Selasa, 01/12/2020 18:12 WIB

Disponsori PBB dan AS, Israel-Lebanon Akhirnya Mulai Pertemuan

Ini terjadi beberapa minggu setelah Bahrain dan Uni Emirat Arab menjalin hubungan dengan Israel sejak Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

Seorang wanita memegang bendera Lebanon di Beirut, Lebanon, 6 Juni 2020 [Hussam Chbaro / Anadolu Agency]

Beirut, Jurnas.com - Lebanon dan Israel memulai pembicaraan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disponsori oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Amerika Serikat (AS) untuk menyelesaikan sengketa perbatasan laut dan membuka jalan bagi eksplorasi hidrokarbon.

Setelah bertahun-tahun diplomasi pesawat ulang-alik AS, Lebanon dan Israel, bulan ini mengatakan mereka telah setuju untuk memulai perundingan yang ditengahi PBB, dalam apa yang Washington puji sebagai perjanjian bersejarah.

Pembicaraan tersebut, yang akan diadakan di markas pasukan penjaga perdamaian PBB UNIFIL di kota perbatasan Lebanon Naqura, terjadi beberapa minggu setelah Bahrain dan Uni Emirat Arab menjalin hubungan dengan Israel sejak Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

Ini telah memicu kecurigaan bahwa kesibukan diplomasi yang disponsori AS terkait dengan Israel dengan kampanye pemilihan ulang Presiden Donald Trump.

Pembicaraan Naqura, yang akan berfokus secara eksklusif pada perbatasan laut yang disengketakan, terjadi pada saat yang sensitif karena Lebanon, yang dilanda berbagai krisis, berharap untuk terus mengeksplorasi minyak dan gas di bagian Mediterania yang juga diklaim oleh Israel.

Utusan AS, David Schenker akan memfasilitasi sesi pembukaan bersama dengan Duta Besar AS untuk Aljazair John Desrocher, yang akan menengahi pembicaraan tersebut.

Israel mengatakan bahwa akan ada negosiasi langsung, sesuatu yang dibantah oleh para pejabat Lebanon.

Diharapkan kedua delegasi akan duduk di aula yang sama. Pembicaraan akan dimulai pada pagi hari, tetapi belum ada waktu khusus yang diumumkan.

Israel mengirim tim beranggotakan enam orang, termasuk direktur jenderal kementerian energinya, penasihat kebijakan luar negeri Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dan kepala divisi strategis angkatan darat.

Delegasi beranggotakan empat orang Lebanon terdiri dari dua perwira militer, seorang pejabat perminyakan Lebanon dan seorang ahli hukum perbatasan laut.

Israel dan Lebanon tidak memiliki hubungan diplomatik dan pembicaraan minggu ini adalah interaksi resmi yang jarang terjadi. Lebanon bersikeras bahwa negosiasi adalah murni teknis dan tidak melibatkan normalisasi politik lunak dengan Israel.

Lebanon, yang terperosok dalam krisis ekonomi terburuk sejak perang saudara 1975-1990, berupaya menyelesaikan sengketa perbatasan maritim sehingga dapat menekan pencarian lepas pantai untuk minyak dan gas.

Pada Februari 2018, Lebanon menandatangani kontrak pertamanya untuk pengeboran di dua blok di Mediterania dengan konsorsium yang terdiri dari raksasa energi Total, ENI dan Novatek.

Eksplorasi salah satu blok lebih kontroversial karena sebagian terletak di area seluas 860 km persegi yang diklaim oleh Israel dan Lebanon.

Seorang sumber senior di kementerian energi Israel mengatakan kepada AFP bahwa sengketa perbatasan dapat diselesaikan semoga dalam waktu beberapa bulan."

"Ini adalah upaya terbatas untuk menyelesaikan masalah yang didefinisikan dengan baik dan terbatas," katanya. "Kami tidak memiliki ilusi. Tujuan kami bukanlah untuk menciptakan semacam normalisasi atau proses perdamaian di sini." (AFP)

TAGS : Lebanon Ameirka Serikat Israel PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :