahkan pemerintah Israel yang dianggap lebih kooperatif daripada yang dipimpin olehnya. Benjamin Netanyahu, digulingkan pada bulan Juni.

Membuka kembali konsulat, bagaimanapun, akan memicu ketegangan antara Washington dan sekutu dekatnya di Timur Tengah.

Israel mengatakan akan menentang langkah itu, menegaskan kedaulatannya atas Yerusalem dan berargumen bahwa pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Naftali Bennett akan menjadi tidak stabil dengan pengenalan kembali pijakan diplomatik bagi Palestina di kota itu.

Blinken menyatakan harapan, normalisasi antara Israel dan negara-negara Arab akan menjadi kekuatan untuk kemajuan antara Israel dan Palestina, menegaskan kembali dukungan untuk solusi dua negara dan mengatakan kedua belah pihak sama-sama layak untuk hidup dengan aman dan tenteram.

Bin Zayed menggemakan Lapid dalam memuji hubungan yang telah dijalin negara mereka dan mengatakan dia akan segera mengunjungi Israel. Namun dia juga bersikeras bahwa hanya akan ada perdamaian di kawasan itu jika Israel dan Palestina berada dalam "persyaratan pembicaraan".

Dalam anggukan ke Palestina, Lapid mengatakan mereka, seperti semua orang, berhak atas cara hidup yang layak dan tujuan Israel adalah untuk bekerja dengan Otoritas Palestina dalam masalah itu. Tapi dia tidak memberikan spesifik.

Lapid, seorang sentris, mencapai kesepakatan pembagian kekuasaan dengan Bennett yang mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu sebagai perdana menteri. Di bawah kesepakatan koalisi, Lapid akan menggantikan Bennett sebagai perdana menteri pada 2023.

TAGS : Amerika Serikat Antony Blinken Isarael Yerusalem Palestina Joe Biden Timur Tengah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :