Minggu, 12/07/2020 21:52 WIB

Macron: Tindakan Turki di Libya Tak Dapat Diterima

Presiden Prancis Emmanuel Macron menuduh Turki memiliki tanggung jawab pidana dalam konflik di Libya

Emmanuel Macron

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Prancis Emmanuel Macron menuduh Turki memiliki tanggung jawab pidana dalam konflik di Libya.

Kritikan ini merupakan putaran lain dalam kritik Prancis terhadap dukungan Ankara untuk Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya.

Macron mengatakan bahwa Turki telah secara besar-besaran mengimpor kembali pejuang jihadis dari Suriah ke Libya sambil meningkatkan kehadiran militernya sendiri di negara itu. Dia menuduh Turki mengabaikan embargo senjata PBB.

"Saya pikir ini adalah tanggung jawab historis dan pidana untuk sebuah negara yang mengklaim sebagai anggota NATO," kata Macron dilansir Middleeast, Rabu (01/07).

Dia menambahkan bahwa kebijakan luar negeri Turki di Libya tidak dapat diterima dan meminta Ankara untuk segera mengklarifikasi posisinya. "Turki tidak hanya mengklaim sebagai anggota NATO; sebenarnya bergabung dengan organisasi pada tahun 1952," katanya.

Memang, Prancis dan Turki sama-sama anggota kunci aliansi NATO, tetapi telah sangat menentang posisi masing-masing di Libya dan situasi di Mediterania timur.

Sementara Turki mendukung GNA yang didukung PBB secara politik dan militer, Prancis telah memberikan dukungan tidak langsung kepada saingannya Tentara Nasional Libya (LNA) di bawah Field Marshall Khalifa Haftar.

Menyusul kekalahan pasukan Haftar baru-baru ini dalam kampanyenya untuk mengambil Tripoli dan peran yang dimainkan Turki dalam membantu GNA untuk mempertahankan wilayahnya, Prancis sangat kuat dalam kritiknya terhadap kebijakan luar negeri Ankara. Ini juga kritis terhadap menggagalkan Turki dari rencana bersama Yunani-Mesir-Israel untuk mengeksploitasi sumber daya energi di Mediterania timur.

Pada pertengahan Juni, misalnya, Prancis menyatakan keinginannya untuk melakukan pembicaraan di dalam NATO mengenai apa yang disebutnya sikap "agresif" Turki di Libya, dan minggu lalu Menteri Luar Negeri Prancis meminta Uni Eropa untuk membahas hubungannya dengan Turki berdasarkan tindakannya dalam Libya. Prancis juga menuduh angkatan laut Turki melecehkan kapal angkatan laut Prancis di Mediterania timur, yang ditolak oleh Turki.

Ankara membalas kritik Prancis atas perannya di Libya pekan lalu, dengan mengatakan bahwa Macron menderita "gangguan pikiran ".

TAGS : Emmanuel Macron Pemerintah Turki Konflik Libya




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :