Sabtu, 27/11/2021 11:54 WIB

Brasil Jadi Negara Kedua Catat 600.000 Kematian Akibat COVID-19

Tetapi terlepas dari tanda tragis pada Jumat, sekarang ada tanda-tanda bahwa infeksi di Brasil akhirnya surut, karena negara itu meningkatkan vaksinasi setelah awal yang lambat.

Demonstran memegang spanduk dan salib selama protes untuk memberi penghormatan kepada 600.000 kematian COVID-19 Brasil dan menentang penanganan pandemi penyakit virus corona oleh Presiden Brasil Jair Bolsonaro, di Brasilia, Brasil 8 Oktober 2021. Ueslei Marcelino/Reuters

RIO DE JANEIRO, Jurnas.com - Brasil menjadi negara kedua di dunia yang melewati 600.000 kematian akibat COVID-19 pada Jumat (9/10), tonggak sejarah kelam bagi pemerintah yang telah dikritik tajam karena salah mengelola wabah.

Presiden Jair Bolsonaro menuai kemarahan para ahli kesehatan karena kegagalannya menerapkan langkah-langkah untuk mengatasi pandemi. Dia telah mencerca penguncian, menyuarakan skeptisisme tentang vaksin dan secara teratur menolak untuk memakai topeng di depan umum.

Tetapi terlepas dari tanda tragis pada Jumat, sekarang ada tanda-tanda bahwa infeksi di Brasil akhirnya surut, karena negara itu meningkatkan vaksinasi setelah awal yang lambat.

Dikutip dari Reuters, lebih dari 70 persen orang Brasil telah menerima dosis pertama, dibandingkan dengan 65 persen di Amerika Serikat, yang melewati 600.000 kematian pada bulan Juni.

"Tingkat penolakan vaksin sangat rendah, itu membuat negara lain iri," kata Alexandre Naime Barbosa, kepala epidemiologi di Universitas Negeri Sao Paulo. "Itu sangat penting bagi Brasil untuk menahan pandemi."

Brasil juga tampaknya telah terhindar dari varian Delta yang terburuk sejauh ini, dengan kematian terdaftar dan kasus turun meskipun munculnya jenis yang lebih menular.

Kematian turun 80 persen dari puncaknya lebih dari 3.000 per hari pada bulan April, dan Brasil tidak lagi memiliki salah satu angka kematian harian tertinggi di dunia.

Kementerian Kesehatan Brasil mencatat 615 kematian COVID-19 baru pada hari Jumat, sehingga totalnya menjadi 600.425 sejak pandemi dimulai.

Pakar kesehatan berspekulasi bahwa efek awal yang menghancurkan di Brasil dari varian Gamma, juga disebut P1, mungkin telah mempengaruhi jalannya varian Delta, yang menyebabkan kasus di tempat lain melonjak secara signifikan.

"Biaya hidup yang sangat besar yang kami alami dengan Gamma mengakibatkan sebagian populasi dengan kekebalan parsial ketika Delta menyebar," kata ahli virologi Fernando Spilki dari Universitas Feevale di negara bagian Rio Grande do Sul.

TAGS : Brasil Varian Delta Kematian COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :