Rabu, 02/12/2020 00:16 WIB

Palestina Kecam Kunjungan Delegasi UEA ke Israel

Kunjungan Uni Emirat Arab hanya akan memvalidasi kejahatan pasukan Israel terhadap Palestina.

Seorang anak lelaki Palestina duduk di kursi dengan bendera kebangsaannya menyaksikan pihak berwenang Israel menghancurkan bangunan sekolah di desa Yatta, selatan kota Hebron, Tepi Barat. (Foto/ AFP). (Foto/ AFP)

Yerusalem, Jurnas.com - Pemerintah Palestina mengecam kedatangan delegasi Uni Emirat Arab (UEA) di Israel. Kunjungan itu terjadi saat kedua negara menandatangani kesepakatan di Gedung Putih untuk menormalkan hubungan bulan lalu.

Kunjungan resmi pertama UEA ke Israel disambut oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Menteri Luar Negeri Gabi Ashkenazi dan Menteri Keuangan Israel Katz di Bandara Ben Gurion pada Selasa (20/10).

Anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina, Wasel Abu Youssef mengatakan kunjungan itu hanya akan memvalidasi kejahatan pasukan Israel terhadap Palestina.

"Perjanjian bilateral yang diumumkan hari ini dan delegasi yang datang dan pergi, semua itu menawarkan pendudukan kekuatan untuk meningkatkan agresi dan kejahatannya terhadap rakyat Palestina dan meningkatkan sikap keras dan arogannya," kata Youssef.

Berbicara di Ramallah, di Tepi Barat yang diduduki Israel, Youssef mengatakan tawaran datang ketika Israel memperluas aktivitas pemukiman ilegal.

Di Jalur Gaza yang terkepung, juru bicara Hamas, Hazem Qassem mengatakan, "Kunjungan seperti itu hanya akan mendorong pendudukan untuk mengejar aneksasi bertahap tanah Tepi Barat."

Sementara itu, warga Palestina di media sosial telah mengecam standar ganda dari aturan pembebasan visa bagi warga Emirat, mencatat bahwa mereka tidak diizinkan untuk bergerak bebas di dalam dan ke wilayah Palestina yang diduduki.

Di bawah sistem ID berkode warna Israel, warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki tidak diizinkan melakukan perjalanan ke Jalur Gaza, dan sebaliknya. Warga Yerusalem Palestina tunduk pada pencabutan hak tinggal mereka jika mereka tinggal di wilayah pendudukan lainnya.

Pengungsi Palestina yang jumlahnya lebih dari enam juta tersebar di seluruh dunia, sama sekali tidak diizinkan oleh Israel untuk kembali ke tanah airnya, bahkan untuk berkunjung.

Kepemimpinan Palestina juga menggambarkan perjanjian normalisasi antara UEA dan Bahrain masing-masing dengan Israel sebagai tikaman dari belakang dan pengkhianatan terhadap penyebabnya.

Direktur Komunikasi Strategis, Kementerian Luar Negeri UEA, Hend al-Otaiba mengatakan delegasi tersebut dipimpin oleh menteri negara urusan keuangan, Obaid al-Tayer, dan Menteri Ekonomi Abdulla bin Touq al-Mari.

Menurut pernyataan pemerintah Israel, kedua belah pihak akan menandatangani perjanjian tentang penerbangan, perlindungan investasi, serta sains dan teknologi.

Dengan ekonomi mereka yang terpukul parah pandemi COVID-19, UEA dan Israel mengharapkan keuntungan cepat dari kesepakatan normalisasi yang melanggar konsensus selama bertahun-tahun bahwa seharusnya tidak ada hubungan dengan Israel sampai berdamai dengan Palestina.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengatakan kedua negara juga telah menyetujui pengaturan perjalanan bebas visa timbal balik, menjadikan warga Emirat yang pertama di dunia Arab yang tidak memerlukan visa masuk Israel.

Kedua pemerintah juga akan menandatangani perjanjian yang mengizinkan 28 penerbangan komersial seminggu antara negara-negara tersebut, kata seorang pejabat kementerian transportasi Israel.

Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS), Steven Mnuchin, yang menghadiri jamuan bisnis dengan pejabat Emirat dan Israel di Abu Dhabi pada Senin (19/10), menemani delegasi dalam penerbangan Etihad Airways.

Mnuchin sebelumnya telah mengadakan pembicaraan dengan pejabat senior Emirat tentang peluang yang menjanjikan untuk kerja sama menunggu kedua negara.

UEA dan Israel menandatangani kesepakatan yang ditengahi AS untuk menormalisasi hubungan pada 15 September, menandai kesepakatan pertama dengan negara Teluk.

Bahrain mengikutinya setelah perjanjian serupa yang ditengahi AS, bergabung dengan pakta yang dikenal sebagai Abraham Accords.

UEA dan Bahrain adalah negara Arab ketiga dan keempat yang menormalisasi hubungan dengan Israel, setelah perjanjian damai Israel 1979 dengan Mesir dan perjanjian 1994 dengan Yordania. (Aljazeera)

TAGS : Steven Mnuchin Amerika Serikat Benjamin Netanyahu Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :