Selasa, 09/03/2021 06:16 WIB

Inggris Perluas Vaksinasi COVID-19

 Pejabat kesehatan bertujuan memberi 15 juta orang, termasuk semua orang yang berusia di atas 70 tahun, vaksinasi pertama pada 15 Februari, dan mencakup seluruh populasi orang dewasa pada September.

Margaret Keenan berbicara dengan perawat May Parsons tidak lama sebelum menerima vaksin virus corona Pfizer / BioNTech di University Hospital, Coventry, Inggris, pada 8 Desember 2020.

London, Jurnas.com - Inggris sedang memperluas program vaksinasi virus corona (COVID-19). Tercatat sudah hampir 6 juta orang mendapatkan satu dari dua dosis vaksin tersebut.

Dilansir dari AP, Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan, tiga perempat dari penduduk Inggris yang berusia di atas 80 tahun telah menerima suntikan vaksin. Kemudian, tiga perempat penghuni panti jompo juga menjalani suntikan pertama mereka.

Hampir 5,9 juta dosis vaksin telah diberikan pada Sabtu (23/1). Pejabat kesehatan bertujuan memberi 15 juta orang, termasuk semua orang yang berusia di atas 70 tahun, vaksinasi pertama pada 15 Februari, dan mencakup seluruh populasi orang dewasa pada September.

Inggris menginokulasi orang dengan dua vaksin, satu dibuat oleh perusahaan farmasi AS Pfizer dan perusahaan Jerman BioNTech, yang lainnya oleh pembuat obat Inggris-Swedia AstraZeneca dan Universitas Oxford. Ini telah resmi ketiga, yang dikembangkan oleh Moderna.

Vaksinasi dilakukan di kantor dokter, rumah sakit, apotek, dan pusat vaksinasi yang didirikan di ruang konferensi, stadion olahraga, dan tempat besar lainnya. Tiga puluh lokasi lainnya dibuka minggu ini, termasuk bekas toko IKEA dan museum sejarah industri yang digunakan sebagai lokasi acara TV "Peaky Blinders".

Kampanye vaksinasi Inggris adalah keberhasilan yang langka di negara dengan wabah virus corona terkonfirmasi terburuk di Eropa. Inggris telah mencatat 97.329 kematian di antara orang yang dites positif, termasuk 1.348 kematian baru yang dilaporkan Sabtu.

Inggris ditetapkan dalam beberapa hari untuk menjadi negara kelima di dunia yang mencatat 100.000 kematian akibat COVID-19, setelah Amerika Serikat, Brasil, India, dan Meksiko, yang semuanya memiliki populasi yang jauh lebih besar daripada Inggris yang 67 juta orang.

Beberapa ahli kesehatan mempertanyakan keputusan pemerintah Konservatif untuk memberikan dua dosis vaksin dengan selang waktu 12 minggu, daripada tiga minggu yang direkomendasikan, untuk menawarkan dosis pertama sebanyak mungkin kepada orang-orang dengan cepat.

AstraZeneca mengatakan yakin dosis pertama vaksinnya menawarkan perlindungan setelah 12 minggu, tetapi Pfizer mengatakan belum menguji kemanjuran suntikannya setelah jeda yang begitu lama.

British Medical Association mengatakan pemerintah harus "segera meninjau" kebijakan tersebut.

TAGS : Vaksinasi COVID-19 Inggris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :