Sabtu, 27/02/2021 13:54 WIB

Brasil Mulai Vaksinasi COVID-19 Secara Nasional 20 Januari

Vaksinasi flu selama kehamilan aman bagi ibu dan anak-anak, sebuah studi baru ditemukan. Foto milik HealthDay News

Brasilia, Jurnas.com - Brasil akan memulai vaksinasi COVID-19 secara nasional pada 20 Januari, ketika Inggris melarang kedatangan dari negara itu karena kekhawatiran penularan varian virus corona baru yang tumbuh di dalam negeri.

Presiden Jair Bolsonaro, yang dikecam karena meremehkan tingkat keparahan wabah COVID-19 paling mematikan kedua di dunia, berada di bawah tekanan yang meningkat untuk memulai vaksinasi ketika gelombang kedua melampaui yang pertama.

Dia juga menghadapi kemungkinan isolasi internasional setelah Inggris mengatakan akan melarang pelancong dari Brasil, beberapa negara Amerika Selatan lainnya, dan Portugal karena kekhawatiran varian virus baru.

Kementerian kesehatan Jepang mengatakan pada Minggu mendeteksi varian baru pada empat pelancong dari negara bagian Amazonas utara Brasil. Varian ini menampilkan 12 mutasi, termasuk yang juga ditemukan pada varian infeksi tinggi yang baru-baru ini ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan yang mulai beredar di seluruh dunia.

Peneliti dari Oswaldo Cruz Amazônia Foundation mengatakan minggu ini varian baru yang ditemukan di Jepang kemungkinan muncul di Brasil utara antara Desember dan Januari.

Mereka mengatakan varian tersebut bisa berkontribusi pada peningkatan tajam kasus di negara bagian Amazonas, meskipun mereka melakukan lebih banyak penelitian untuk memastikan apakah itu lebih menular daripada versi sebelumnya dari virus corona.

Negara bagian Amazonas, yang hampir 6.000 orang telah meninggal karena COVID-19, sekarang menderita gelombang kedua yang menghancurkan yang mendorong layanan darurat ke titik puncak.

Jarbas Barbosa, asisten direktur Pan American Health Organization, tidak siap untuk menyematkan lonjakan infeksi di Amazonas pada varian baru.

"Ini juga terjadi di banyak kota dan negara bagian yang berbeda, mungkin karena liburan, musim panas, dengan lebih banyak perjalanan dan orang-orang pergi keluar, dan pelonggaran tindakan jarak sosial," kata Barbosa.

Jonas Donizette, presiden asosiasi walikota nasional, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa vaksinasi akan dimulai pada hari Rabu jika semua berjalan sesuai rencana pemerintah.

"Kalau tidak tanggal 20, untuk masalah logistik apapun, Kamis 21," tulisnya. "Inokulasi akan dimulai dengan 8 juta dosis, didistribusikan ke 5 juta orang Brasil."

Pemerintah merencanakan upacara 19 Januari untuk menandai dimulainya penyuntikan, menurut sumber yang terlibat dalam rencana tersebut.

Meskipun pemerintah menolak memberikan tanggal resmi mulai untuk vaksinasi, pemerintah mengatakan vaksinasi tidak dapat dimulai sebelum 20 Januari. Kementerian Kesehatan tidak menanggapi permintaan komentar.

Dua vaksin, satu dibuat oleh AstraZeneca Plc dan satu lagi dikembangkan oleh Sinovac Biotech China akan menjadi landasan rencana vaksinasi pemerintah. Keduanya telah mengajukan aplikasi untuk penggunaan darurat di Brasil, dengan regulator kesehatan Anvisa diharapkan memutuskan pada hari Minggu apakah akan mengizinkan mereka.

Anvisa mengatakan pada Kamis, pihaknya telah meminta informasi yang hilang dari pusat biomedis Brasil yang bermitra dengan pengembang vaksin, Fiocruz dan Butantan. Dalam kasus Butantan, Anvisa meminta data efikasi tambahan dari uji coba Fase III vaksin China yang dilakukan di Brasil.

Vaksinasi penduduk negara akan memakan waktu paling lama 16 bulan, Wakil Menteri Kesehatan Elcio Franco mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu.

Brasil telah mengimpor 6 juta dosis vaksin Sinovac dan mengirim pesawat untuk mengambil 2 juta dosis vaksin AstraZeneca, yang dibuat oleh Institut Serum India.

Kementerian Kesehatan mengatakan keberangkatan pesawat dari Recife di timur laut Brasil telah ditunda hingga Jumat malam.

TAGS : Brasil Vaksinasi Nasional Varian Baru Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :