Selasa, 27/10/2020 16:17 WIB

Presiden Prancis Emmanuel Macron kembali ke Beirut untuk Reformasi

 Macron diperkirakan akan mendorong para politisi untuk memberlakukan reformasi yang diminta oleh donor internasional sebelum mereka mengeluarkan dukungan keuangan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron dijadwalkan bertemu dengan para pejabat tinggi Lebanon pada hari Selasa untuk menindaklanjuti kemajuan mereka dalam reformasi yang direncanakan (Foto: Gonzalo Fuentes / Reuters)

Beirut, Jurnas.com - Presiden Prancis, Emmanuel Macron tiba di Lebanon untuk kunjungan keduanya sejak ledakan besar di pelabuhan ibu kota awal bulan ini mengguncang negara itu dan memperbaharui seruan terus-menerus untuk perubahan politik.

Dilansir dari Aljazeera, kedatangan Macron di Beirut pada Senin (31/8) malam untuk kunjungan dua hari terjadi beberapa jam setelah para pemimpin Lebanon menunjuk diplomat Mustapha Adib sebagai perdana menteri baru.

Pemerintah terakhir mengundurkan diri setelah ledakan dahsyat di ibu kota Beirut, pada 4 Agustus 2020, yang menewaskan sedikitnya 190 orang, melukai ribuan orang dan menyebabkan kerusakan luas, serta menyebabkan ratusan ribu orang kehilangan tempat tinggal.

Macron melakukan kontak langsung dengan para pejabat Lebanon sejak kunjungan pertamanya dua hari setelah ledakan, mendesak para politisi melakukan reformasi besar-besaran dan menghentikan korupsi serta kesalahan manajemen selama beberapa dekade, yang membawa negara itu jatuh dalam krisis ekonomi.

Pada Senin (31/8), Macron disambut oleh Presiden Lebanon, Michel Aoun, di bandara Beirut. Ia juga akan mengunjungi penyanyi legendaris Lebanon Fairouz pada Senin (31/8) malam.

Lewat sebuah Twit, Macron yang berbicara kepada Lebanon dalam bahasa Arab mengatakan sudah kembali seperti yang dijanjikan untuk bekerja sama menciptakan kondisi yang diperlukan untuk rekonstruksi dan stabilitas.

Selama kunjungannya, Macron diharapkan akan mendorong para politisi untuk memberlakukan reformasi yang diminta oleh donor internasional sebelum mereka mengeluarkan dukungan keuangan.

Negara-negara Barat melihat dimulainya kembali negosiasi yang macet dengan Dana Moneter Internasional (IMF), serta reformasi sektor listrik dan keuangan, sebagai syarat utama untuk memberikan bantuan keuangan skala besar.

Pembentukan pemerintah

Pejabat senior Lebanon mengatakan mediasi Macron sangat penting dalam mengamankan kesepakatan tentang perdana menteri baru dalam 48 jam sebelum kebuntuan terputus dan konsensus muncul pada Adib, mantan duta besar untuk Jerman.

"Peluang bagi negara kita kecil dan misi yang saya terima didasarkan pada pengakuan semua kekuatan politik," kata Adib, yang mendapat dukungan dari hampir semua partai utama Lebanon dalam konsultasi yang diselenggarakan oleh Aoun.

Ia menyerukan pembentukan pemerintah spesialis yang kompeten dalam waktu singkat, segera memulai reformasi dan kesepakatan dengan IMF. Di masa lalu, membentuk pemerintahan seringkali membutuhkan waktu berbulan-bulan.

Bank Dunia pada Senin (31/8) memperkirakan ledakan itu menyebabkan kerusakan fisik antara $ 3,2 miliar dan $ 4,6 miliar, sebagian besar ke sektor transportasi, perumahan dan situs budaya, dan menimbulkan kerugian tambahan $ 2,9 miliar hingga $ 3,2 miliar untuk hasil ekonomi.

Organisasi tersebut memperkirakan kebutuhan mendesak Lebanon hingga akhir tahun 2020 antara $ 605 juta dan $ 760 juta, termasuk untuk bantuan tunai, perumahan, dan dukungan untuk bisnis.

Seperti pendahulunya Hassan Diab, yang dinamai dengan margin yang lebih sempit oleh negara setelah protes anti-pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menggulingkan pemerintah tahun lalu, Adib yang berusia 48 tahun tidak banyak diketahui publik.

Para pengamat mengatakan Diab tidak dapat mendorong reformasi karena campur tangan politik tingkat tinggi yang biasa terjadi di Lebanon, negara di mana keputusan penting secara tradisional dibuat antara segelintir pemimpin sektarian yang berkuasa daripada pemerintah.

"Kami tahu ada kekuatan politik di belakang pemerintah ini yang tidak selalu sejalan dengan pemerintah yang mereka tunjuk, dan itu membuat sulit untuk memiliki program dan solusi untuk masalah rumit ini," kata Mike Azar, penasihat keuangan senior, kepada Al Jazeera.

Dia mencatat bahwa pemerintahan Diab telah goyah karena tidak memiliki rencana yang jelas tentang bagaimana mengatasi tantangan negara, dan termasuk "campur aduk orang yang berbeda dengan pandangan berbeda", yang menyebabkan disfungsi kronis.

Macron juga berada di Beirut untuk memperingati seratus tahun pembentukan Lebanon Besar, yang dideklarasikan oleh kolonial Prancis pada 1920, setelah Perang Dunia I. Lebanon memperoleh kemerdekaan dari Prancis pada 1943.

TAGS : Presiden Prancis Emmanuel Macron Ledakan Beirut Reformasi Lebanon




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :