Sabtu, 16/01/2021 09:33 WIB

CanSino Pertahankan Calon Vaksin COVID-19

Vaksinasi flu selama kehamilan aman bagi ibu dan anak-anak, sebuah studi baru ditemukan. Foto milik HealthDay News

Shanghai, Jurnas.com - Spesialis vaksin China, CanSino Biologics Inc mengatakan, pendapat ahli tentang kandidat vaksin virus corona baru (COVID-19) buatannyta tidak perlu diikuti secara membabi buta tanpa data uji klinis yang memadai.

Ilmuwan di luar perusahaan menyatakan keprihatinan, efektivitas kandidat vaksin buatatan CanSino,  Ad5-nCoV, yang didasarkan pada virus flu biasa yang telah terpapar banyak orang, dapat dibatasi. Menurutnya, antibodi yang ada melawan virus flu biasa dapat merusak Ad5-nCoV.

"Pengembangan vaksin adalah ilmu berbasis praktik, dan kita seharusnya tidak mengikuti para ahli secara membabi buta," kata kepala ilmuwan, Zhu Tao, selama konferensi investor pada Rabu (9/9).

Ia mengatakan ada beberapa contoh di mana vaksin yang dibuat menggunakan metode yang diragukan para ahli telah mendapatkan persetujuan peraturan setelah uji klinis membuktikan bahwa vaksin tersebut berhasil.

"Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa antibodi yang ada terhadap flu biasa dapat berdampak buruk besar pada kemampuan Ad5-nCoV untuk memicu antibodi terhadap virus corona baru," kata Zhu, mengutip hasil dari 128 peserta yang diuji dengan dosis yang lebih rendah dari kandidat vaksin di pertengahan uji coba panggung.

Ad5-nCoV, masih dalam uji coba tahap akhir, telah disetujui untuk digunakan dalam militer China. Perusahaan vaksin biasanya harus mengumpulkan data dalam skala besar, uji coba tahap akhir untuk mendapatkan persetujuan peraturan untuk penggunaan massal.

"Tidaklah ilmiah untuk membandingkan tingkat antibodi yang dihasilkan oleh kandidat vaksin yang berbeda sejauh ini, karena metode pengujian yang bervariasi dapat merusak hasil," kata Zhu.

AstraZeneca Plc pada Selasa (8/9) mengatakan menghentikan uji coba tahap akhir dari salah satu vaksin berbasis vektor virus eksperimental terkemuka, yang menggunakan teknologi yang mirip dengan CanSino, setelah setelah seorang sukarelawan penelitian menderita sakit.

Tersendat tidak berarti semua vaksin eksperimental berbasis vektor virus berisiko, kata Zhu, seraya menambahkan bahwa tidak jarang uji klinis dihentikan sementara. (Reutes)

TAGS : Spesialis Vaksin China CanSino Biologics Vaksin COVID-19 AstraZeneca




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :