Sabtu, 05/12/2020 22:21 WIB

PBB Minta Paraguay Selidiki Kematian Gadis 11 Tahun dalam Operasi Militer

Klaimnya didukung oleh seorang spesialis forensik Paraguay yang menurut media setempat telah memeriksa mayat itu, yang dikuburkan dan kemudian digali untuk pemeriksaan baru.

Ilustrasi mayat

Asuncion, Jurnas.com - Komisioner Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa Hak Asasi Manusia (OHCHR) mengatakan, Pemerintah Paraguay harus menyelidiki secara tidak memihak dan tanpa penundaan kematian dua gadis berusia 11 tahun dalam operasi polisi dan militer terhadap kelompok pemberontak di utara negara itu. 

Pemerintah Paraguay awalnya mengatakan kedua gadis itu adalah remaja dan mencap mereka sebagai "pemberontak" yang tewas dalam operasi militer yang menargetkan anggota Tentara Rakyat Paraguay (EPP) di daerah Yby Yaú, sekitar 370 kilometer di sebelah utara ibu kota Asuncion.

EPP, sebuah kelompok bersenjata kecil yang meniru pemberontak Kolombia dan aktif di daerah penghasil ganja di utara dituduh melakukan penculikan dan serangan di Paraguay selama lebih dari satu dekade. Pemerintah telah melakukan penggerebekan terhadap kelompok tersebut.

Pada Jumat (4/9) malam, menyusul permintaan dari Paraguay, Argentina mengatakan telah berkonsultasi dengan pendaftaran nasionalnya dan menetapkan bahwa almarhum berusia 11 tahun dan berkewarganegaraan Argentina.

Klaimnya didukung oleh seorang spesialis forensik Paraguay yang menurut media setempat telah memeriksa mayat itu, yang dikuburkan dan kemudian digali untuk pemeriksaan baru. Ia mengatakan kepada awak media bahwa tesnya mengkonfirmasi usia mereka masih 11 tahun.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Minggu (6/9), sebuah kelompok pro-bono yang disebut Persekutuan Pengacara Argentina mengidentifikasi gadis itu sebagai Lilian Villalba dan Maria del Carmen Villalba

Ia mengatakan, berduanya adalah keponakan Carmen Villalba, seorang anggota EPP terkenal yang dipenjara di Paraguay atas keterlibatannya dalam serangan, termasuk di mana seorang polisi tewas.

Kelompok tersebut mengatakan orang tua gadis-gadis itu juga anggota EPP dan telah mengunjungi anggota keluarga di daerah itu.

"Terlepas dari anak-anak petani Paraguay dan militan EPP, gadis-gadis itu adalah warga sipil dan juga orang Argentina, yang bukan bagian dari perjuangan kelas yang sengit yang sedang dilakukan di Paraguay," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Ini adalah insiden sangat serius yang mengakhiri nyawa dua gadis yang seharusnya dilindungi negara sebagai bagian dari kewajibannya untuk menjamin hak asasi manusia," kata Jan Jarab, perwakilan OHCHR Amerika Selatan, dalam sebuah pernyataan.

Menanggapi pernyataan PBB, Kementerian Luar Negeri Paraguay menyatakan, penyesalan yang dalam atas kematian gadis itu dan mengatakan penyelidikan sedang berlangsung, yang akan dilakukan oleh otoritas tidak memihak dan independen. (Channelnewsasia)

TAGS : Kematian Gadis Operasi Militer PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :