Minggu, 25/10/2020 12:11 WIB

Gagal Ginjal Akibat Covid-19 Beresiko Kematian

COVID-19 menyebabkan cedera ginjal akut yang dapat menyebabkan kematian pada beberapa orang yang terinfeksi virus,

Ilustrasi seorang dokter merawat Pasien covid-19 (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa oleh Clinical Journal of American Society of Nephrology menemukan, COVID-19 menyebabkan cedera ginjal akut yang dapat menyebabkan kematian pada beberapa orang yang terinfeksi virus.

Dalam analisis terhadap hampir 1.400 pasien dengan virus korona baru di Wuhan, tempat pandemi dimulai, 7% dari mereka yang membutuhkan perawatan di rumah sakit mengalami cedera ginjal akut.

Dari mereka yang mengalami komplikasi ini, 72% meninggal karena COVID-19, kata para peneliti. Di antara mereka yang tidak mengalami kerusakan ginjal, 10% meninggal karena virus.

"Sebelum studi ini, ada informasi terbatas mengenai cedera ginjal akut pada pasien dengan COVID-19," kata rekan penulis studi Gang Xu, seorang peneliti di rumah sakit Tongji di Wuhan, dalam sebuah pernyataan dilansir UPI, Rabu (23/09).

"Hasil kami menunjukkan bahwa cedera ginjal akut sangat terkait dengan kematian, dan pemantauan yang cermat terhadap cedera ginjal akut diperlukan pada awal perjalanan infeksi," kata Xu.

Studi mereka mengevaluasi 1.392 pasien yang dirawat di rumah sakit Tongji. Mereka dengan cedera ginjal akut lima kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 saat berada di rumah sakit dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami komplikasi.

Faktor-faktor yang terkait dengan risiko penyakit ginjal akut yang lebih tinggi termasuk penyakit COVID-19 yang parah dan tingkat kreatinin darah yang tinggi - indikator disfungsi ginjal - serta tingkat sel kekebalan yang rendah dalam darah dan tingkat darah tinggi dari fragmen protein yang mengindikasikan peningkatan pembentukan dan pemecahan gumpalan darah.

Dalam studi terpisah, para peneliti di Universitas Boston, yang mempelajari sel-sel paru-paru yang diturunkan dari sel induk manusia yang disebut pneumosit tipe 2 yang terinfeksi COVID-19, menemukan bahwa virus tersebut pada awalnya juga menekan kemampuan sel paru-paru untuk meminta bantuan sistem kekebalan untuk melawan penyakit.

Sebaliknya, virus mengaktifkan jalur inflamasi yang disebut NFkB, yang membawa sel-sel kekebalan ke dalam jaringan paru-paru yang berisi sel-sel yang terinfeksi dan sudah mati dan sekarat, mendorong tingkat peradangan di paru-paru.

"Data kami menegaskan bahwa COVID-19 memblokir sel agar tidak mengaktifkan salah satu cabang antivirus dari sistem kekebalan sejak awal setelah infeksi terjadi," kata Dr. Darrell Kotton, direktur Pusat Pengobatan Regeneratif di Universitas Boston, dalam sebuah pernyataan.

"Sinyal yang biasanya dikirim oleh sel, protein kecil yang disebut interferon yang mereka pancarkan di bawah ancaman penyakit, malah tertunda selama beberapa hari, memberi [virus] banyak waktu untuk menyebar dan membunuh sel, memicu penumpukan sel mati. puing-puing dan peradangan lainnya, "kata Kotton

TAGS : Virus Covid-19 Gagal Ginjal Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :