Sabtu, 23/10/2021 04:52 WIB

Mungkinkah Anak Presiden Duterte Jadi Presiden Filipina 2022?

Sara Duterte-Carpio, yang saat ini menjadi walikota Davao, mengatakan pada Kamis (9/9) dengan keputusan ayahnya untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden, dia tidak akan mencalonkan diri untuk jabatan puncak.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte (Foto: Reuters)

Manila, Jurnas.com - Putri Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyatakan, tidak akan mencalonkan diri sebagai presiden pada Mei 2022. Namun penolakan tersebut untuk menjadi presiden itu dianggap skeptis oleh banyak pihak.  

Sara Duterte-Carpio, yang saat ini menjadi walikota Davao, mengatakan pada Kamis (9/9) dengan keputusan ayahnya untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden, dia tidak akan mencalonkan diri untuk jabatan puncak.

"Saya tidak mencalonkan diri untuk posisi nasional karena kami berdua sepakat hanya satu dari kami yang akan mencalonkan diri untuk posisi nasional pada 2022," kata Duterte-Carpio dalam sebuah wawancara dan pernyataan terpisah kepada media.

Pernyataan Sara itu muncul hanya sehari setelah pada Rabu (8/9), Duterte menerima nominasi pencalonan partainya untuk jabatan wakil presiden. Duterte secara konstitusional dilarang kembali mencalonkan diri sebagai presiden untuk kedua kalinya.

Pendukungnya sebelumnya telah melontarkan gagasan tentang tiket presiden untuk Duterte dengan Duterte-Carpio mencalonkan diri sebagai presiden, dan ayahnya sebagai wakil presiden.

Duterte sebelumnya adalah walikota Davao, dan ketika dia tidak lagi diizinkan mencalonkan diri untuk posisi itu karena batasan masa jabatan, dia mencalonkan diri sebagai wakil walikota, sementara Duterte-Carpio menjabat sebagai walikota.

Survei yang dilakukan dalam beberapa bulan terakhir telah menunjukkan Duterte muda sebagai kandidat terdepan untuk pemilihan presiden 2022.

Spanduk besar bertuliskan gambar Sara Duterte-Carpio dan slogan-slogan yang mendesaknya untuk maju ikut bermunculan di seluruh negeri. Hal yang sama terjadi di media sosial seperti Facebook. Di sana, grup-grup pendukung bermunculan dengan slogan `Maju, Sara, Maju".

 

Para politisi Filipina memiliki waktu hingga 8 Oktober untuk secara resmi melempar topi mereka ke atas ring. Namun, mereka masih dapat menarik pencalonan mereka hingga 15 November – atau mereka dapat mengundurkan diri jika mereka dapat menemukan pesaing lain untuk menggantikannya.

Pada 2015, ketika salah satu kandidat keluar, Duterte mengajukan pencalonan diri sebagai presiden, setelah sebelumnya mengatakan dia tidak akan ikut serta dalam pemilihan. Kemudian ketika ditanya apakah akan mencalonkan diri sebagai presiden jika Duterte menarik tawaran wapres, Sara enggan menjawab. Ia juga mengatakan bahwa pertanyaan itu hanyalah hipotetis semata.

"(Itu) adalah pertanyaan hipotetis … tanpa rincian lengkap dari skenario yang sebenarnya. , saya tidak bisa menjawab (itu) pada saat ini," katanya kepada surat kabar Philippine Daily Inquirer.

Pada Rabu (8/9), Partai PDP-Laban menominasikan Presiden Duterte sebagai calon wakil presidennya, dengan ajudannya yang paling tepercaya Senator Bong Go sebagai presiden.

Namun, Go menolak untuk menerima nominasi tersebut. Sebelumnya, dia mengatakan bahwa dia akan menyerahkan keputusan akhir pencalonan presiden kepada keluarga Duterte.

Ada juga perpecahan di dalam partai politik Duterte sendiri. Sayap lain yang dipimpin oleh juara tinju internasional Senator Manny Pacquiao juga mengatakan akan mencalonkan kandidat nasionalnya sendiri.

Pacquaio, yang dikatakan sedang mempertimbangkan pemilihan presidennya sendiri, diperkirakan akan membuat keputusan pada 19 September, menurut Ronwald Munsayac, juru bicara dari faksi senator. Pacquaio juga berasal dari Mindanao di selatan, yang saat ini menjadi kubu Duterte.

Pada hari Kamis, Munsayac dikutip mengatakan bahwa pengumuman oleh Duterte dan Go adalah "tabir asap untuk kandidat lain di Davao" tanpa menyebut nama Duterte-Carpio.

Dalam sebuah wawancara dengan ABS-CBN News, analis politik Ramon Casiple mengatakan bahwa orang Filipina seharusnya “tidak percaya” deklarasi Duterte-Carpio sampai batas waktu pengajuan pencalonan telah berlalu.

Casiple mengatakan bahwa Duterte telah memberitahunya lebih dari setahun yang lalu bahwa dia ingin putrinya menggantikannya sebagai presiden. "Semua manuver ini, semua yang Anda saksikan hari ini sebenarnya lebih merupakan taktik," katanya.

 

TAGS : Pilpres Filipina Rodrigo Duterte Sara Duterte-Carpio




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :