Kamis, 06/08/2020 05:15 WIB

Banjir Bandang Tewaskan Puluhan Warga Jepang

setidaknya 58 orang dikonfirmasi tewas di wilayah tersebut

Warga Jepang yang terdampak Banjir Bandang

Jakarta, Jurnas.com - Korban tewas terus meningkat di pulau Kyushu di Jepang barat daya ketika puluhan ribu pekerja melanjutkan upaya penyelamatan dan pemulihan setelah banjir bandang menyerang wilayah tersebut, Rabu (08/07) waktu setempat.

Dilansir UPI, Kamis (09/07), setidaknya 58 orang dikonfirmasi tewas di wilayah tersebut, dam banyak dari mereka tewas di Pulau Kyushu. Video dan foto wilayah yang dilanda banjir menunjukkan kehancuran yang meluas.

Pulau Kyushu adalah pulau terbesar ketiga di Jepang dan menampung lebih dari 12 juta orang. Sekitar 3 juta dari penduduk itu disarankan untuk mengungsi.

Ruang terbatas di pusat-pusat evakuasi karena peraturan jarak sosial COVID-19 . Sementara beberapa warga terpaksa mencari tempat berlindung di lokasi-lokasi alternatif, yang lain memilih untuk mendaftar dengan tempat penampungan tetapi tetap berada di kendaraan mereka menunggu penyelamatan.

Permukaan sungai telah meningkat di seluruh wilayah Kumamoto, dan banyak stasiun pelaporan mengukur sungai pada "tingkat risiko banjir". Para pejabat mendesak warga untuk tetap waspada karena risiko banjir tetap tinggi.

Sungai Kuma, yang mengalir melalui prefektur Kumamoto dan Desa Kuma, naik jauh di atas tepiannya pada hari Sabtu, menghanyutkan setidaknya satu jembatan dan memotong warga dari kru penyelamat dan menyebabkan pemadaman listrik yang meluas.

Sungai itu juga membanjiri Rumah Perawatan Senja yang terletak di dekat tepinya, menewaskan total 14 warga yang terdampar di tingkat terendah.

Sungai Chikugo di prefektur Fukuoka juga telah membanjiri area perumahan yang luas.

Walikota Kumamoto mendesak warga di Twitter untuk mengindahkan perintah evakuasi dan bersiap dengan risiko banjir yang kemungkinan akan berlanjut.

Dengan curah hujan total hingga 12 inci di bagian barat daya Jepang beresiko banjir tambahan, tanah longsor dan perintah evakuasi kemungkinan akan berlangsung hingga Sabtu.

Pola cuaca stagnan yang telah menyebabkan kehancuran di Jepang barat telah terjadi sejak akhir Juni. Bagian depan sebagian besar stasioner yang membawa putaran hujan lebat ke bagian China timur selama musim hujan telah pindah ke utara dalam beberapa pekan terakhir

TAGS : Banjir Bandang Warga Jepang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :