Minggu, 01/11/2020 05:52 WIB

Facebook Ancam Hentikan Fitur Berbagi Berita di Australia

Teknologi seperti Facebook dan Google mengambil bagian terlalu besar dari pendapatan iklan online dari organisasi media di Australia.

Facebook Inc

Sydney, Jurnas.com - Facebook mengatakan akan memblokir fitur berbagi berita lokal dan internasional di di Facebook dan Instagram jika undang-undang yang mewajibkan platform teknologi untuk membayar penerbit untuk konten disahkan.

Pemerintah Australia mengatakan pada  Juli akan mewajibkan raksasa teknologi Facebook dan Google untuk membayar berita yang disediakan oleh perusahaan media di bawah sistem gaya royalti yang dijadwalkan menjadi undang-undang tahun ini.

"Ini bukan pilihan pertama kami - ini yang terakhir. Tetapi itu adalah satu-satunya cara untuk melindungi dari hasil yang menentang logika dan akan merugikan, bukan membantu, semangat jangka panjang sektor media dan berita Australia," kata direktur pelaksana Facebook, Australia Will Easton dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada Selasa (1/9).

Menyusul penyelidikan tentang keadaan pasar media dan kekuatan platform AS, pemerintah Australia akhir tahun lalu mengatakan kepada Facebook dan Google untuk merundingkan kesepakatan sukarela dengan perusahaan media untuk menggunakan konten mereka.

Setelah negosiasi tersebut gagal, regulator persaingan Australia merancang undang-undang yang dikatakan akan memungkinkan bisnis berita untuk menegosiasikan pembayaran yang adil untuk pekerjaan jurnalis mereka.

Easton mengatakan undang-undang yang diusulkan salah memahami dinamika internet dan akan merusak organisasi berita.

Kementerian Komunikasi Australia tidak segera menanggapi pertanyaan pada Selasa (1/9). (Reuters)

TAGS : Facebook Mark Zuckerberg Media Autralia Media Sosial




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :