Jum'at, 04/12/2020 11:44 WIB

Ceko Masukkan Hizbullah Daftar Organisasi Teroris

Republik Ceko memasukkan organisasi Hizbullah Lebanon sebagai organisasi teroris.

Pasukan Hizbullah, 15 April 2016 [Agensi Anadolu]

Jakarta, Jurnas.com - Republik Ceko memasukkan organisasi Hizbullah Lebanon sebagai organisasi teroris. Hal itu membuat Ceko menjadi anggota Uni Eropa (UE) terbaru yang melepaskan diri dari klasifikasi parsial blok itu.

Kamar Deputi Ceko, majelis rendah parlemen di Praha, memilih 63-7 untuk mengadopsi resolusi yang menyerukan penunjukan teroris untuk kelompok Lebanon.

Republik Ceko tidak memiliki daftar organisasi terorisnya sendiri, tetapi resolusi yang dikeluarkan kemarin menyerukan kepada pemerintah untuk membentuk satu dan memasukkan Hizbullah ke dalamnya.

Mosi itu mengatakan milisi Syiah yang didukung Iran, yang memiliki lengan militer dan politik, "satu kesatuan yang tak terpisahkan dan organisasi teroris yang secara signifikan mengguncang kawasan Timur Tengah dan, melalui jaringan globalnya, juga mengancam semua negara demokrasi."

Uni Eropa membedakan antara dua faksi milisi, mengingat sayap militernya, tetapi bukan lengan politik kelompok tersebut, sebuah organisasi teroris.

Namun, mosi Parlemen Republik Ceko menolak pembagian yang menyesatkan dari organisasi ini menjadi bagian militer dan politik, karena organisasi ini bertindak sebagai struktur yang terkait secara internal.

Resolusi tersebut juga menyerukan kepada pemerintah Ceko untuk mendorong UE agar berhenti membedakan antara faksi dan menunjuk seluruh kelompok sebagai organisasi teroris.

Anggota Parlemen Eropa, parlemen nasional, serta Kongres dan Senat AS juga mendesak UE untuk mengabaikan perbedaan tersebut.

Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi hari ini berterima kasih kepada Praha karena telah membuat penunjukan dan meminta negara-negara anggota UE lainnya untuk mengikuti Republik Ceko.

Republik Ceko adalah negara anggota Uni Eropa keenam yang melepaskan diri dari posisi blok itu tahun ini, setelah Jerman , Lithuania, Kosovo, Serbia dan Estonia.

Yang terbaru, Estonia, mengumumkan penunjukan Kamis lalu dan menambahkan bahwa anggota dan afiliasinya Hizbullah akan dilarang memasuki negara Eropa.

Guatemala juga mengatakan akan menunjuk Hizbullah sebagai organisasi teroris dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

AS memuji keputusan untuk memberikan sanksi kepada Hizbullah. Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan "tindakan tegas mereka mengakui bahwa Hizbullah adalah organisasi teroris secara keseluruhan dan menimbulkan ancaman signifikan di Eropa dan di tempat lain".

Bulan ini, AS mengumumkan hadiah $ 10 juta untuk informasi tentang hubungan keuangan Hizbullah ke Iran.

Pengumuman itu bertepatan dengan peringatan serangan bom, yang secara luas disalahkan pada Hizbullah, di barak Marinir di Beirut, di mana 241 anggota tentara AS tewas pada tahun 1983.

Departemen Luar Negeri AS sedang mencari informasi tentang tiga pemodal utama: Muhammed Qasir, Muhammad Qasim Al Bassal dan Ali Qassir.

Trio ini disebut "hubungan kritis" antara Hizbullah dan pemberi dana terbesarnya.

TAGS : Republik Ceko Daftar Teroris Kelompok Hizbullah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :