Rabu, 20/01/2021 11:14 WIB

Rouhani: Iran akan Balas Pembunuh Mohsen Fakhrizadeh pada Waktunya

Presiden Iran, Hassan Rouhani berpidato di pertemuan para gubernur dan kepala pemerintah provinsi di Teheran pada 27 Januari 2020. (Foto: president.ir)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Iran, Hassan Rouhani menegaskan, akan pada waktu yang tepat menanggapi pembunuhan ilmuwan nuklir terkemuka negara itu, Mohsen Fakhrizadeh.

"Orang-orang kami lebih bijak daripada jatuh ke dalam perangkap konspirasi Zionis. Mereka berpikir untuk menciptakan kekacauan dan kerusuhan, tetapi mereka harus tahu bahwa kami telah membaca tangan mereka dan bahwa mereka tidak akan berhasil mencapai tujuan jahat mereka," kata Rouhani dalam rapat kabinet pada Sabtu (28/11).

Pernyataan itu muncul sehari setelah Fakhrizadeh, seorang profesor fisika di Universitas Imam Hussein yang mengepalai Organisasi Inovasi dan Penelitian Pertahanan (SPND) Kementerian Pertahanan Iran, dibunuh saat melakukan perjalanan di dekat kota Absard di provinsi Damavand timur provinsi Teheran.

Rouhani menekankan, bangsa Iran dan pejabat negara lebih berani dan bersemangat daripada membiarkan tindakan kriminal ini tidak terjawab, dan bahwa pejabat terkait akan menanggapi kejahatan tersebut pada waktunya.

"Baik rezim Zionis dan mereka yang menentang Iran harus tahu bahwa jalur pengembangan dan penelitian negara akan berlanjut dengan cepat, dan dengan hilangnya Fakhrizadeh yang kita cintai, banyak Fakhrizadeh akan berusaha untuk menebus ketidakhadirannya," tambahnya.

Sebelumnya pada hari itu, Rouhani mengeluarkan pesan, mengungkapkan simpati kepada keluarga Fakhrizadeh dan menyampaikan belasungkawa kepada komunitas ilmiah serta orang-orang revolusioner Iran atas kemartiran ilmuwan terkemuka itu.

"Sekali lagi, tangan jahat dari arogansi global, dengan rezim Zionis perampas sebagai tentara bayaran, ternoda dengan darah seorang putra negara ini, menyebabkan kesedihan yang mendalam di antara bangsa karena kehilangan seorang ilmuwan pekerja keras," pesannya sudah dibaca.

"Tidak diragukan lagi, insiden teroris dan putus asa ini berasal dari kelemahan dan ketidakmampuan musuh bebuyutan rakyat Iran di tengah kemampuan ilmiah dan kehormatan bangsa besar dan kekalahan berturut-turut mereka di kawasan dan arena politik lainnya," ujarnya.

Rouhani juga mencatat bahwa operasi pembunuhan itu menunjukkan kepada dunia kedalaman kebencian dan dendam oleh musuh-musuh Teheran.

"Namun, musuh bangsa kita harus tahu bahwa kemartiran tokoh-tokoh seperti Mohsen Fakhrizadeh tidak akan mengganggu keinginan pemuda dan ilmuwan Iran untuk mengejar jalan percepatan pertumbuhan ilmiah dan menaklukkan puncak kehormatan, melainkan membuat mereka lebih bertekad untuk melanjutkan jalan yang diikuti oleh para martir," kata Rouhani.

The New York Times melaporkan bahwa seorang pejabat Amerika dan dua pejabat intelijen lainnya mengonfirmasi bahwa Israel berada di balik pembunuhan yang ditargetkan.

Dalam sebuah posting di akun Twitter-nya, wakil permanen pertama Rusia untuk PBB membagikan kutipan dari artikel tersebut, yang mengutip pejabat AS yang mengklaim bahwa pembunuhan itu akan mengirimkan pesan mengerikan kepada ilmuwan Iran lainnya.

“Itu adalah analisis jitu dari @nytimes yang mencerminkan kesiapan pemerintah AS untuk memberi lampu hijau pada pembunuhan politik ekstra teritorial. Bukan hal yang bisa dibanggakan untuk negara demokratis! " Dmitry Polyanskiy menulis. (Press TV)

TAGS : Mohsen Fakhrizadeh Ilmuwan Iran Amerika Serikat Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :