Kamis, 26/11/2020 21:28 WIB

PM Yunani Minta Turki Disanksi Keras

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis menuntut sanksi Eropa yang keras terhadap Turki 

Orang-orang mengibarkan bendera Turki di Izmir, Turki pada 17 Maret 2019 [Evren Atalay / Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com - Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis menuntut sanksi Eropa yang keras terhadap Turki yang dinilai telah membalikkan rencana pada klaim teritorial di seluruh Mediterania.

Dilansir The National, Jumat (11/09), Mitsotakis mengatakan Eropa harus berdiri sebagai blok melawan Turki dan diplomasi kapal perang yang telah meningkatkan ketegangan di Mediterania timur.

"Akhir bulan ini para pemimpin Uni Eropa akan bertemu dalam sesi khusus untuk memutuskan bagaimana menanggapi. Jika Turki menolak untuk melihat akal sehat pada saat itu, saya tidak melihat pilihan lain selain untuk menerapkan sanksi yang berarti bagi sesama pemimpin Eropa ," tulisnya.

"Karena ini bukan lagi hanya tentang solidaritas Eropa. Ini tentang mengakui bahwa kepentingan vital - kepentingan strategis Eropa - sekarang dipertaruhkan. Jika Eropa ingin menggunakan kekuatan geopolitik yang sebenarnya, ia tidak mampu untuk menenangkan Turki yang berperang."

Sejak pertemuan pertama itu, Turki tidak lagi terlihat seperti mitra dan lebih seperti provokator.

Pada pertemuan puncak negara-negara Eropa yang berbatasan dengan Mediterania, Mitsotakis mendapat dukungan dari Presiden Prancis Emanuel Macron, yang mengatakan Turki tidak dapat lagi digolongkan sebagai mitra regional.

"Kami orang Eropa harus jelas dan tegas dengan pemerintah presiden Erdogan, yang saat ini berperilaku tidak dapat diterima," kata Macron.

Dia mengatakan bahwa saat ini Turki tidak lagi menjadi mitra di wilayah Mediterania timur karena perilakunya, meskipun dia berharap untuk memulai kembali dialog yang bermanfaat dengan Turki.

Macron menambahkan bahwa Turki telah meningkatkan provokasi dengan cara yang tidak layak untuk sebuah negara besar. Rakyat Turki adalah orang-orang hebat dan pantas mendapatkan sesuatu yang lain.

Namun dalam jawaban yang tegas, kementerian luar negeri Turki menggambarkan komentar Macron sebagai "sombong" dan tanda "kelemahan dan keputusasaannya sendiri."

"Kami harus mengakhiri proses keanggotaan dan memikirkan kembali hubungan baru berdasarkan gagasan kemitraan, di mana kami tidak disandera," kata Partai Rakyat Eropa.

"Tidak dapat diterima bagi Eropa untuk menyerah setiap kali Erdogan mengancam akan membuka perbatasan Turki dan melanggar perjanjian migrasi kami. Kami harus mengubah permainan. Kami tidak akan diperas."

Baik Yunani dan Turki adalah anggota NATO, tetapi aliansi tersebut telah berjuang untuk mengatasi krisis.

Pembicaraan dekonflik militer diumumkan oleh Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg pekan lalu di markas NATO dengan tujuan mencegah eskalasi dari insiden seperti tabrakan antara kapal perang Turki dan Yunani bulan lalu.

Kapal perang itu telah membayangi kapal Turki yang sedang melakukan survei minyak dan gas di perairan Mediterania yang disengketakan di barat Siprus, sebuah operasi yang dikutuk Yunani sebagai operasi ilegal. Ankara dan Athena sama-sama memandang daerah itu sebagai bagian dari landas kontinen mereka.

Yunani mengatakan diskusi militer bergantung pada keberangkatan kapal Turki dari perairan yang disengketakan.

TAGS : PM Yunani Pemerintah Turki Mediterania Timur




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :