Rabu, 27/01/2021 04:24 WIB

UEA-Bahrain Diminta Cegah Israel Buat Pemukiman Baru Yahudi

Palestina harus menemukan cara untuk mengubah perjanjian yang dibuat Israel bulan lalu dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain menjadi hal yang positif bagi Palestina.

Sebuah gambar yang diambil pada tanggal 30 Juni 2020 dari desa al-Khader Tepi Barat dekat kota alkitabiah Bethlehem menunjukkan pemukiman ilegal Israel di Efrat [HAZEM BADER / AFP

Jakarta, Jurnas.com - Seorang eksekutif bisnis Palestina mengatakan bahwa hubungan baru Teluk Arab dengan Israel, yang dikutuk oleh para pemimpin Palestina, juga bisa menjadi kesempatan untuk menerapkan tekanan baru untuk menghentikan pemukiman Yahudi di tanah yang diduduki di Tepi Barat

Bashar Masri, seorang warga Palestina-Amerika yang menjalankan dua perusahaan induk terbesar Palestina, mengatakan Palestina harus menemukan cara untuk mengubah perjanjian yang dibuat Israel bulan lalu dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain menjadi hal yang positif bagi Palestina.

Di bawah dorongan diplomatik yang ditengahi AS, Israel setuju untuk menangguhkan rencana untuk mencaplok bagian Tepi Barat yang diduduki.

Para pemimpin Palestina menyebut perjanjian Arab untuk menormalisasi hubungan dengan Israel sebagai pukulan bagi pencarian mereka untuk negara merdeka di Tepi Barat, Gaza, dan Yerusalem Timur, wilayah yang direbut Israel dalam perang 1967.

Masri, 59, memberi pesan kepad UEA dan Bahrain untuk memanfaatkan kesepakatan mereka dengan Israel untuk mencegah teebangunnya pemukiman baru masyarakat Yahudi di wilayah Palestina.

"Hei, mengapa Anda (UEA-Bahrain) tidak menekan Israel, dengan siapa Anda berbicara, untuk menghentikan permukiman? Saya berharap mereka dapat mengubah perjanjian ini untuk menekan Israel menjadi konsesi bagi Palestina," katanya.

Tetapi Masri, ketua Massar International, mengatakan bahwa dia tidak yakin bahwa menghentikan ekspansi permukiman di Tepi Barat akan menjadi prioritas bagi negara-negara Teluk Arab yang menyetujui hubungan resmi dengan Israel, sebagian atas kekhawatiran bersama atas Iran.

Sebagian besar negara memandang permukiman yang dibangun Israel di atas tanah yang diduduki sebagai ilegal. Israel membantahnya.

Israel memuji hubungan dengan UEA dan Bahrain sebagai peluang bisnis utama, dan Masri mengatakan perusahaan Palestina tidak akan secara inheren menentang untuk menerima investasi dari kedua negara Teluk tersebut.

Massar International mengawasi dan mengelola lebih dari 30 anak perusahaan dan investasi di bidang keuangan, teknologi, pertanian, media, dan real estate, termasuk Rawabi, kota Palestina pertama yang direncanakan di Tepi Barat.

Masri mengatakan bahwa sekarang emosi atas kesepakatan telah tenang - "kami membakar bendera" - Palestina "tidak punya pilihan selain menjadi optimis".

“Musuh kita ingin kita putus asa. Jika kita putus asa, mereka memiliki apa yang mereka inginkan, dan tidak akan ada Palestina, dan tidak ada orang Palestina, ”katanya.

TAGS : Pemukiman Yahudi Wilayah Palestina Uni Emirat Arab Pemerintah Bahrain




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :