Kamis, 22/04/2021 03:57 WIB

AS Desak Houthi Komitmen seperti Arab Saudi Akhiri Perang Yaman

Konferensi penggalanangan penggalangan dana bagi Rakyat Yaman pada Senin (1/3) berhasil mengumpulkan $ 1,7 miliar, kurang dari setengah dari $ 3,85 miliar yang dicari PBB pada tahun 2021 untuk mencegah kelaparan skala besar.

Salah seorang anak di Yaman (foto: PressTV)

Riyadh, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Antony Blinken mengatakan, Arab Saudi berkomitmen dan bersemangat untuk menemukan cara untuk mengakhiri perang di Yaman dan milisi Houthi yang didukung Iran harus melakukan hal yang sama.

"Langkah pertama yang diperlukan adalah menghentikan serangan mereka terhadap Marib, sebuah kota tempat jutaan pengungsi internal tinggal, dan bergabung dengan Saudi dan pemerintah di Yaman dalam membuat langkah konstruktif menuju perdamaian," kata Blinken pada Senin (1/3).

Berbicara setelah kunjungan ke wilayah itu oleh utusan Yamannya Tim Lenderking, Blinken mengatakan pada konferensi penggalangan dana bagi Rakyat Yaman, "Dia melaporkan pemerintah Saudi dan Republik Yaman berkomitmen dan ingin menemukan solusi untuk konflik tersebut."

Konferensi penggalanangan penggalangan dana bagi Rakyat Yaman pada Senin (1/3) berhasil mengumpulkan $ 1,7 miliar, kurang dari setengah dari $ 3,85 miliar yang dicari PBB pada tahun 2021 untuk mencegah kelaparan skala besar. Di antara komitmen tersebut adalah $ 430 juta dari Arab Saudi, $ 191 juta dari AS, $ 230 juta dari UEA dan $ 240 juta dari Jerman.

"Jutaan anak, wanita dan pria Yaman sangat membutuhkan bantuan untuk hidup. Pemotongan bantuan adalah hukuman mati," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

"Hal terbaik yang dapat dikatakan tentang hari ini adalah bahwa itu merupakan uang muka. Saya berterima kasih kepada mereka yang telah berjanji dengan murah hati, dan saya meminta orang lain untuk mempertimbangkan kembali apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu mencegah kelaparan terburuk yang pernah terjadi di dunia dalam beberapa dekade," sambung dia.

Jumlah yang terkumpul tidak menyelesaikan masalah," kata kepala kemanusiaan PBB Mark Lowcock. “Tidak mungkin dengan sumber daya yang terbatas untuk mencegah kelaparan skala besar.

"Kami berada di persimpangan jalan dengan Yaman. Kita dapat memilih jalan menuju perdamaian atau membiarkan orang Yaman jatuh ke kelaparan terburuk di dunia selama beberapa dekade. Operasi bantuan yang didanai secara memadai akan mencegah penyebaran kelaparan dan menciptakan kondisi untuk perdamaian abadi. Jika Anda tidak memberi makan orang-orang, Anda memberi makan perang," kata dia lagi.

Di Yaman, pejabat kesehatan setempat mengatakan mereka berharap dana baru akan diarahkan ke sektor kesehatan.

Pejabat kesehatan di kota selatan Taiz, Ahmed Mansour mengatakan kepada Arab News, fasilitas kesehatan sangat membutuhkan dana dan persediaan medis untuk melawan gelombang baru virus corona.

"Kami membutuhkan ventilator, obat-obatan dan alat pelindung diri, serta renovasi gedung kesehatan," ujar dia. (Arab News)

TAGS : Arab Saudi Perang Yaman Houthi Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :