Rabu, 12/08/2020 17:05 WIB

Militer Suriah Dituding Gunakan Senjata Kimia

Bersama sekutu militernya Rusia, Suriah telah berulang kali membantah penggunaan senjata kimia dalam perang saudara

Menteri Pertahanan Suriah (foto: Middleeast)

Jakarta, Jurnas.com - Cabang eksekutif pengawas senjata kimia dunia mengutuk penggunaan sarin dan bom klorin yang digunakan angkatan udara Suriah.

Kutukan itu mengikuti laporan pada April oleh Organisasi untuk Larangan penyelidik Senjata Kimia (OPCW), yang menemukan bahwa pesawat militer Sukhoi Su-22 dan helikopter menjatuhkan bom di desa Ltamenaha di wilayah Hama pada Maret 2017.

Suriah, yang bergabung dengan OPCW pada 2013 untuk mencegah intervensi militer oleh Amerika Serikat atas serangan kimia sebelumnya, telah mengatakan sepenuhnya menghancurkan persediaan senjata kimia yang diumumkan ke OPCW, tetapi pengawas telah menemukan racun dan amunisi yang tidak diumumkan selama kunjungan ke lokasi.

Dalam pemungutan suara 29-3, sebuah keputusan diadopsi oleh 41 anggota Dewan Eksekutif OPCW yang terpecah secara politik di Den Haag. Sembilan negara abstain.

Tanggapan yang lebih kuat terhadap pelanggaran Suriah terhadap Konvensi Senjata Kimia 1997 dapat mengikuti pada pertemuan berikutnya keanggotaan penuh OPCW, Konferensi Negara-negara Pihak, yang dimulai pada akhir November.

"Dewan mengutuk penggunaan senjata kimia seperti yang dilaporkan oleh Tim Investigasi dan Identifikasi OPCW (IIT), yang menyimpulkan bahwa ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa Republik Arab Suriah menggunakan senjata kimia di Ltamenah, Suriah pada Maret 2017," bunyi pernyataan OPCW dilansir Middlleeast, Jumat (10/07).

"Ini menetapkan bahwa Republik Arab Suriah gagal untuk menyatakan dan menghancurkan semua senjata kimia dan fasilitas produksi senjata kimia," tambahnya.

Bersama sekutu militernya Rusia, Suriah telah berulang kali membantah penggunaan senjata kimia dalam perang saudara.

Dewan OPCW mengungkapkan keprihatinan yang mendalam bahwa Republik Arab Suriah tidak bekerja sama dengan, dan menyediakan akses ke, IIT.

Keputusan Kamis memberi Damaskus 90 hari untuk menyatakan "fasilitas di mana senjata kimia, termasuk prekursor, amunisi, dan perangkat, digunakan dalam serangan 24, 25, dan 30 Maret 2017 dikembangkan, diproduksi, ditimbun, dan disimpan secara operasional untuk pengiriman."

Jika Damaskus gagal memenuhi tenggat waktu, dewan akan merekomendasikan untuk mengambil tindakan yang membatasi hak-hak keanggotaan OPCW Suriah di Konferensi Negara-negara Pihak akhir tahun ini. CSP juga dapat merekomendasikan pelaporan Suriah ke Dewan Keamanan PBB

TAGS : Militer Suriah Senjata Kimia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :