Sabtu, 08/08/2020 09:34 WIB

Pompeo ke Mesir: Berhenti Lecehkan Warga AS

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo mendesak Mesir untuk berhenti mengganggu warga AS.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo (Foto: via Financial Tribune)

Jakarta, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo mendesak Mesir untuk berhenti mengganggu warga AS.

Peringatan itu muncul tak lama setelah pembebasan dua warga negara AS-Mesir Mohamed Amashah , 24, yang menghabiskan hampir 500 hari di sebuah penjara Mesir.

Amashah telah ditahan dalam penahanan praperadilan karena diduga menyalahgunakan media sosial dan membantu kelompok teror, dengan memegang tanda di Tahrir Square yang bertuliskan "Kebebasan untuk semua tahanan politik."

Seperti banyak tahanan politik lainnya yang memiliki akses terbatas ke jalur hukum, Amasha melakukan mogok makan untuk menuntut pembebasannya. Dia akhirnya harus melepaskan kewarganegaraannya sebagai syarat untuk pulang.

"Kami berterima kasih kepada Mesir karena mengamankan pembebasan dan pemulangannya," kata Pompeo pada konferensi pers dikutip Middlleeast, Kamis (09/07).

"Tetapi pada saat yang sama, kami mendesak para pejabat Mesir untuk menghentikan pelecehan yang tidak beralasan terhadap warga AS dan keluarga mereka yang tetap di sana."

Pada bulan Januari, Mustafa Kassem menjadi warga AS pertama yang meninggal di penjara Mesir setelah ditahan selama enam tahun.

Pompeo telah mengangkat kasusnya dengan Mesir tetapi seruan untuk membebaskannya berulang kali diabaikan.

Setelah dia meninggal, menteri luar negeri menyatakan kemarahannya, sementara diplomat AS untuk Timur Tengah David Schenker mengatakan kematiannya "tidak perlu, tragis dan dapat dihindari".

Mesir adalah sekutu utama AS, mendukung apa yang disebut `perang melawan teror` dan perjanjian damai dengan Israel.

Presiden Donald Trump menyebut Abdel Fattah Al-Sisi sebagai "diktator favorit". Namun, selama beberapa bulan terakhir AS telah melakukan remonstrasi dengan negara Afrika utara itu atas sejumlah masalah.

Pekan lalu sekelompok ahli meminta Pompeo untuk memberi tahu Mesir bahwa bantuan militer dan kerja sama lainnya antara kedua negara dipertaruhkan kecuali jika rezim menghentikan tindakan kerasnya terhadap para aktivis dan jurnalis.

Masalah tahanan politik tetap mendesak dan mendesak di Mesir, terlebih lagi di tengah pandemi coronavirus.

Ada sekitar 60.000 tahanan politik di Mesir yang banyak di antaranya telah meninggal karena kelalaian medis dan kondisi penahanan yang buruk.

Pada hari Selasa, Khaled Abdel Raouf Selim meninggal karena dugaan coronavirus di Rumah Sakit Universitas Banha setelah ditahan di Penjara Umum Banha.

TAGS : Mike Pompeo Menlu AS Pemerintah Mesir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :