Jum'at, 23/10/2020 14:44 WIB

Pesawat Ruang Angkasa Uni Emirat Arab Lepas Landas dari Jepang

 Peluncuran sedianya pada 15 Juli, namun ditunda selama lima hari karena cuaca buruk.

Orang-orang melihat layar besar yang menampilkan roket pendorong dari Hope Probe sebelum Sebelum peluncuran Hope dari Pulau Tanegashima di Jepang, di Pusat Antariksa Mohammed bin Rashid di Dubai, UEA, pada 20 Juli 2020. (Reuters / Ahmed Jadallah)

Tokyo, Jurnas.com - Pesawat ruang angkasa Uni Emirat Arab (UEA) memulai perjalanannya ke Mars yang ditandai sebuah ledakan di Jepang pada Senin (20/7). Perjalanan ini, untuk misi antarplanet pertama di dunia Arab. 

Peluncuran pesawat ruang angkasa bernama Amal, atau Hope, menandai dimulainya perjalanan tujuh bulan ke planet merah. Peluncuran sedianya pada 15 Juli, namun ditunda selama lima hari karena cuaca buruk.

Misi ini akan mempelajari atmosfer bagian atas dan memantau perubahan iklim sambil mengelilingi Mars setidaknya selama dua tahun. Pesawat itu diperkirakan mencapai Mars pada Februari 2021, tahun yang dirayakan UEA 50 tahun sejak pembentukannya.

Sebuah roket H-IIA Jepang meluncur dari Pusat Antariksa Tanegashima di sebuah pulau kecil Jepang selatan tepat waktu pada pukul 6:58 pagi (21:58 GMT Minggu) ke langit biru.

Di Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid di Dubai, para lelaki Emirat dengan jubah kandora putih tradisional dan para wanita dalam abaya hitam terpaku menyaksikan roket lepas landas.

Ketika panggung-panggungnya terpisah, sebuah sorakan keluar dari sekelompok orang Emirat yang duduk di lantai. Mereka mulai bertepuk tangan, satu menggunakan masker wajahnya untuk menghapus air mata.

Mitsubishi Heavy Industries, penyedia roket H-IIA, mengatakan semuanya berhasil sejauh ini dan bahwa penyelidikan Hope harus dipisahkan dari roket sekitar 56 menit setelah peluncuran di Samudera Pasifik.

Dua misi Mars lainnya direncanakan dalam beberapa hari mendatang oleh Amerika Serikat (AS) dan China. Jepang memiliki misi bulan Mars sendiri yang direncanakan untuk tahun 2024.

Hope akan mempelajari atmosfer atas dan memonitor perubahan iklim di Mars. Dijadwalkan mengelilingi planet merah setidaknya selama dua tahun. UAE mengatakan akan memberikan pandangan lengkap tentang atmosfer Mars selama musim yang berbeda untuk pertama kalinya.

Sebagai pendatang baru dalam pengembangan ruang angkasa, UEA sejauh ini berhasil meluncurkan tiga satelit pengamatan, tetapi belum melampaui orbit Bumi.

"Sangat menyenangkan melihat semuanya berjalan sesuai jadwal hari ini," kata astronom, Fred Watson.

"Sepertinya semuanya ada di jalurnya. Ini adalah langkah besar dalam hal eksplorasi ruang angkasa untuk memiliki negara seperti UEA mengambil lompatan raksasa untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke Mars. "

"Berada di rute ke planet seperti Mars adalah prestasi luar biasa,"

Direktur Proyek Emirates Mars Mission, Omran Sharaf mengatakan di akun Twitternya lewat video bahwa Misi Mars Emirates adalah pesan harapan bagi kaum muda Arab.

"Jika sebuah negara muda seperti UEA dapat mencapai Mars dalam waktu kurang dari 50 tahun, maka kita dapat melakukan lebih banyak hal sebagai suatu wilayah," ujarnya. (Arab News)

TAGS : Pesawat Ruang Angkasa Uni Emirat Arab Pejalanan ke Mars Misi Antarplanet Dunia Arab




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :