Rabu, 02/12/2020 10:27 WIB

Mendagri Bahrain: Normalisasi dengan Israel Melindungi Kita dari Iran

kesepakatan normalisasi dengan Israel bukanlah pengabaian hak Palestina, tetapi untuk melindungi negara dari ancaman yang sedang berlangsung dari Iran.

Menteri Pertahanan AS James Mattis (kiri) menyapa Menteri Dalam Negeri Bahrain Rashid bin Abdullah al-Khalifa menjelang pertemuan di Pentagon pada 13 Juli 2017 di Washington, DC. [MANDEL NGAN / AFP

Jakarta, Jurnas.com - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Bahrain mengatakan bahwa kesepakatan normalisasi dengan Israel bukanlah pengabaian hak Palestina, tetapi untuk melindungi negara dari ancaman yang sedang berlangsung dari Iran.

Bahrain pada Jumat menjadi negara Teluk kedua yang menormalisasi hubungan dengan Israel setelah Uni Emirat Arab mengatakan akan melakukannya sebulan sebelumnya. The US ditengahi kedua perjanjian.

"Ini bukan pengabaian perjuangan Palestina ... itu untuk memperkuat keamanan Bahrain dan stabilitas ekonomi mereka. Jika Palestina adalah tujuan Arab kami, maka Bahrain adalah tujuan utama kami," kata Sheikh Rashid Bin Abdullah Al Khalifa, dilansir Middleeast, Rabu (16/09).

"Iran telah memilih untuk berperilaku mendominasi dalam beberapa bentuk dan telah menjadi bahaya terus-menerus yang membahayakan keamanan dalam negeri kami," tambah Al Khalifa.

Sementara itu, menurutnya, perdamaian palsu antara Israel dan bangsawan Teluk Arab adalah aksi Trump untuk memenangkan suara.

“Situasi regional membuat kami menghadapi ancaman yang terus menerus selama beberapa tahun terakhir, di mana kebanyakan dari mereka terhalang. Tidaklah bijaksana untuk melihat ancaman dan menunggunya mencapai kita jika kita bisa menghindarinya dengan cara apa pun."

Perjanjian itu dipuji sebagai terobosan bersejarah yang dikatakannya akan meningkatkan perdamaian di kawasan itu, tetapi Otoritas Palestina mengecamnya sebagai "tusukan lain di belakang" oleh pemerintah Arab, sementara Hamas mengatakan itu adalah "agresi" yang menangani "prasangka serius" untuk perjuangan Palestina.

Selain itu, Iran dan Turki mengutuk normalisasi hubungan antara Israel dan Bahrain, dengan mengatakan hal itu merusak perjuangan Palestina.

"Kami adalah negara yang bertekad untuk mengembangkan kemampuan nasional kami, dan strategi lama dan modern kami didasarkan pada sekutu yang kuat untuk menghadapi potensi ancaman," tambah Al Khalifa.

Perjanjian `perdamaian` diselesaikan selama panggilan telepon antara Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Raja Bahrain Hamad Bin Isa Al Khalifa, menurut pernyataan bersama AS-Bahrain-Israel yang diterbitkan di Twitter oleh Presiden AS Donald Trump.

TAGS : Mendagri Bahrain Negara Israel Pemerintah Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :