Minggu, 28/02/2021 19:17 WIB

Israel Ingatkan Bahaya Jika AS Kembali ke Pakta Nuklir

Paktan nuklir, yang lebih dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), ditandatangani pada 2015 oleh lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, China, Prancis, Rusia, Inggris dan AS ditambah Jerman.

Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF), Letnan Jenderal Aviv Kochav. (AP / File)

London, Jurnas.com - Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF), Letnan Jenderal Aviv Kochavi mengatakan, Amerika Serikat (AS) keliru jika kembali ke kesepakatan nuklir Iran.

Dia menambahkan bahwa tindakan militer harus di atas meja saat dia menjelaskan posisinya tentang masalah tersebut, yang kontras dengan yang dilakukan oleh Presiden AS yang baru Joe Biden.

Pakta nuklir, yang lebih dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), ditandatangani pada 2015 oleh lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, China, Prancis, Rusia, Inggris dan AS ditambah Jerman.

Presiden Donald Trump menarik AS dari kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran, tetapi Biden telah berjanji untuk kembali ke kesepakatan tersebut.

"Jika kesepakatan nuklir 2015 terwujud, Iran akan mendapatkan bom," kata Kochavi, seperti dilansir dari Arab News,  menambahkan bahwa kembalinya AS ke perjanjian itu akan menjadi hal yang salah untuk dilakukan.

Berbicara pada konferensi tahunan Institut Studi Keamanan Nasional Universitas Tel Aviv, sebuah lembaga pemikir terkemuka Israel, Kochavi mengatakan perjanjian itu akan memungkinkan Iran memperkaya uranium ke tingkat yang cukup untuk pengembangan bom nuklir.

"Secara strategis mungkin akan mengarah pada nuklearisasi kawasan Timur Tengah," ujarnya.

"Karena itu, apapun yang menyerupai kesepakatan saat ini adalah buruk dan tidak boleh diizinkan. Iran saat ini bukanlah Iran tahun 2015. Saat ini, Iran berada di bawah tekanan yang sangat besar, tekanan ekonom yang harus dipertahankan dengan segala cara, apa pun yang terjadi," sambungnya.

Kochavi mengatakan, aktivitas sentrifugasi lanjutan Iran dan kemajuan baru-baru ini dalam pengayaan uranium dapat berarti bahwa rezim tersebut hanya beberapa minggu lagi dari produksi bom nuklir. Karena itu, tindakan seketat mungkin harus diambil untuk mencegah Teheran mengembangkan senjata nuklir.

"Berdasarkan analisis fundamental ini, saya telah menginstruksikan IDF untuk menyusun sejumlah rencana operasional, selain rencana yang ada, dan kami sedang mengerjakannya dengan tekun dan akan mengembangkannya di tahun-tahun mendatang," kata Kochavi.

Dia menambahkan bahwa setiap keputusan untuk bertindak atas rencana IDF akan dibuat oleh kepemimpinan politik Israel dan bahwa rencana ini harus di atas meja.

Menteri Luar Negeri AS yang baru Antony Blinken mengatakan pekan lalu bahwa sangat penting bahwa Washington berkonsultasi dengan Israel dan negara-negara Teluk tentang potensi kembali ke JCPOA.

Dia mengatakan kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat bahwa apapun batasannya, kesepakatan nuklir 2015 relatif berhasil dalam mencegah Iran memproduksi bahan yang diperlukan untuk membuat senjata nuklir.

"Garis waktu Kochavi di mana Iran dapat membuat senjata nuklir, secara halus, diragukan," Kyle Orton, seorang analis geopolitik independen, mengatakan kepada Arab News.

Pernyataannya tentang sanksi yang perlu dipertahankan karena Iran berada tepat di puncak konsesi yang serius tidaklah benar - teokrasi Iran telah mempertahankan semua fungsi penting di bawah sanksi tersebut.

"Terlepas dari semua serangan Israel, Iran bercokol dengan cara yang sekarang tidak dapat disingkirkan dan Israel dikurangi untuk menyerang target yang telah mereka pukul tiga dan empat dan lima kali sebelumnya."

Namun, Orton mengatakan, pesan dari kepala IDF mungkin akan berhasil secara politis di AS untuk mengepung Biden dalam hal JCPOA. "Jika AS memulai kembali negosiasi dengan Teheran, mereka mungkin hanya akan dimulai setelah `pemilihan` (pemilihan presiden) Juni di Iran," katanya.

TAGS : Letnan Jenderal Aviv Kochavi Israel Pakta Nuklir Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :