Rabu, 30/09/2020 01:22 WIB

Jadi Korban Pelanggaran HAM, PBB Prihatin Nasib Jurnalis di Yaman

Pengadilan Kriminal Khusus di Sana`a, di bawah yurisdiksi pemberontak Houthi, menghukum mati empat jurnalis dan enam lainnya penjara

Corinne Vella, saudara perempuan jurnalis yang terbunuh Daphne Caruana Galizia, berbicara kepada pers di Valletta, Malta, Sabtu

Jakarta, Jurnas.com - Kepala hak asasi manusia PBB mengatakan bahwa dia terkejut dengan jumlah pelanggaran hak asasi manusia terhadap jurnalis di seluruh Yaman - termasuk pembunuhan, penghilangan, dan hukuman mati.

Sejak awal April, Kantor Hak Asasi Manusia PBB mengatakan, mereka telah mendokumentasikan satu pembunuhan, satu penculikan, tiga penangkapan dan penahanan sewenang-wenang, hukuman mati terhadap empat jurnalis yang melanggar hukum hak asasi manusia internasional dan pemenjaraan enam lainnya, serangan dan ancaman kekerasan fisik.

“Dengan sangat sedih kami telah melihat situasi di Yaman merosot dari buruk menjadi lebih buruk, hingga saat ini dianggap sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet dilansir Middleeast, Jumat (07/08).

“Mereka yang bertanggung jawab untuk melaporkan kekejaman yang dilakukan selama konflik bersenjata dan rasa sakit serta penderitaan yang menyertai warga sipil sendiri menjadi sasaran.

Dia mengatakan bahwa wartawan diserang dari semua penjuru. "Mereka (wartawan) dibunuh, dipukuli, dan dihilangkan; mereka dilecehkan dan diancam, dan mereka dipenjara serta dijatuhi hukuman mati hanya karena mencoba menjelaskan kebrutalan krisis ini."

Pada 11 April, Pengadilan Kriminal Khusus di Sana`a, di bawah yurisdiksi pemberontak Houthi, menghukum mati empat jurnalis dan enam lainnya penjara.

Mereka dipenjara atas tuduhan menerbitkan dan menulis berita, pernyataan, rumor dan propaganda palsu dan jahat dengan maksud untuk melemahkan pertahanan tanah air, melemahkan moral rakyat Yaman, menyabotase keamanan publik, menyebarkan teror di antara orang-orang dan merugikan kepentingan negara.

Kekhawatiran berkembang bahwa pihak berwenang di sana mungkin akan melaksanakan hukuman mati terhadap keempat jurnalis tersebut, meskipun hukuman tersebut menunggu banding di hadapan Divisi Banding Pengadilan Pidana Khusus.

PBB menentang penggunaan hukuman mati dalam segala situasi. Dikatakan hukuman mati adalah bentuk hukuman ekstrim yang disediakan untuk "kejahatan paling serius", yang berlaku hanya untuk kejahatan yang sangat berat yang melibatkan pembunuhan yang disengaja.

Selama penahanan lima tahun mereka, keempat jurnalis itu ditolak kunjungan keluarga, akses ke pengacara mereka, dan perawatan kesehatan. Mereka juga dilaporkan disiksa dan menjadi sasaran perlakuan kejam, tidak manusiawi, dan merendahkan martabat.

Pada bulan April, Pengadilan Kriminal Khusus memerintahkan enam jurnalis lainnya yang menerima hukuman penjara dibebaskan dan ditempatkan di bawah pengawasan polisi. Hanya satu dari mereka yang dibebaskan.

Yaman telah dilanda oleh kekerasan dan kekacauan sejak 2014, ketika pemberontak Houthi menguasai sebagian besar negara, termasuk Sanaa. Krisis meningkat pada 2015 ketika koalisi militer pimpinan Saudi meluncurkan kampanye udara yang bertujuan untuk menggulung kembali keuntungan teritorial Houthi.

Puluhan ribu warga Yaman sejak itu diyakini telah tewas dalam konflik tersebut, sementara 14 juta lainnya berisiko kelaparan, menurut PBB.

TAGS : Jurnalis Yaman Lembaga PBB Pelanggaran HAM




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :