Selasa, 24/11/2020 16:26 WIB

PM Pakistan Imran Khan Serukan Persatuan Muslim Lawan Islamofobia

Khan mengatakan para pemimpin negara-negara ini tidak memahami cinta dan pengabdian yang dimiliki Muslim di seluruh dunia untuk Nabi Muhammad dan kitab suci mereka Alquran.

Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan (Foto: Shakil Adil/Reuters)

Islamabad, Jurnas.com - Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan menyurati para pemimpin negara mayoritas Muslim, meminta untuk bertindak secara kolektif melawan pertumbuhan Islamofobia di negara-negara non-Muslim.

Khan mengeluarkan surat itu pada Rabu (28/10), menurut sebuah pernyataan, tetapi tidak jelas persis kepada para pemimpin negara bagian mana surat itu dikirim.

Surat itu menyusul teguran Khan kepada Presiden Prancis, Emmanuel Macron awal pekan ini, yang mendorong Islamofobia atas langkah-langkah yang dibuat oleh pemerintahnya untuk memerangi separatisme Islam.

Macron yang menuduh sekolah agama Muslim melakukan indoktrinasi dan membela hak menerbitkan karikatur Nabi Muhammad sebagai kebebaran berekspresi memicu kemarahan di beberapa bagian dunia Muslim, yang berujung seruan memboikot produk Prancis.

Komentar Macron itu menyusul pembunuhan guru bahasa Prancis, Samuel Paty di dekat sekolahnya di pinggiran kota Paris setelah menunjukkan karikatur Nabi kepada murid-muridnya sebagai bagian dari diskusi tentang kebebasan berekspresi.

Dalam suratnya pada Rabu (28/10), Khan meminta para pemimpin negara bagian mayoritas Muslim untuk bersatu untuk mengatasi apa yang dia sebut gelombang pasang Islamofobia dan serangan.

Meskipun tidak secara eksplisit merujuk Prancis, Khan mengatakan pernyataan baru-baru ini di tingkat kepemimpinan adalah cerminan dari meningkatnya Islamofobia yang menyebar di negara-negara Eropa di mana populasi Muslim yang cukup besar tinggal.

Khan mengatakan para pemimpin negara-negara ini tidak memahami cinta dan pengabdian yang dimiliki Muslim di seluruh dunia untuk Nabi Muhammad dan kitab suci mereka Alquran.

"Akibatnya, siklus tindakan dan reaksi yang berbahaya mulai bergerak," tulisnya, sebuah referensi yang jelas untuk tindakan kekerasan dalam menanggapi tindakan yang dianggap menghina Nabi Muhammad atau Alquran.

"Tindakan menyakitkan menghasilkan reaksi dari Muslim karena mereka melihat keyakinan mereka dan Nabi tercinta mereka ditargetkan yang menghasilkan tindakan diskriminatif lebih lanjut oleh pemerintah terhadap populasi Muslim di negara bagian mereka, yang mengakibatkan marjinalisasi Muslim dan penciptaan ruang bagi kelompok radikal sayap kanan untuk mengeksploitasi situasi," sambungnya.

Khan juga kembali menyerukan kepada pendiri Facebook, Mark Zuckerberg minggu ini, agar sosok nabi dan Alquran diperlakukan setara dengan Holocaust sebagai topik yang tidak dapat dihina, dipertanyakan atau tidak dihormati di bawah kebebasan hak berbicara.

Sejak berkuasa pada 2018, perdana menteri Pakistan sering mengangkat masalah meningkatnya serangan terhadap Muslim, baik secara fisik maupun melalui tindakan administratif oleh pemerintah, terutama selama pidato tahunannya di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa. (Aljazeera)

 

TAGS : Imran Khan Persatuan Muslim Penghinaan Nabi Prancis Emmanuel Macron Islamofobia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :