Jum'at, 04/12/2020 12:40 WIB

Macron: Kami Tidak Akan Menyerah pada Terorisme

Macron menegaskan bahwa dirinya tidak akan menyerah terhadap aksi teror di negara tersebut, pasca insiden di gereja Nice yang menewaskan tiga orang.

Macron dalam pertemuan G20 di Hamburg (Foto: Reuters)

Paris, Jurnas.com - Presiden Prancis Emmanuel Macron menegaskan bahwa dirinya tidak akan menyerah terhadap aksi teror di negara tersebut, pasca insiden di gereja Nice yang menewaskan tiga orang.

Diketahui, seorang pria bersenjata pisau membunuh dua wanita dan seorang pria di basilika Notre-Dame, Nice, serangan serupa kedua di Prancis dalam waktu kurang dari dua minggu.

Pria itu memasuki gereja sambil membawa pisau dengan bilah 17 cm sekitar pukul 8.30 pagi. Dalam waktu 30 menit dia telah membunuh dua orang dan melukai orang ketiga secara fatal.

Salah satu korbannya adalah seorang wanita berusia 60 tahun yang berada di basilika, yang sedang berdoa tak lama setelah gereja dibuka sekitar pukul 8.30 pagi.

Dikutip dari The Guardian pada Jumat (30/10), jaksa anti-teroris Prancis Jean-François Ricard mengatakan lehernya dipotong sampai hampir terpenggal.

Seorang pria, yang diyakini sebagai pemimpin gereja, adalah korban kedua. Dia bernama Vincent Loqués (55), dan ayah dari dua anak. Dia juga dilaporkan telah dipotong tenggorokannya.

Seorang wanita berusia 44 tahun, ditikam beberapa kali dan terluka parah tetapi berhasil melarikan diri dari gereja ke bar terdekat, di mana dia meninggal karena luka-lukanya. Dia disebut dalam pers Brasil sebagai Simone Barreto Silva, ibu dari tiga anak dan berasal dari Salvador.

Pelaku diyakini bernama Brahim Aouissaoui, seorang warga negara Tunisia berusia 21 tahun yang dilaporkan memasuki Prancis secara ilegal melalui Lampedusa, Italia, pada awal Oktober.

Aouissaoui tidak membawa dokumen identitas apa pun selain dokumen dari Palang Merah Italia.

Ricard mengatakan pria itu tertangkap kamera CCTV di stasiun Nice pada pukul 6.47 pagi. "Dia mengganti jaket dan sepatunya. Dia kemudian berjalan 400 meter ke basilika Notre-Dame. Dia masuk pada pukul 8.29 pagi," jaksa mengumumkan.

"Pada pukul 8.57 pagi, polisi kota turun tangan dan memasuki gereja. Pria itu, meneriakkan `Allahu Akbar`, lalu ditembak," sambung dia.

Ricard mengatakan para penyelidik telah menetapkan bahwa Aouissaoui diketahui berada di Lampedusa, Italia pada 20 September dan di pelabuhan Adriatik Italia di Bari pada 9 Oktober.

"Saya ingin mengungkapkan, pertama dan terutama, dukungan bangsa bagi umat Katolik Prancis dan di tempat lain. Setelah 2016, dengan terbunuhnya Pastor Hamel, umat Katolik di negara kita diserang sekali lagi, dan tepat sebelum Hari Semua Orang Kudus. Kami berada di pihak mereka agar agama dapat dengan bebas dijalankan di negara kami. Orang bisa percaya atau tidak, semua agama bisa dipraktekkan, tapi hari ini bangsa di samping rekan Katolik kita," kata Macron.

"Pesan kedua saya adalah untuk Nice dan orang-orang Nice yang telah menderita akibat kebodohan teroris Islam. Ini adalah ketiga kalinya terorisme melanda kota Anda dan Anda mendapat dukungan dan solidaritas bangsa," lanjut dia.

"Jika kami diserang sekali lagi, itu karena nilai-nilai kami, selera kami untuk kebebasan; kebebasan untuk percaya dengan bebas dan tidak menyerah pada teror apapun. Kami tidak akan menyerah pada apa pun. Hari ini kami telah meningkatkan keamanan kami untuk menghadapi ancaman teroris," tutup Macron.

TAGS : Emmanuel Macron Aksi Teror Insiden Nice




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :